6+ Contoh Laporan Prakerin TKJ, TKR, Akuntansi, MM, AP, Lainya

By

contoh laporan prakerin

Contoh Laporan Prakerin TKJ TKR Akuntansi MM AP – Bagi anak SMK alias Sekolah Menengah Kejuruan mungkin sudah tidak asing lagi dengan Prakerin atau PKL (Praktek Kerja Lapangan). Prakerin ini merupakan kegiatan wajib dalam kurikulum SMK sehingga setiap anak SMK semua jurusan pasti akan melaksanakan kegiatan yang satu ini.

Prakerin atau PKL merupakan kegiatan untuk menguji dan menilai kemampuan siswa dalam jurusan yang dipilih diluar sekolah lebih tepatnya pada lapangan secara langsung. Waktu pelaksanaan prakerin ini biasanya berbeda-beda sesuai dengan ketentuan sekolah.

Biasanya setelah melakukan kegiatan prakerin siswa diharuskan membuat laporan untuk selanjutnya diserahkan kepada sekolah sebagai pertanggungjawaban kegiatan prakerin yang telah dilaksanakan. Laporan ini biasanya berfungsi untuk menilai kemampuan keahlian siswa tersebut pada jurusan yang dipilih.

Sama halnya seperti laporan lain, laporan prakerin ini juga harus dibuat dengan teliti dan sesuai dengan kaidahnya dan tentu saja laporan prakerin ini berisi tentang kegiatan prakerin yang telah dilakukan oleh siswa. Namun tak sedikit siswa yang mengalami kesulitan pada saat pembuatan laporan prakerin ini, untuk itu dibawah ini terdapat beberapa contoh laporan prakerin SMK yang bisa dijadikan sebagai referensi.

 

Contoh Laporan Prakerin Jurusan TKJ

LAPORAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI

(PRAKERIN)

DI

PT.INDONESIA POWER UJP PLTU JAWA BARAT 2 PELABUHANRATU (PRAKERIN)

TAHUN PELAJARAN 2018/2019

Disusun Sebagai Laporan Kegiatan

Untuk Memenuhi Standar Kurikulum SMK

On The Job training

OLEH

  1. MUHAMMAD HILMAN 1.1617.046
  1. MUHAMMAD ZAENAL 1.1617.016

LEMBAR PENGESAHAN 1

LAPORAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)

PADA

PT.INDONESIA POWER UJP JAWA BARAT 2 PELABUHANRATU

JL.Pelita,Desa Jayanti,Kec.Pelabuhanratu,Kab.Sukabumi

Telp.(0266)435502 Fax.(0266)435503 Website:www.indonesiapower.co.id

Sukabumi, April 2018

Pembimbing                                Peserta                                              Peserta

Qansa Alghifari            Muhammad Hilman               Muhammad Zaenal

 

Menyetujui

Manajer Administrasi

Irwanto

 

LEMBAR PENGESHAN II

LAPORAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)

PADA

SMK DWI WARNA SUKABUMI

Jl.Pelabuhanratu KM 32,Desa Sukaharja,Kec Warungkiara,Kab.Sukabumi

Telp.(0266)320074 Email:smkdwiwarna sukabumi@yahoo.co.id

Sukabumi,April 2018

Ketua Study Pelaksana                                                      Pembimbing

Yayang                                                                            Dhian Candra Eka

 

Menyetujui

Kepala sekolah SMK DWI WARNA SUKABUMI

Drs.syamsul Azwar,MBA

 

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb

Alhamdulillah saya panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan inayah serta magfirah kepada saya sehingga saya dapat menyelesaikan laporan ini sebagai hasil kegiatan Pendidikan Sistem Ganda (PSG) yang bertempatan di PT.INDONESIA UJP JAWA BARAT 2 PELABUHAN RATU.

Laporan ini saya susun untuk memenuhi salah satu persyaratan PSG ,adapun pelaksanaan kegiatan PRAKERIN yaitu selama 3 (tiga) bulan.

Suksesnya laporan hasil kegiatan Praktek kerja industri ini berkat bimbingan dari semua pihak yang membantu saya selama kegiatan Praktek kerja industri (PRAKERIN) berjalan.

Maka dengan ini saya mengucapkan banyak terima kasih kepada :

  1. Bapak Drs.syamsul Azwar, MBA selaku kepala sekolah SMK DWI WARNA SUKABUMI
  2. Bapak yayang selaku study pelaksana SMK DWI WARNA SUKABUMI
  3. Bapak dhian Chandra eka selaku pembimbing SMK DWI WARNA
  4. Bapak Drs.
  5. Bapak kanssa selaku pembimimbing di ruang SERVER
  6. Seluruh staff PT.INDONESIA POWER UJP JAWA BARAT 2 PELABUHAN RATU

Saya menyadari,bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari kesempurnaan.oleh karena itu,saya mengharapkan kritikan dan saran yang bersifat membangun.

Semoga bimbingan dan kebaikan yang telah di berikan kepada saya mendaptkan ridho dari Allah SWT.Amin

Saya berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi saya khusus nya untuk rekan-rekan,adik-adik kelas yang memerlukan dan umumnya bagi semua pihak

Wassalmu’alaikum wr.wb

Sukabumi, 15 April 2018

Penulis

 

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1 Lokasi indonesia power ……………………………………………….                     II-3

Gambar 2.2 UBP Suralaya ……………………………………………………………..                     II-4

Gambar 2.3 UBP Priok ………………………………………………………………….                     II-4

Gambar 2.4 UBP Saguling ……………………………………………………………..                     II-5

Gambar 2.5 UBP Kamojang …………………………………………………………..                     II-5

Gambar 2.6 UBP Semarang …………………………………………………………..                      II-6

Gambar 2.7 UBP Merica……………………………………………………………….                       II-6

Gambar 2.7 UBP Perak & Grati ……………………………………………………..                     II-7

Gambar 2.8 UBP Bali ……………………………………………………………………                     II-7

Gambar 2.9 Jasa pemeliharaan ……………………………………………………..                       II-8

Gambar 2.10 Bulding block indonesia power way ……………………………                      II-9

Gambar 2.11 UJP JABAR 2 Pelabuhan ratu ………………………………………                 II-10

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 3.1 kegiatan prakerin ……………………………………………………………..           III-1

Tabel 3.2 kegiatan sehari hari…………………………………………………………..            III-2

Tabel 3.3 Rekapitulasi kehadiran ……………………………………………………..           III-4

DAFTAR ISI

Halaman

Lembar pengesahan I ……………………………………………………………………..                  I

Lembar pengesahan II …………………………………………………………………….                II

Kata pengantar ………………………………………………………………………………               III

Daftar gambar ……………………………………………………………………………….                 V

Daftar tabel …………………………………………………………………………………..               VI

Daftar isi ……………………………………………………………………………………….             VII

BAB I PENDAHULUAN

1.1   Latar belakang………………………………………………………………………             I-I

1.2   Tujuan prakerin ……………………………………………………………………             I-I

1.3   Tujuan penulisan laporan prakerin …………………………………………             I-2

BAB II PROFIL PERUSAHAAN

2.1   Sejarah singkat PT. Indonesia Power ……………………………………….         II-1

2.2   Unit Bisnis pembangkit PT.Indonesia Power……………………………..        II-2

2.3   Visi,misi tujuan perusahan PT.Indonesia Power…………………………        II-8

2.4   Budaya PT.Indonesia Power way……………………………………………..        II-9

2.5   UJP jawa barat 2 pelabuhan ratu……………………………………………..         II-10

2.6   Anak perusahaan indonesia power ………………………………………….         II-10

BAB III JURNAL KEGIATAN PRAKERIN

3.1   Lokasi prakerin ……………………………………………………………………          III-1

3.2   Waktu kegiatan …………………………………………………………………..           III-1

3.3   Kegiatan prakerin ………………………………………………………………..           III-1

3.4   Manfaat pada prakerin ………………………………………………………..            III-3

3.5   Rekapitulasi kehadiran …………………………………………………………           III-4

BAB IV PENUTUP

4.1   Kesimpulan …………………………………………………………………………           IV-1

4.2   Saran ………………………………………………………………………………….           IV-1

LAMPIRAN

  1. Kegiatan harian
  2. Photo-photo saat melakukan kegiatan prakerin
  3. Absen harian

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1     Latar belakang prakerin

Praktek kerja industri (PRAKERIN) adalah suatu bentuk penyelenggaraan dari kegiatan sekolah yang memadukan secara sistematik dan sinkron antara program pendidikan di sekolah dan program pengusahaan yang di peroleh melalui kegiatan bekerja langsung di dunia kerja untuk mencapai suatu keahlian profesional.

Dimana keahlian profesional tersebut hanya dapat di bentuk melalui tiga unsur utama yaitu ilmu pengetahuan,teknik dan kiat. Ilmu pengetahuan dan teknik dapat di pelajari dalam kegiatan di sekolah,akan tetapi hal itu dapat di kuasai melalui proses pengerjaan langsung pada bidang profesi itu sendiri. Pendidikan sistem ganda di laksanakan untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja yang prfesional di bidangnya.

Melalui pendidikan sistem ganda di harapkan dapat menciptakan tenaga kerja yang profesional tersebut. Dimna para siswa yang dapat melaksanakan pendidikan tersebut diharapkan dapat menerapkan ilmu yang di dapat dan sekaligus mempelajari pada dunia industri. Tanpa di adakannya pendidikan sistem ganda

1.2    Tujuan prakerin

  • Menyelaraskan kompetensi yang di siapkan dengan kompetensi yang di butuhkan di dunia kerja.
  • Memberikan tambahan kompetensi kepada siswa  menjadi lebih sesuai dengan kebutuhan dunia kerja.
  • Menyempurnakan kompetensi siswa menjadi praktek kerja industri dan sekaligus mewujudkan program competency based training.
  • Membakali siswa dengan sebuah pengalaman kerja.
  • Memantapkan keterampiilan siswa yang telah di peroleh di sekolah melalui praktek langsung di dunia kerja.
  • Memperluas wawasan siswa terhadap jenis-jenis pekerjaan yang ada di dunia perusahaan.
  • Memperoleh umpan balik dari institusi pasang  tentang pengembangan program praktek kerja industri (PRAKERIN) di sekolah.

1.3     Tujuan penulisan laporan prakerin

  1. Menuliskan kegiatan prakerin
  2. Membuktikan hasil kegiatan prakerin
  3. Menuliskan absensi saat melakukan kegiatan prakerin
  4. Untuk memantapkan siswa dalam pengembangan atau penerapan pelajaran sekolah hasil prakerin.

BAB II

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

1.1          Sejarah Singkat PT. Indonesia Power

INDONESIA POWER adalah salah satu anak perusahaan listrik milik PT. PLN (Persero)yangdidirikan pada tanggal 03 Oktober 1995 dengan nama  PT. PLN Pembangkitan Tenaga Lisrik Jawa Bali I (PT. PLN PJB I) dan pada tanggal 03 Oktober 2000 PT. PLN PJB I resmi berganti nama menjadi PT. INDONESIA POWER.

INDONESIA POWER merupakan perusahaan pembangkittenaga listrik terbesar di Indonesia dengan delapan Unit Bisnis Pembangkitan utama dibeberapa lokasi strategis di Pulau Jawa dan Pulau Bali serta satu Unit Bisnis yang bergerak dibidang jasa pemeliharaan yang disebut Unit Bisnis Jasa Pemeliharaan (UBJP).

Unit – Unit Bisnis Pembangkitan tersebut adalah : Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya, Priok, Saguling, Kamojang, Mrica, Semarang, Perak & Grati dan Bali serta Unit Bisnis Jasa Pemeliharaan.

INDONESIA POWER membentuk anak perusahaan PT. COGINDO DAYA PERKASA (saham 99,9 % ) yang bergerak dalam bidangjasapelayanan dan manajemen energi dengan penerapan konsep cogeneration dan distributed generation , juga mempunyai saham 60 % di PT. ARTA DAYA COALINDO yang  bergerak  dibidang  usaha  perdagangan  batu  bara.  Aktifitas  kedua anak perusahaan ini diharapkan dapat lebih menunjang peningkatan pendapatan Perusahaan dimasa mendatang.

VISI

Menjadi perusahaan Publik dengan kinerja kelas dunia dan bersahabat dengan lingkungan

MISI

Melakukan usaha dalam bidang ketenagalistrikan dan mengembangkan usaha-usaha lainnya yang berkaitan, berdasarkan kaidah industri dan niaga yang sehat, guna menjamin keberadaan dan pengembangan perusahaan dalam jangka panjang.

1.1.1         Logo PT. Indonesia Power

Logo atau lambang merupakan bagian dari identitas perusahaan. Sedangkan yang dimaksud dengan identitas perusahaan adalah suatau cara atau hal yang memungkinkan perusahaan dapat dikenal dan dibedakan dari perusahaan lain.

PT Indonesia Power mempunyai logo atau lambang yang dijadikan sebagai identitas perusahaa dengan tujuan agar konsumen atau publik pada umumnya mudah mengenal dan mengingat perusahaan. Adapun logo yang yang dimiliki PT.Indonesia Power adalah bertuliskan Indonesia dan Power.

Lambang mempunyai arti penting karena lambang merupakan identitas bagi setiap perusahaan. Makna bentuk dan warna logo PT. Indonesia Power merupakan cerminan identitas dan lingkup usaha yang dimilikinya secara keseluruhan. Nama Indonesia Power merupakan nama yang kuat untuk melambangkan lingkup usaha perusahaan sebagai Power Utility Company di Indonesia.

Bentuk

  • Karena nama yang kuat, Indonesia dan Power ditampilkan dengan menggunakan jenis huruf yang tegas dan kuat. FUTURA BOOK/REGULER dan FUTURA BOLD.
  • Aplikasi bentuk kilatan petir pada huruf “O” melambangkan “TENAGA LISTRIK” yang merupan lingkup usaha utama perusahaan.
  • Titik/bulatan merah (Red Dot) diujung kilat petir merupakan symbol perusahaan yang telah digunakan sejak masih bernama PLN PJB 1. Titik ini merupakan simbol yang digunakan sebagian besar materi komunikasi perusahaan dengan simbol yang kecil ini, diharapkan  identitas perusahaan dapat langsung terwakili.

Warna

  • Merah

Diaplikasikan pada kata Indonesia, menunjukan identitas yang kuat dan kokoh sebagai pemilik seluruh sumber daya untuk memproduksi tenaga listrik guna dimanfaatkan di Indonesia, dan juga di luar negeri.

  • Biru

Diaplikasikan pada kata Power, pada dasarnya warna biru menggambarkan sifat pintar dan bijaksana, dengan diaplikasikan pada kata Power, maka warna ini menunjukan produk tenaga listrik yang dihasilkan perusahaan memiliki ciri:

  1. Perteknologian tinggi
  2. Efisien
  3. Aman
  4. Ramah lingkungan

1.1.2         Unit Bisnis Pembangkitan Saguling

Merupakan salah satu Unit Pelaksana Pengusahaan yang berada dibawah PT. INDONESIA POWER dan sebelumnya bernama PLN Sektor Saguling terbentuk sesuai surat PLN Pusat No. 064/DIR/1984 tanggal 10 Mei 1984 yang mengelola PLTA Saguling.

Dengan adanya perubahan Struktur Organisasi dalam rangka menuju kearah spesialisasi, maka keluar surat keputusan Pemimpin PLN Pembangkitan dan Penyaluran Jawa Bagian Barat No. 006.K/023/KJB/1991 tanggal 28  februari 1991 dan SK Direksi PT. PLN PJB I No. 001.K/030/DIR/1995 tanggal 16  Oktober 1995, yaitu yang semula mengelola 1 (satu) Unit PLTA ditambah 7 (tujuh) Unit PLTA.

Sekarang yang dikelola Unit Bisnis Pembangkitan Saguling menjadi 8 (delapan) Unit yaitu :

 

No.PLTATAHUNDAYATOTAL
OPERASITERPASANG(MW)
1Saguling1985 , 19864 x 175,18700,72
2Kracak1927 , 19583 x 6,3018,90
3Ubrug19242 x 5,9419,36
19501 x 6,48
4Plengan19223 x 1,086,87
19621 x 2,02
19961 x 1,61
5Lamajan1925, 19343 x 6,5219,56
6Cikalong19613 x 6,4019,20
7Bengkok & Dago19233 x 1,053, 85
1 x 0,70
8Parakan Kondang19552 x 2,499,90
2 x 2,46
JUMLAH DAYA TERPASANG797,36

1.2   Struktur Organisasi PT.Indonesia Power UBP Saguling

Struktur Organisasi merupakan hal yang penting karena akan nampak jelas hubungan antara kedudukan, fungsi dan tugas masing-masing bagian.

 

Keputusan Direksi PT Indonesia Power

Nomor   : .K/010/IP/2007


Gambar 2.2 Bagan Susunan Jabatan Bidang Keuangan Unit Bisnis Pembangkitan Saguling

 

1.3   Uraian Tugas dan Deskripsi Jabatan

Adapun tugas Pokok dan deskripsi jabatan masing-masing unsur adalah :

1. General Manager

  • Peran manajer adalah memimpin dan mengelola pelaksanaan operasional perusahaan untuk mancapai target dan sasaran Unit Bisnis.
  • Fungsi dan tanggung jawab manager adalah melaksanakan program kerja operasional sesuai bidangnya dengan mengacu pada kebijakan perusahaan yang telah ditetapkan.

2. Manager Keuangan

  • Menyusun anggaran unit bisnis dan penyusunan laporan keuangan.
  • Pengelolaan keuangan.
  • Pengembangan sistem administrasi.

3. Supervisor Senior Akuntansi

Mensupervisi dan menyelenggarakan proses akuntansi serta penyusunan laporan keuangan termasuk analisis dan   evaluasinya yang   bertujuan   untuk menjamin   akuntabiliti keuangan perusahaan dalam mendukung proses bisnis perusahaan.

4. Pelaksana Senior Akuntansi

Mengkoordinir pelaksanaan proses akuntansi secara menyeluruh meliputi akuntansi umum, akuntansi persediaan dan akuntansi aktiva tetap dan penyusunan laporan keuangan.

5. Pelaksana Akuntansi Umum

Melaksanakan proses akuntansi meliputi penyusunan jurnal, pencatatan buku besar, termasuk penyelesaian nota-nota pembukuan dan perkiraan hutang piutang.

6. Pelaksana Akuntansi Persediaan

Melaksanakan proses akuntansi persediaan, serta melakukan inventarisasi persediaan material untuk periode tertentu.

7. Pelaksana Akuntansi Aktiva

Melaksanakan proses akuntansi aktiva tetap, pekerjaan dalam pelaksanaan, dan aktiva tak berwujud, serta melakukan inventarisasi aktiva tetap untuk periode tertentu.

8. Supervisor Anggaran

Melaksanakan pengelolaan anggaran pendapatan dan belanja, mengelola keuangan dan akuntansi serta keselamatan kerja.

9. Staf anggaran

  • Menyusun dan melaksanakan program kerja Sub bagian Anggaran.
  • Melaksanakan tugas lain dari pimpinan.

10. Staf Administrasi dan Keuangan

Membantu Kepala Staf Administrasi dalam merencanakan, dan melaksanakan, kegiatan sesuai dengan visi, misi, tujuan, dan rencana kerja.

11. Staf Pembayaran/Kasir

Menerima uang atau pembayaran dengan bukti yang sah, membuat laporan kas, mengeluarkan uang kas atas dasar bon permintaan yang telah disetujui, membuat laporan uang masuk dan keluar.

12. Staf Senior Perpajakan

  • Pajak Senior bertanggung jawab untuk meninjau  kepercayaan,  kemitraan,  perusahaan  dan  mengembalikan pajak asing.
  • Mengembangkan dan mengawasi staf.
  • Mempersiapkan pengembalian pajak yang lebih kompleks.

 

1.4   Kegiatan – kegiatan PT. Indonesia Power UBP Saguling

1.4.1         Bisnis Penunjang

Memberdayakan sumber daya seperti tanah, bangunan, fasilitas bengkel/tools dan SDM untuk memperoleh pendapatan lain diluar bisnis utama dengan mengembangkan usaha-usaha komersial antala lain :

  1. Pengelolaan pemberdayaan asset dengan dikelola sendiri.
  2. Bekerjasama dengan pihak kedua dengan cara bagi hasil maupun kemitraan.

1.4.2         Peduli Lingkungan

  1. Pemanfaatan Asset lahan surutan di pinggiran waduk oleh masyarakat sekitarnya.
  2. Pengobatan medis dan alternatif secara gratis.
  3. Mengadakan Khitanan missal.
  4. Bea siswa dari SD s/d Perguruan Tinggi.
  5. Pertandinga Olah Raga.
  6. Donor Darah  per Triwulan.

1.4.3         Beasiswa Tingkat SD, SLTP Dan SLTA

  1. Bantuan Pendidikan SLTA

Bantuan pendidikan SLTA berupa beasiswa tingkat SLTA sebanyak 40 anak untuk kantor UBP dan 7 Sub unit. (17 Agustus 2008).

  1. Bantuan pendidikan SLTP

Bantuan pendidikan SLTP berupa beasiswa tingkat SLTP sebanyak 55 anak untuk kantor UBP dan 7 Sub unit. (17 Agustus 2008).

  1. Bantuan pendidikan SD

Bantuan pendidikan SD berupa beasiswa tingkat SD sebanyak 60 anak untuk kantor UBP dan 7 Sub unit. (17 Agustus 2008).

1.4.4         Beasiswa S1 Perguruan Tinggi

UBP SAGULING telah memberikan Beasiswa S1 selama 5 Tahun bagi siswa – siswa yang kurang mampu namun mempunyai prestasi yang tinggi , selama 5 tahun UBP Saguling telah memberikan Beasiswa kepada 22 orang masyarakat disekitar UBP Saguling, selama 5 Tahun diberikan uang saku per bulan Rp. 500.000 dan uang kuliah sebesar Rp. 1.500.000.

1.4.5         Bhakti Pemberdayaan Masyarakat

  1. UBP Saguling telah membuat Wadah Usaha Koperasi bagi usaha binaan yang di beri nama “ Koperasi Komunitas Saguling  (  KKS  )  yang bergerak dalam bidang usaha Perdagangan, Simpan Pinjam, Bagi Hasil Lahan Garapan UBP Saguling, pendidikan , dll
  2. Koperasi Komunitas Saguling didirikan berdasarkan Akta Notaris Dadang Abdul Haris SH No. 8 dan Pengesahan Badan Hukum dari Dinas Koperasi Propinsi Jawa Barat No. 12/BH/518/-DISKOP.UKM/VII/2006.

Gambar 2.1 lokasi indonesia power

2.3                Visi Misi dan Tujuan perusahaan

VISI

Menjadi perusahaan publik dengan kinerja kelas dunia dan bersahabat dengan lingkungan.

MISI

Melakukan usaha dalam bidang pembangkitan tenaga listrik,serta mengembangkan usaha-usaha lainnya yang berkaitan ,berdasarkan kaidah industri dan niaga yang sehat,guna menjamin keberadaan dan pengembangan perusahaan dalam jangka panjang.

TUJUAN

  • Menciptakan mekanisme peningkatan efisiensi yang terus menerus dalam penggunaan sumber daya perusahaan.
  • Meningkatkan pertumbuhan perusahaan secara berkesinambungan dengan bertumpu pada usaha penyediaan tenaga listrik dan sarana penunjang yang berorientasi pada permintaan pasar yang berwawasan lingkungan.
  • Menciptakan kemampuan dan peluang untuk memperoleh pendanaan dari berbagai sumber yang saling menguntungkan.
  • Mengoperasikan pembangkit tenaga listrik secara kompetitif serta mencapai standar kelas dunia dalam hal keamanan,keandalan,efisiensi maupun kelestarian lingkungan.
  • Mengembangkan budaya perusahaan yang sehat di atas saling menghargai antara karyawan dan mitra kerja,serta mendorong terus kekokohan intregritas dan profesionalisme.

                     

BAB III

JURNAL KEGIATAN PRAKERIN

3.1   Lokasi prakerin

PT.Indonesia Power UJP jawa barat 2 Palabuhan Ratu Alamat:

Jln.Pelita , Desa.jayanti, Kec.Palabuhanratu , Kab.Sukabumi jawa barat, Telp.

(0266)435502, Fax. (0266)43503, Website: www.indonesiapower.co.id

3.2   Waktu Kegiatan Prakerin

Mulai prakerin Tanggal 15 januari s.d 15 april 2018 pada PT.Indonesia Power

UJP jawa barat 2 Palabuhanratu penerapan hari kerja adalah lima hari yaitu hari Senin s.d jum’at di mulai masuk dari Pukul 07.00 s.d 16.00

3.3   Kegiatan Prakerin

Tabel 3.1 Kegiatan Prakerin

NOJAMKETERANGAN
107.00Masuk prakerin
212.00-13.00Sholat,makan,istirahat
316.00Pulang

Hari senin semangat kerja sebelmum bekerja di ruangan Adminstrasi, dan hari jum’at olah raga pagi sebelum bekerja.

Tabel 3.2 Kegiatan prakerin sehari-hari

No.TANGGALKEGIATANKETERANGAN
 117 Jan 2018·         Interview

·         Perbaikan pherperial

 218 Jan 2018·         Menyusun warna Kabel UTP

·         Memasang Kabel UTP dan Rj 45

·         Perawatan PC

·         Preventive maintenance

·         Pemahaman tentang Ip addres

 319 Jan 2018·         Install ulang PC

·         Perawatan PC

·         Mengenali tentang buku network layer

 422 Jan 2018·         Instalasi software

·         Membuat laporan prakerin

 523 Jan 2018·         Menyalin data pemeliharaan rutin hardware

·         Membuat laporan prakerin

 624 Jan 2018·         Preventive maintenance

·         Membuat laporan prakerin

·         Memasang Kabel UTP dan Rj 45

 725 Jan 2018·         Preventive maintenance

·         Membuat laporan prakerin

 826 Jan 2018·         Olah raga pagi

·         Membuat laporan prakerin

 929 Jan 2018·         Membuat laporan prakerin

·         Install PC windows 10

·         Instalasi software

·         Instalasi driver

 1030 Jan 2018·         Install PC windows 10

·         Instalasi software

·         Instalasi driver

 1131 Jan 2018·         Install PC windows 10

·         Instalasi software

·         Instalasi driver

·         Cara mengganti partisi disk E ke D

 121 Feb 2018·         Install PC windows 10

·         Instasi software

·         Instalasi driver

 132 Feb 2018·         Olahraga pagi

·         Install PC windows 10

·         Instalasi software

·         Instalasi driver

145 Feb 2018·         Install PC windows 10

·         Instalasi driver

·         Instalasi software

·         Menginstal aplikasi dengan cara remote system

156 Feb 2018·         Install PC windows 10

·         Instalasi driver

·         Instalasi software

·         Mendata serial number Mc.windows dan Mc.office

167 Feb 2018·         Install PC windows 10

·         Instalasi driver

·         Instalasi software

·         Mendata serial Mc.windows dan Mc.office

·         Menginstal aplikasi dengan cara remote system

178 Feb 2018·         Instalasi software

·         Memasang PC baru

·         Menginstal aplikasi dengan cara remote system

189 Feb 2018·         Instalasi software

·         Memasang PC baru

·         Menginstal aplikasi dengan cara remote system

1912 Feb 2018·         Instalasi software

·         Menginstal aplikasi dengan cara remote system

·         Memasang PC baru

2013 Feb 2018·         Menginstal aplikasi dengan cara remote system

·         Instalasi software

·         Memasang PC baru

2114 Feb 2018·         Instalasi software

·         Memasang PC baru

·         Menginstal aplikasi dengan cara remote system

2215 Feb 2018·         Instalasi software

·         Memasang PC baru

·         Menginstal aplikasi dengan cara remote system

2319 Feb 2018·         Memasang PC baru

·         Join a domain computer

2420 Feb 2018·         Join a domain computer

·         Install driver printer

·         Memasang PC baru

2521 Feb 2018·         Instalasi software

·         Install driver printer

·         Join a domain computer

·         Memasang PC baru

2622 Feb 2018·         Join a domain computer

·         Instalasi software

·         Memasang PC baru

2723 Feb 2018·         Olahraga pagi

·         Memasang PC baru

·         Instalasi software

·         Instalasi driver

·         Join a domain computer

2826 Feb 2018·         Instalasi software

·         Join a domain computer

·         Memasang PC baru

·         Instalasi driver

2927 Feb 2018·         Memasang PC baru

·         Install ulang windows 10

·         Instalasi driver

·         Join a domain computer

3028 Feb 2018·         Install ulang windows 10

·         Instalasi software

·         Instalasi driver

·         Join a domain computer

311 Mar 2018·         Instalasi software

·         Instalasi driver

·         Join a domain computer

322 Mar 2018·         Install ulang windows 10

·         Instalasi software

·         Instalasi software

·         Membuat jaringan peer to peer

335 Mar 2018·         Membuat jaringan peer to peer

·         Instalasi software

·         Instalasi driver

346 Mar 2018·         Install ulang windows 10

·         Insatalasi software

·         Install driver

357 Mar 2018·         Install ulang windows 10

·         Instalasi software

368 Mar 2018·         Install ulang windows 10

·         Instalasi software

·         Membuat laporan prakerin

379 Mar 2018·         0lahraga pagi

·         Install ulang windows 10

·         Instalasi software

3812 Mar 2018·         Instalasi software

·         Membuat laporan prakerin

·         Memasang PC baru

3913 Mar 2018·         Membuat laporan prakerin

·         Install ulang windows 10

40
41

 

 

Contoh Laporan Prakerin Jurusan TKR / OTOMOTIF

LAPORAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI

(PRAKERIN)

PERAWATAN DAN PERBAIKAN REM CAKRAM (DISC BRAKE)

MOBIL NISSAN-GRAND LIVINA

Di

PT.INDOMOBIL TRADA NASIONAL-NISSAN SERANG

(Laporan ini dibuat sebagi syarat pemenuhan kurikulum

dan mengikuti ujian pertanggung jawaban PRAKERIN)

Di Susun Oleh:

Nama         :  AHMAD DAYANI

NISN         :  9986013017

KOPETENSI KEAHLIAN

TEKNIK KENDARAAN RINGAN (TKR)

SMK YP KRAKATAU STEEL CILEGON

Jl.Kota Bumi No.1 Kec.Purwakarta

Cilegon-Banten

2015

 

LAPORAN PENGESAHAN

PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)

(Laporan ini dibuat sebagai syarat pemenuhan kurikulum

dan mengikuti ujian penanggung jawaban PRAKERIN)

PIHAK SEKOLAH

Cilegon,…………………….2015

Menyetujui/Mengesahkan

Ketua Jurusan                                                Pembimbing

Bambang Setyo ST,MT.                                Bambang Setyo ST,MT.

Mengetahui,

Kepala SMK YPW Krakatu Steel

Drs.Yoyo

NIP.195605241986031005

 

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)

Dari

PT.INDOMOBIL TRADA NASIONAL-NISSAN SERANG

Disetujui dan Disahkan

Pada Tanggal,………………..2015

Mekanik                                     Nissan Tecnichal Advisor

Imam Baedoi                                            Hasan Sobri

Mengetahui,

Kepala Bengkel

Supriyanto

 

IDENTITAS TENTANG SISWA

  1. Nama                                        : AHMAD DAYANI
  2. NISN                                         : 9986013017
  3. Jenis Kelamin                          : Laki-Laki
  4. Tempat Tanggal Lahir           : Serang, 19 Mei 1998
  5. Agama                                       : Islam
  6. Anak Ke                                    : 4 (empat) dari 4 (empat) bersaudara
  7. Alamat Siswa                           : Kp.Pasir Ase Jln. Waringin Kurung-Sasahan
  8. Telepon/Hp                             : +628714615508

Sekolah

  1. Nama Sekolah                : SMK YPW KRAKATU STEEL
  2. Status                               : Terakreditasi A
  3. Alamat Sekolah              : Jln. Kota Bumi No.1
  1. Nama Orang Tua/Wali             : Hadiri
  2. Pekerjaan                                     : Buruh
  3. Alamat Orang Tua/Wali           : Kp. Badali

: Jl. Pasuruhan-Waringin Kurung

 

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb

Dengan memanjatkan Puji dan Syukur kehadirat Allah SWT, karena begitu besar penyertaan-Nya yang telah mengantarkan penulis dalam menyusun Laporan Peraktek Kerja Industri (PRAKERIN) ini yang berjudul “PERAWATAN DAN PERBAIKAN REM CAKRAM (DISC BRAKE)”. Laporan ini berisi apa yang telah di kerjakan dan pengalaman penulis saat melaksanakan Peraktek Kerja Industri (PRAKERIN) di PT. INDOMOBIL TRADA NASIONAL-NISSAN SERANG.

Dalam menyusun laporan ini penulis menghadapi banyak rintangan dan hambatan, namun atas bantuan dari berbagi pihak akhirnya semua dapat terselesaikan. Oleh karenanya dengan segala kerendahan hati, penulis mengucapkan banyak terima kasih pada semua pihak yang telah membantu penulis diantaranya

Kepada:

  1. Kedua Orang Tua, yang selalu memberikan do’a dan kasih sayangnya.
  2. Bapak Drs.Yoyo, selaku Kepala Sekolah SMK YPWKS CILEGON.
  3. Bapak Bambang Setyo ST,MT. selaku Pembimbing (PRAKERIN) dan Ketua Jurusan Teknik Kendaraan Ringan (TKR) SMK YPWKS CILEGON.
  4. Bapak Giyo Supriyatno S.Pd.T, selaku Wali Kelas XII Teknik Kendaraan Ringan (TKR) SMK YPWKS CILEGON.
  5. Bapak Supriyanto, selaku Kepala Bengkel PT.INDOMOBIL TRADA NASIONAL-NISSAN SERANG
  6. Bapak Hasan Sobri, selaku Nissan Tecnichal Advisor/Forman  PT.INDOMOBIL TRADA NASIONAL-NISSAN SERANG.
  7. Para Mekanik, Karyawan, beserta Staf Tata Usaha di PT.INDOMOBIL TRADA NASIONAL-NISSAN SERANG.
  8. Bapak Sugeng Wibowo, yang telah membantu dalam penyusunan struktur laporan.
  9. Teman-teman yang telah memberi inspirasi dan motivasi.

Semoga laporan ini dapat bermanfaat dan berguna sebagaimana mestinya dan menjadi saran pembelajaran kita semua demi kemajuan dan perkembangan ilmu pengetahuan. Semoga segala bentuk bantuan yang diberikan oleh berbagai pihak bernilai amal ibadah dan mendapat imbalan yang berlipat ganda dari Allah SWT. Aamiin

Cilegon,..……..……..2015

Penulis

Ahmad Dayani



Laporan Ahmad Dayani

DAFTAR ISI

Halaman Judul

Lembar Pengesahan Sekolah…………………………………………………………………. ii

Lembar Pengesahan Industri………………………………………………………………….. iii

Identitas Tentang Siswa………………………………………………………………………… iv

Kata Pengantar……………………………………………………………………………………..v

Daftar Isi……………………………………………………………………………………………..vii

Daftar Gambar…………………………………………………………………………………….. viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang ………………………………………………………………………. 1

1.2  Tujuan Prakerin ……………………………………………………………………… 1

1.3  Manfaat Prakerin ……………………………………………………………………. 2

BAB II PEROFIL PERUSAHAAN

2.1  Sejarah Singkat Nissan ……………………………………………………………. 3

BAB III PEMBAHASAN

3.1  Pengertian Sistem Rem ……………………………………………………………. 4

3.2  Jenis-Jenis Rem ……………………………………………………………………… 5

  1. Rem Tromol (Drum Brake) ………………………………………………………………………  5
  2. Rem Cakram (Disc Brake) ……………………………………………….. 5

3.3  Komponen Utama Rem Cakram (DiscBrake) …………………………….. 6

  1. Caliper ………………………………………………………………………….. 6
  2. Kampas Rem (Brake Pad) ……………………………………………….. 6
  3. Piringan/Cakram (Disc Rotor) …………………………………………… 6

3.4  Prosedur Perawatan Dan Perbaikan ………………………………………….. 7

  1. Pemeriksaan Kendaraan …………………………………………………… 7
  2. Identifikasi Kerusakan ……………………………………………………… 7
  3. Perbaikan Kerusakan ………………………………………………………. 7
  4. Pemeriksaan Ulang ………………………………………………………….. 7

3.5  Perawatan dan Perbaikan Rem Cakram (DiscBrake) …………………… 8

  1. Perlengkapan Safety ……………………………………………………….. 8
  2. Alat-alat Perbaikan………………………………………………………….. 10
  3. Bahan-Bahan …………………………………………………………………. 13
  4. Langkah-langkah Perawatan dan  Perbaikan Rem ………………….. 15

BAB IV PENUTUP

4.1  Kesimpulan …………………………………………………………………………… 18

4.2  Saran …………………………………………………………………………………… 18

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

Laporan Ahmad Dayani

DAFTAR GAMBAR

Gambar.1 Dealer Nissan Serang …………………………………………………………….. 3

Gambar.2 Skema Sistem Rem Mobil ………………………………………………………  4

Gambar.3 Rem Tromol (Drum Brake) ……………………………………………………  5

Gambar.4 Rem Cakram (Disc Brake) …………………………………………………….. 5

Gambar.5 Caliper Rem Cakram …………………………………………………………….  6

Gambar.6 Kampas Rem (Brake Pad) …………………………………………………….. 6

Gambar.7 Piringan/Cakram (Disc Rotor) ………………………………………………..  6

Gambar.8 Wear Pack ………………………………………………………………………….. 8

Gambar.9 Helm ………………………………………………………………………………….. 9

Gambar.10 Masker …………………………………………………………………………….. 9

Gambar.11 Sarung Tangan …………………………………………………………………… 9

Gambar.12 Sepatu Safety ……………………………………………………………………. 10

Gambar.13 1 Set Kunci Sok ………………………………………………………………… 10

Gambar.14 1 Set Kunci Pas/Ring ………………………………………………………….. 11

Gambar.15 Impact Tool ……………………………………………………………………… 11

Gambar.16 Disc Brake Piston Spreader ………………………………………………….11

Gambar.17 Dongrak & Lift……………………………………………………………………. 12

Gambar.18 Kompresor…………………………………………………………………………. 12

Gambar.19 Jangaka Sorong ………………………………………………………………….. 12

Gambar.20 Air Duster Gun …………………………………………………………………… 13

Gambar.21 Fender Cover …………………………………………………………………….. 13

Gambar.22 Mobil Nissa-Grand Livina …………………………………………………….. 13

Gambar.23 Kampas Rem (Brake Pad) …………………………………………………… 14

Gambar.24 Krim Pelumas (Grease) ……………………………………………………….  14

Gambar.25 Pembersih Rem (Brake Cleaner) ………………………………………….. 14

Gambar.26 Ampelas …………………………………………………………………………… 15

Gambar.27 Memasang fender ………………………………………………………………. 15

Gambar.28 Melepas Roda …………………………………………………………………… 15

Gambar.29 Lankah Membongkaran Rem ……………………………………………….. 16

Gambar.30 Mengukur Ketebalan ………………………………………………………….. 16

Gambar.31 Langkah Memasang Kampas Rem ………………………………………… 17

Laporan Ahmad Dayani

BAB I

PENDAHULUAN

1.1    LATAR BELAKANG

Praktik Kerja Industri (PRAKERIN) adalah salah satu penyelenggaraan pendidikan keahlian profesional yang memadukan sistematik dan sinkron antara program pendidikan di sekolah dan penguasaan keahlian yang diperoleh melalui kegiatan bekerja secara langsung dengan dunia kerja secara terarah untuk membentuk keahlian dan  mental siswa agar pada saat lulus dari SMK siap terjun dalam dunia kerja.

Pelaksanaan Praktik Kerja Industri (PRAKERIN) dilaksanakan selama 1 (satu) bulan. Untuk program keahlian teknik kendaraan ringan  khususnya, pihak sekolah telah bekerjasama dengan perusahaan  PT.INDOMOBIL TRADA NASIONAL-NISSAN SERANG sebagai salah satu tempat dilaksankannya Praktik Kerja Industri. Hal ini dilaksanakan dalam rangka peningkatan mutu dari tamatan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dalam mencapai tujuan yang relevan antara dunia pendidikan dengan tuntutan kebutuhan tenaga kerja, sekaligus sebagai syarat untuk mengikuti UN (Ujian Nasional).

Kegiatan penyelenggaraan PRAKERIN ini diharapkan dapat meningkatkan keahlian dan etos kerja siswa yang meliputi: kemampuan bekerja, motivasi kerja, inisiatif, kreativitas, disiplin dan kerajinan dalam bekerja.

1.2    TUJUAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)

  • Meningkatkan mutu dan pendidikan kejuruan melalui peran dunia kerja
  • Meningkatkan efisiensi proses pendidikan dan pelatihan tenaga kerja yang berkualitas
  • Menghasilkan tenaga kerja yang memiliki pengetahuan,keterampilan dan etos kerja yang sesuai dengan tuntutan lapangan kerja
  • Memberi pengetahuan terhadap pengalaman kerja sebagai bagian proses pendidikan
  • Memperoleh kesetaraan dan kesepadanan antara sekolah dan dunia kerja

1.3     MANFAAT PRAKTIK KERJA INDUSTRI (PRAKRIN)

Manfaat Prakerin Bagi  Siswa

  • Meningkatkan rasa percaya diri, disiplin dan tanggung jawab.
  • Mengetahui arti penting disiplin dan tanggungjawab dalam melaksanakan tugas.
  • Memperoleh wawasan luas mengenai seluk beluk dunia kerja.
  • Dapat memahami, memantapkan dan mengembangkan pelajaran yang diperoleh di sekolah.
  • Dapat membandingkan kemampuan yang diperoleh di sekolah dengan yang dibutuhkan di dunia kerja.

Manfaat prakerin bagi sekolah

  • Tujuan pendidikan untuk mendapat keahlian proffesional lebih mudah dicapai
  • Dapat menyesuaikan program pendidikan dengan kebutuhan lapangan kerja

Manfaat prakerin bagi Industri

  • Dapat memilih peserta Prakerin baik jumlah, kemampuan, penampilan dan waktu yang dianggap menguntungkan
  • Dapat mengenal persis kualitas siswa yang berlatih di instansi/ industri
  • Dapat berpartisipasi dalam pembangunan pendidikan pada khususnya dan pengembangan bangsa pada umumnya.

BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

2.1  SEJARAH  SINGKAT NISSAN

Gambar.1 Dealer Nissan Serang

Perjalanan sejarah Nissan dimulai dengan munculnya kendaraan merk DATSON pada bulan Agustus tahun 1931 yang dibuat oleh DAT Automobile Manufacturing. Pada tahun 1932, kata SON diganti menjadi SUN, sehingga namanya berubah menjadi DATSUN, yang dapat diartikan sebagai suatu harapan adar bisnis keluarga DAT ini dapat bersinar seperti cahaya matahari.

Pada tanggal 1 Juni 1934, Nihon Sangyo (Nissan) menjadi pemegang saham utama perusahaan dan sekaligus merubah nama perusahaan menjadi NISSAN MOTOR CO. LTD. Pada tahun yang sama, pabrik berhasil melakukan ekspor perdana Datsun pada bulan Agustus ke Australia. Nissan pertama kali masuk secara resmi ke Indonesia masih dengan nama DATSUN pada tahun 1969/1970.

Jenis kendaraan yang diproduksi pada waktu itu adalah pick up,  multi purpose (Jeep) dan sedan dengan produksi rata-rata 750 unit/bulan. Pada tahun 1989, kendaraan yang dipasarkan adalah jenis sedan, seperti Nissan Sentra dan Cefiro. Saat ini sudah banyak jenis mobil yang dipasarkan di Indonesia oleh Nissan, seperti Nissan Livina family, Nissan Evalia, Nissan Serena, Nissan X-Trail, Nissan Teana, Nissan Juke, Nissan March, dan Nissan Elgrand.

 

BAB III

PEMBAHASAN

3.1  PENGERERTIAN SISTEM REM

Gambar.2 Skema Sistem Rem Mobil

Sistem rem termasuk komponen terpenting bagi kendaraan yang berfungsi untuk mengurangi kecepatan dan menghentikan kendaraan serta memberikan kemungkinan dapat memparkir kendaraan ditempat yang menurun. Peranan rem sangat  penting dalam sistem mesin, misalnya pada mesin mobil, sepeda motor, mesin cuci, dan sebagainya.

Selain itu rem juga mempunyai kelemahan yaitu rem sering mengalami blong, hal ini diakibatkan karena pemeliharaan yang kurang rutin dan penyebab terjadinya rem  blong yaitu kampas rem habis (aus), minyak rem habis, dan terjadinya kebocoran pada seal piston rem, master rem, ataupun pada selang remnya, maka dari itu pemeliharaan rem harus sangat diperhatikan.

3.2  JENIS-JENIS REM

Rem Tromol (Drum Brake)

Gambar.3 Rem Tromol (Drum Brake)

Rem tromol adalah rem bekerja atas dasar gesekan antara sepatu rem dengan drum yang ikut berputar dengan putaran roda kendaraan. Agar gesekan dapat memperlambat kendaraan dengan baik, maka sepatu rem di buat dari bahan yang mempunyai koefisien gesek yang tinggi. Rem drum memiliki kelemahan jika terendam air, tidak dapat berfungsi dengan baik karena koefisien gesek berkurang secara significant

Rem Cakram (Disc Brake)

Gambar.4 Rem Cakram (Disc Brake)

Rem cakram merupakan perangkat pengereman yang digunakan pada kendaraan modern. Cara kerja rem ini ialah dengan cara menjepit cakram yang biasanya dipasangkan pada roda kendaraan, untuk menjepit cakram digunakan caliper yang digerakkan oleh piston untuk mendorong sepatu rem (brake pad) ke cakram.

3.3  KOMPONEN UTAMA REM CAKRAM (DISC BRAKE)

Caliper

Gambar.5 Caliper Rem Cakram

Caliper rem merupakan bagian sistem rem yang berfungsi mencengkram piringan cakram yang menyatu roda sehingga putaran roda melambat/berhenti.

Kampas Rem (Brake Pad)

Gambar.6 Kampas Rem (Brake Pad)

Brake pad pada umumnya berfungsi memberi daya gesek pada cakram, sehingga dapat menghasilkan daya pengereman .

Piringan/Cakram (Disc Rotor)

Gambar.7 Piringan/Cakram (Disc Rotor)

Cakram berfungsi sebagai tempat (alas) bergeseknya kampas rem (brake pad), sehingga dapat memperlambat gerak putar roda pada kendaraan.

3.4  PROSEDUR PERAWATAN DAN PERBAIKAN

Pada dasarnya kendaraan mempunyai umur atau jangka waktu operasi, sebelumnya jadwal perawatan dan perbaikan harus dipatuhi, maka dengan demkian harus diperlukaan perbaikan secara bekala. Berikut beberapa prosedus yang perlu diperhatikan:

Pemeriksaan Kendaraan.

Seorang pengendara perlu mengetahui kondisi normal   kendaraan sehingga jika ada masalah dalam operasi kendaraan, pengemudi/pemiliknya dapat mengetahui apa yang terjadi kerusakan atau tidak kepada kendaraannya.

Identifikasi Kerusakan

Setelah diketahui ada bagian yang mengalami kerusakan, dengan semestinya perlu kita lakukan pengindetifikasikan kerusakan yang terjadi, itu dapat dilakukan dengan alat indra.

Perbaikan Kerusakan

Setelah diketahui bagian yang rusak dapat segera dilakukan perbaikan,   Sebelumnya kita harus perlu pengetahuan tentang mekanisme dan tentang cara pemasangan komponen yang benar danp eralatan yang memadai.

Pemeriksaan Ulang

Jika telah dilakukan perbaikan perlu diperiksa apakah bagian yang rusak sudah bekerja dengan baik kembali.

 

3.5  PERAWATAN DAN PERBAIKAN REM CAKRAM  (DISC BRAKE)

Adapun dalam melakukan perawatan dan perbaikan sistem rem kita perlu mempehatikan beberapa aspek, seperti perlengkapan keamanan kerja (safety), peralatan kerja dan bahan-bahan serata langkah-langkah perbaikan.

Perlengkapan Safety

Perlengkapan  keamanan kerja (safety) ialah Seperangkat alat yang digunakan tenaga kerja untuk melindungi sebagian atau seluruh tubuhnya dari potensi bahaya atau kecelakaan kerja. Pada perlengkapan ini sangat disarankan supaya digunakan menurut prosedur dan harus memenuhi standar nasional. Berikut pelengkapan safety yang harus dipakai dalam perbaikan rem:

1. Wear Pack

Gambar.8 Wear Pack

Wear pack berfungsi untuk melindungi kulit dari benda kasar dan tajam serta melindungi dari tempat/lingkungan yang kotor.

2. Helm

Gambar.9 Helm

Helm berfungsi melindungi kepala dari cidera akibat benda-benda yang jatuh dan melindungi kepala dari benturan pada benda keras/tajam

3. Masker

Gambar.10 Masker

Masker berfungsi untuk mulut dan hidung dari partikel-partikel/debu/asap yang cukup berbahaya bagi organ tubuh.

4. Sarung Tangan

Gambar.11 Sarung Tangan

Sarung tangan berfungsi untuk melindungi tangan dari luka tersayat atau tertusuk oleh tepi-tepi/ujung-ujung runcing pada benda keras.

5. Sepatu Safety (Safety Shoes)

Gambar.12 Sepatu Safety

Sepatu safety berfungsi untuk melindungi bagian kaki (ujung jari-jari kaki) dari cidera akibat tertimpa benda-benda berat dan menjaga pemakai agar  tidak mudah terpelest pada tempat-tempat yang licin.

6. Peralatan Kerja

Beberapa aspek yeng perlu diperhatikan dalam peralatan kerja ialah: Alat yang digunakan harus sesuai dengan troubelnya serta sesuai dengan kebutuhan, alat haru memenuhi standar nasional, sebelum menggunakan alat sebaiknya mengecek atau mengkalibrasinya terlebih dahulu.

Berikut peralatan yang digunakan dalam trouble disc brake (rem cakram):

Kunci Sok

Gambar.13 1 Set Kunci Sok

Kunci sok berfungsi untuk mengencangkan dan mengeandurkan baut/mur

Kunci Pas/Ring (Kunci Kombinasi)

Gambar.14 1 Set Kunci Kombinasi

Kunci kombinasi adalah alat yang berfungsi untuk mengencangkan   baut/mur.

Impact Tool

Gambar.15 Impact Tool

Impac tool merupakan alat bantu untuk kunci sok yang berfungsi sebagai pemutar agar lebih cepat dan mudah.

Disc Brake Piston Spreader

Gambar.16 Disc Brake Piston Spreader

Disc Brake Piston Spreader berfungsi untuk menekan/mendorong piston rem.

Lift atau Dongkrak

Gambar.17 Dongrak & Lift

Lift/dongkrak adalah alat yang berfungsi menaikan benda berat dan kendaraan.

Kompresor

Gambar.18 Kompresor

Kompresor berfungsi untuk melayani udara yang bertekanan, yaitu dengan cara mengisap udara luar dan dikompresikannya dalam suatu sistem atau tabung kompresor itu sendiri

Jangka Sorong (Vernier Cliper)

Gambar.19 Jangaka Sorong

Jangka sororong berfungsi untuk mengukur diameter bagian dalam, diameter bagian luar, dan kedalaman benda serta mengukur ketebalan benda.

Air Duster Gun

Gambar.20 Air Duster Gun

Air duster gun adalah alat bantu untuk menyemprotkan angin (udara) dari kompresor agar dapat terarah.

Fender Cover

Gambar.21 Fender Cover

Fender cover berfungsi  untuk melindungi body mobil agar tidak lecet/tergores saat terkena benda kasar.

  • Bahan-Bahan
  • Satu Unit Mobil Nissan-Grand Livina

Gambar.22 Mobil Nissa-Grand Livina

Kampas Rem (Brake Pad)

Gambar.23 Kampas Rem (Brake Pad)

Krim Pelumas (Grease)

Gambar.24 Krim Pelumas (Grease)

Grease biasanya berfungsi untuk melumasi komponen kendaraan yang memiliki keausan tertentu.

Pembersih Rem (Brake Cleaner)

Gambar.25 Pembersih Rem (Brake Cleaner)

Brake clearner adalah cairan yang berfungsi untuk membersihkan kompnen rem dari kotoran atau korosi (karat) yang menempel.

Ampelas

Gambar.26 Ampelas

Ampelas berfungsi untuk meratakan dan menghaluskan bendan-benda padat/keras.

7. Langkah-langkah Perawatan dan  Perbaikan

1. Rem Cakram (Disc Brake  Pad) Pada Mobil Nissan-Grand Livina

Memasang fender cover pada bagian samping depan body mobil

Gambar.27 Memasang fender

2. Melepas roda mobil

Gambar.28 Melepas Roda

  • Menempatkan kendaraan ditempat yang rata/landai.
  • Menaikan mobil menggunakan lift/dongkrak.
  • Melepaskan semua mur/baut roda menggunakan impact dan kunci sok 21 atau menggunakan kunci roda manual, kemudian  lepaskan roda dengan cara angkat dan tarik keluar.

3. Melepas kampas rem (brake pad)

Gambar.29 Langkah Membongkaran Rem

  • Melepaskan baut caliper menggunakan kunci ring 14, kemudian buka caliper dengan cara menaikan caliper keatas.
  • Lepaskan masing-masing kampas menggunakan tangan atau pun alat bantu lainnya.
  • Membersihkan setiap komponen rem menggunakan brake clearner dan semprot dengan kompresor.

4. Mengecek dan Mengukur ketebalan kampas rem (brake pad)

Gambar.30 Mengukur Ketebalan

Dalam mengecek dang pengukuran kampas rem bisa dilakukan secara manual dengan cara melihat ketebalannya saja ataupun bisa menggunakan jangka sorong. Berikut cara mengukur kampas rem menggunakan jangka sorong :

  • Mengkalibrasikan/mengecek jangka sorong terlebih dahulu.
  • Mengukur ketebalan kampas dengan cara menempatkan kampas ditengah-tengah tuas pengukur diameter luar dari jangka sorong
  • Kemudian membaca skala pengukuran utama dan skala vernier  yang didapat pada jangka sorong.

5. Memasang Kampas Rem (Brake Pad)

Gambar.31 Langkah Memasang Kampas Rem

  • Meratakan kampas menggunakan ampelas, kemudian oleskan sedikit cream grease pada bagian kampas rem dan baut caliper.
  • Memasang kampas sesuai posisi dan jangan sampai terbalik. Kemudian tutup kembali kampas rem dengan caliper rem secara perlahan dan baut.
  • Terakhir memasang kembali roda dan baut secara menyilang untuk mendapat kerapatan yang rata pada roda. Kemudian menurunkan mobil secara perlahan. Lalu membereskan dan memrapikan kembali peralatan.

 

BAB IV

PENUTUP

4.1 KESIMPULAN

Dari uraian diatas yang penulis sajikan maka penulis dapat menarik kesimpulan bahwa :

Rem merupakanan komponen yang juga berperan penting pada kendaraan yang berfungsi untuk mengurangi kecepatan dan menghentikan laju kendaraan serta memberikan kemungkinan dapat memparkir kendaraan ditempat yang menurun.

Rem juga mempunyai masalah dalam sistem kerjanya (pengoperasiannya). Misalnya, rem kotor, rusak dan bahkan rem blong. Maka dari pada itu mengecek, merawat maupun memperbaikinya dilakukan secara rutin.

4.2  SARAN

Lakukan perawatan dan perbaikan kendaraan secara rutin (berkala) sesuai prosedur yang tertera dalam buku service maupun panduan mengenai Teknik Otomotif yang bisa didapat dari modul maupun internet (Web). Khususnya dalam system rem sebaiknya selalu mengecek, merewat ataupun memperbaikinya benar-benar dilakukan secara rutin, guna menghindari terjadinya kerusakan rem atau tidak berfungsi rem dengan baik (rem blong) pada kendaraan. Dan utamakan keselamatan kerja dalam perwatan ataupun perbaikan serta utamakan keselamatan berkendara.

 

Contoh Laporan Prakerin Jurusan Akuntansi

LAPORAN PRAKTEK KERJA INSTANSI
PENGELOLAAN PAJAK DAERAH DAN PENGARSIPAN SURAT
PADA DINAS PENDAPATAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAN ASET DAERAH

KABUPATEN TASIKMALAYA

Diajukan untuk Memenuhi Syarat Ujian Sidang Verifikasi Prakerin

 

Disusun Oleh :

Keuis Siti Nurjanah

KOMPETENSI KEAHLIAN AKUNTANSI
YAYASAN PENDIDIKAN ISLAM SITI SARPINGI
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN ( SMK ) SINGAPARNA
2013/2014

 

 

LEMBAR PERSETUJUAN
SIDANG VERIFIKASI PRAKERIN

Nama            : Keuis Siti Nurjanah
Kelas            : XI Akuntansi 2
Tempat Prakerin : Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah
Judul            : Praktek Kerja Instansi di DPPKAD Kab. Tasikmalaya

Disetujui Oleh :
Pembimbing DU/DI                                                                         Pembimbing Sekolah

Asep Budi Setiawan, SE                                                             Ika Novi anggorowati,S.Kom

 

Panitia Pelaksana Prakerin

SMK Singaparna

Ketua                                                                                                        Sekretaris

Aang Iip Mubarok, S.Sy                                                                             Iwan Kustiawan, A.Md

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan ini telah disetujui dan disahkan
Pada tanggal :

Oleh :

Penguji I                                                                                           Penguji II

Tetih Purwanti, S.Pd

Pembimbing DU/DI                                                                           Pembimbing Sekolah

Asep Budi Setiawan, SE                                                                 Ika Novi Anggorowati ,S.Kom

Mengetahui,
Kepala SMK SingaparnaDrs.H.Endang Zenal, M.Ag

 

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Alloh SWT atas segala hidayah dan rahmat-Nya, sehingga penulis dapat melaksanakan Praktik Kerja Industri (Prakerin) yang bertempat di Kantor DINAS PENDAPATAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAN ASET DAERAH  Kabupaten Tasikmalaya selama 3 bulan dengan baik, sekaligus penulis dapat menyusun laporan ini sebagai kewajiban pelaksanaan Praktik Kerja Industri (Prakerin) di DINAS PENDAPATAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAN ASET DAERAH  Kabupaten Tasikmalaya.

Manfaat diadakannya Praktik Kerja Industri (Prakerin) ini, penulis dapat menambah wawasan dan pengalaman, serta dapat mempraktikkan ilmu yang telah Bapak/Ibu guru ajarkan di Sekolah sebagai penunjang selama mengikuti  Prakerin ini, sehingga penulis tidak canggung dalam pelaksanaan Prakerin ini. Laporan ini merupakan bukti tertulis bahwa penulis telah melaksanakan kegiatan Praktik Kerja Industri di tempat ini.

Penulis mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu, membimbing dan memberikan dukungan kepada penulis dalam pelaksanaan Praktik Kerja Industri (Prakerin) ini, yaitu diantaranya :

1.    Yth. Ibu Hj. Mumu Mulia selaku Ketua Yayasan Pendidikan Islam Siti Sarpingi.
2.    Yth. Bapak Drs. H. Endang Zenal, M.Ag selaku Kepala SMK Singaparna.
3.    Yth. Ibu Ina Sukmawati, S.Pd selaku Ketua Program Keahlian Akuntansi.
4.    Yth. Ibu Hera Kartina, S.Pd, M.Pd  selaku Pembimbing Sekolah.
5.    Yth. Bapak Rudy Rudiana Harrison, S.Sos selaku Pembimbing DU/DI.
6.    Seluruh staf karyawan Kantor Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Kabupaten Tasikmalaya khususnya bidang Pendapatan dan Aset.
7.    Bapak/Ibu guru, Kakak/Adik-Adik kelas penulis yang telah memberi dorongan material maupun spiritual.
8.    Keluarga dan Saudara-Saudara penulis, serta semua pihak yang telah banyak membantu dalam pembuatan laporan ini yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu.
Penulis telah berusaha menyusun laporan ini secara maksimal, namun penulis menyadari bahwa laporan ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan untuk perbaikan. Penulis berharap laporan Prakerin ini akan bermanfaat khususnya bagi penulis dan umumnya bagi pembaca dan generasi baru yang nantinya akan menjalani Praktik Kerja Industri.
Akhirnya penulis mengucapkan terimakasih pada semua pihak yang telah membantu dan memberikan inspirasi dalam penyusunan laporan ini.

Tasikmalaya, 4 April 2014

Penulis

 

DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang Prakerin
1.2    Landasan Hukum Pelaksanaan Prakerin
1.3    Maksud dan Tujuan Prakerin
1.4    Metode Pengumpulan Data
1.5    Waktu dan Tempat Prakerin
BAB II LANDASAN TEORI
2.1    Pengertian Pajak Daerah
2.2    Jenis – Jenis Pajak Daerah
2.3    Karakteristik Pajak Daerah
2.4    Landasan Hukum Pemungutan Pajak Daerah
2.5    Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah
2.6    Pengertian Arsip Surat
2.7    Peralatan Penyimpanan Arsip
2.8    Tata Cara Penyimpanan Arsip
2.9    Prosedur Penyimpanan Arsip
BAB III PROFIL PERUSAHAAN
3.1    Sejarah Singkat DPPKAD Kabupaten Tasikmalaya
3.2    Visi dan Misi DPPKAD Kabupaten Tasikmalaya
3.3    Perkembangan Perusahaan
3.4    Struktur Organisasi
3.5    Deskripsi Kerja
BAB IV PEMBAHASAN
4.1    Agenda Harian di Bidang Pendapatan
4.2    Agenda Harian di Bidang PBB & PBHTB
4.3    Agenda Harian di Bidang Aset
BAB V PENUTUP
5.1    Kesimpulan
5.2    Saran
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

BAB I
PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang Prakerin

PRAKERIN (Praktek Kerja Industri) adalah kegiatan pendidikan, pelatihan dan pembelajaran yang dilaksanakan di Dunia Usaha Atau Dunia Industri dalam upaya pendekatan ataupun untuk meningkatkan mutu siswa – siswi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dengan kompetensi (kemampuan) siswa sesuai bidangnya dan juga menambah bekal untuk masa yang akan datang guna memasuki dunia kerja yang semakin banyak serta ketat dalam persaingannya seperti di masa sekarang ini.
Dalam pelaksanaannya dilakukan dengan prosedur tertentu, bagi siswa yang bertujuan untuk magang disuatu tempat kerja, baik dunia usaha maupun didunia industri setidaknya sudah memiliki kemampuan dasar sesuai bidang yang digelutinya atau sudah mendapatkan bekal dari pembimbing disekolah untuk memiliki ilmu-ilmu dasar yang akan diterapkan dalam dunia usaha atau dunia Industri. Alasan utama mengapa para siswa-siswi harus memiliki bekal ilmu pengetahuan dasar sesuai bidangnya agar dalam pelaksanaan Praktek Kerja Industri tidak mengalami kendala dalam penerapan Ilmu Pengetahuan dasar yang kemungkinan besar dalam proses praktek kerja industri mendapatkan ilmu-ilmu baru yang tidak diajarkan di Lembaga Kejuruan terkait.
Dalam pelaksanaan Praktek Kerja Industri ini diharapkan setiap siswa – siswi mampu mengikuti kegiatan kerja serta memahami kegiatan kerja yang dilakukan di dunia Usaha ataupun di dunia Industri agar siswa – siswi tersebut dapat mencapai serta mendapatkan sesuatu yang baik dan berguna bagi dirinya serta agar siswa – siswi tersebut mampu menunjukan kinerjanya secara maksimal apa yang telah dilakukannya selama berada di dunia Usaha atau dunia Industri sehingga mampu membuat dirinya diperhitungkan di dunia usaha atau dunia industri.
Prakerin memberikan dan sekaligus mengajarkan kepada anak didik akan dan bagaimana kehidupan di dunia kerja. disamping ajang uji coba ilmu yang ia pelajari. melalui prakerin siswa diharapkan mampu memahami tentang bagaimana tata dan aturan di dunia industri/usaha, sehingga ketika ia nantinya tamat ia sudah benar-benar siap bekerja baik secara keilmuan maupun secara kejiwaan dan mental.
Praktek Kerja Indusrti (PRAKERIN) juga merupakan bagian dari kurikulum SMK  yang wajib dilaksanakan oleh peserta didik SMK Singaparna. SMK Singaparna mengambil kebijakan untuk melaksanakan PRAKERIN dari bulan Januari sampai dengan Maret pada tahun pelajaran 2013/2014. Kegiatan prakerin wajib diikuti oleh siswa-siswi kelas XI SMK Singaparna pada semester 4 sebagai salah satu syarat kelulusan UN.1.2 Landasan Hukum Pelaksanaan Prakerin
1.    Undang- undang no 20 tahun 2003, tentang sistem  pendidikan  nasional:   Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia,serta keterampilan yang diperlukandirinya, masyarakat, bangsa dan negara.
2.    Kepmen  pendidikan  dan  kebudayaan  no  323/u/1997, tentang  penyelenggaraan  prakerin  SMK
3.    Peraturan  Pemerintah   No. 29 tahun 1990 tentang  Pendidikan  Menengah  yang  antara  lain :
a.    Penyelenggaraan  sekolah  menengah  dapat  bekerja  sama  dengan  masyarakat  terutama  dunia  usaha / industri  dan  para  dermawan  untuk  memperoleh   sumber  daya  dalam  rangka  menunjang  penyelenggaraan  dan  pengembangan  pendidikan.
b.    Pada  sekolah  menengah  dapat  dilakukan  uji  coba  gagasan  baru  yang  diperlukan  dalam  rangka  pengembangan  pendidikan  menengah.
4.    Kepmendikbud No. 080/V/1993 tentang kurikulum sekolah menengah kejuruan yangmenyatakan :
a.    Menggunakan  unit  produksi  sekolah  beroperasi  secara  professional  sebagai  wahana  pelatihan  kejuruan.
b.    Melaksanakan  sebagai  kelompok  mata  pelajaran  kejuruan  di  sekolah,  dan  sebagailainnya  di  dunia  usaha  dan industri.
c.    Melaksanakan  kelompok  mata  pelajaran  keahlian  kejuruan  sepenuhnya  di  masyarakat  dunia  usaha  dan  industri.1.3 Maksud dan Tujuan Prakerin
1.    Tujuan Umum
a.    Bisa menjalin hubungan kerjasama antara Lembaga Pendidikan dengan perusahaan atau instansi tempat siswa – siswi melaksanakan PKL.
b.    Sebagai sarana publikasi mengenai keberadaan lembaga pendidikan penulis.
c.    Untuk menambah relasi kerja.
d.    Perusahaan bisa membantu meningkatkan kualitas sumber daya manusia.
e.    Perusahaan bisa memberikan informasi dan pengetahuan kepada siswa – siswi tentang keadaan dunia kerja.
f.    Perusahaan bisa menciptakan tenaga yang professional.2.    Tujuan Khusus
a.    Sebagai acuan bagi siswa – siswi untuk lebih mendalami lagi materi yang berkaitan dengan permasalahan yang dihadapi penulis selama melaksanakan kegiatan PKL (Praktek Kerja Lapangan).
b.    Menambah wawasan kerja di lingkungan masyarakat khususnya di bidang Akuntansi
c.    Menambah pengalaman kerja untuk bekal di masa yang akan datang.
d.    Mahasiswa dapat mengetahui dan mendapatkan wawasan dalam dunia kerja yang sebenarnya.
e.    Sebagai sarana pengembangan potensi dan kreatifitas yang dimiliki siswa-siswi.
f.    Menumbuhkan rasa optimis dan percaya diri pada diri siswa – siswi.
g.    Melatih diri untuk bekerja secara professional.
h.    Sebagai sarana untuk mempromosikan diri di tempat Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan.1.4    Metode Pengumpulan Data
Metode yang saya lakukan adalah menggunakan tiga cara yaitu :
1.    Metode Observasi
Metode observasi adalah metode pengumpulan data dengan melakukan pengamatan dan pencatatan secara teliti dan sistematis yang sedang diteliti. Metode ini dilakukan dengan cara mengadakan pencatatan secara sistematis dan mengadakan pengamatan secara langsung ke lokasi yaitu Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah.
2.    Dokumentasi
Dokumentasi adalah metode pengumpulan data melalui dokumen-dokumen yang ada pada perusahaan atau instansi misalnya arsip-arsip, berkas-berkas mengenai perusahaan atau instansi tersebut.
3.    Studi Pustaka
Studi pustaka dilakukan dengan cara mempelajari buku-buku yang ada hubungannya dengan judul dan masalah yang dibahas di dalam laporan tugas akhir untuk memperoleh data yang dapat dipergunakan sebagai landasan teori dan melengkapi isi laporan.1.5    Waktu dan Tempat Prakerin
Prakerin dilaksanakan mulai tanggal 06 Januari s.d tanggal 28 Maret 2014 yang bertempat di DINAS PENDAPATAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAN ASET DAERAH  Kabupaten Tasikmalaya Bagian Pendapatan dan Aset yang berlokasi di Jl.Bojongkoneng By Pass Singaparna Ds. Sukaasih Kec. Singaparna.Waktu kerja dimulai dari hari senin s.d jumat. Jam kerjanya yaitu dari pukul 07.45 s.d 15.30 WIB, dan istirahat pada pukul 12.00 s.d 13.00 WIB.

 

BAB II
LANDASAN TEORI

 

2.1 Pengertian Pajak Daerah
Menurut Tony Marsyahrul (2004:5) : “Pajak daerah adalah pajak yang di kelola oleh pemerintah daerah (baik pemerintah daerah TK.I maupun pemerintah daerah TK.II) dan hasil di pergunakan untuk membiayai pengeluaran rutin dan pembangunan daerah (APBD)”.
Menurut Mardiasmo, (2002:5) : “Pajak adalah iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang yang dapat di paksakan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku di gunakan untuk membiayai penyelenggarakan pemerintah daerah dan pembangunan daerah”.
Jadi, Pajak daerah adalah iuran wajib yang sifat pemungutannya berdasarkan daerah dan digunakan untuk membiayai anggaran – anggaran pemerintah daerah.2.2    Jenis-Jenis Pajak Daerah
Berdasarkan Undang-Undang No.34 Tahun 2000 jenis-jenis pajak daerah adalah sebagai berikut :
Pajak Daerah Kabupaten/Kota menurut UU 34/2000 terdiri dari
1.    Pajak Hotel.
2.    Pajak Restoran
3.    Pajak Hiburan
4.    Pajak Reklame
5.    Pajak Penerangan Jalan
6.    Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C
7.    Pajak Parkir
Contoh peraturan pajak daerah adalah di kabupaten Musi banyuasin.
Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin telah mengeluarkan beberapa peraturan daerah sebagai berikut :
1.    Peraturan Daerah No. 26 Tahun 2002 tentang Pajak Hotel
2.    Peraturan Daerah No. 26 Tahun 2002 tentang Pajak Reklame
3.    Peraturan Daerah No. 28 Tahun 2002 tentang Pajak Hiburan
4.    Peraturan Daerah No. 29 Tahun 2002 tentang Pajak Restoran2.3    Karakteristik Pajak Daerah
1.    Pajak Hotel
Menurut peraturan daerah No. 26 tentang Pajak Hotel (2002:1) : “ pajak hotel di sebut pajak daerah pungutan daerah atas penyelenggaraan hotel”.
Hotel adalah : “Bangunan yang khusus disediakan bagi orang untuk dapat menginap/istirahat, memperoleh pelayanan atau fasilitas lainnya dengan di pungut bayaran, termasuk bangunan yang lainnya yang mengatur,di kelolah dan dimiliki oleh pihak yang sama kecuali untuk pertokoan dan perkantoran”.
Pengusaha hotel ialah : “Perorangan atau badan yang menyelenggarakan usaha hotel untuk dan atas namanya sendiri atau untuk dan atas nama pihak lain yang menjadi tanggungannya”.
Objek pajak adalah : “Setiap pelayanan yang disediakan dengan pembayaran di hotel, Objek pajak berupa
a.    Fasilitas penginapan seperti gubuk pariwisata (cottage), Hotel,wisma,losmen dan rumah penginapan termasuk rumah kost dengan jumlah kamar 15 atau lebih menyediakan fasilitas seperti rumah penginapan.
b.    Pelayanan penunjang antara lain : Telepon, faksimilie, teleks, foto copy, layanan cuci, setrika, taksi dan pengangkut lainnya disediakan atau dikelolah hotel
c.    Fasilitas Olahraga dan hiburan
Subjek pajak hotel adalah orang pribadi atau badan yang melakukan pembayaran atas pelayanan hotel. Wajib pajak hotel adalah : “Pengusaha hotel”. Dasar pengenaan adalah : “Jumlah pembayaran yang dilakukan kepada hotel dan tarif pajak ditetapkan sebesar 10%, Masa pajak I (satu) bulan takwim, jangka waktu lamanya pajak terutang dalam masa pajak pada saat pelayanan di hotel.
2.    Pajak Restoran
Menurut Peraturan Daerah No. 29 tentang Pajak Restoran (2002:1) : “pajak restoran yang di sebut pajak adalah pungutan daerah atas pelayanan restoran. Restoran atau rumah makan adalah : “Tempat menyantap makanan dan atau minuman yang disediakan dengan dipungut bayaran,tidak termasuk usaha jasa boga atau catering.
Objek Pajak yaitu setiap pelayanan yang disediakan dengan pembayaran di restoran. Subjek pajak orang pribadi atau badan yang melakukan pembayaran atas pelayanan restoran, Wajib pajak rastoran yaitu Pengusaha restoran dan tarif pajak di tetapkan sebesar 10% (sepuluh persen).
3.    Pajak Hiburan
Menurut Peraturan Daerah No.28 tentang Pajak Hiburan (2002:1) : “Pajak Hiburan atau di sebut pajak adalah pajak hiburan di Kabupaten Musi Banyuasin. Hiburan ialah “semua jenis pertunjukan permainan dengan nama dan bentuk apapun yang ditonton atau dinikmati oleh setiap orang dengan dipungut bayaran di Kabupaten Musi Banyuasin.
Objek Pajak Semua Penyelenggaraan Hiburan berupa :
a. Penyelenggara pertunjukan film di bioskop dengan tarif pajak sebesar 31%.
b. Pertunjukan kesenian tradisional, Pertunjukan sirkus, Pemeran seni, Pameran busana dengan tarif pajak 10%.
c. Pergelaran Musik dan tarif ditetapkan sebesar 15%
d. Karaoke ditetapkan sebesar 20%
e. Permainan Bilyar ditetapkan sebesar 20%
f. Pertandingan Olahraga ditetapkan sabesar 10% Subjek pajak hiburan orang pribadi atau badan yang menonton atau menikmati hiburan, Wajib pakak hiburan orang pribadi atau badan penyelenggara hiburan
4.    Pajak Reklame
Menurut Peraturan Daerah No.27 Tentang Pajak Reklame (2002:1) : Pajak reklame yang selanjutnya disebut pajak adalah pungutan daerah atas penyelenggaraan reklame. Reklame yaitu benda, alat, media yang menurut bentuk susunan dan corak raganya untuk tujuan komersial di pergunakan untuk memperkenalkan,mengajukan atau memujikan suatu barang, jasa atau orang yang di tempatkan atau di dengar dari suatu tempat oleh umum kecuali yang di lakukan oleh pemerintah.
Objek Pajak ialah penyelenggara reklame seperti :
a. Reklame Kain
b. Reklame Melekat, Stiker
c. Reklame Berjalan termasuk pajak kendaraan
d. Reklame Udara
e. Reklame Suara
f. Reklame Film/Slide
g. Reklame Peragaan
Subjek Pajak Reklame adalah : “Orang pribadi atau badan yang menyelenggarakan atau memesan reklame, tarif pajak ditetapkan sebesar 25%”.2.4 Landasan Hukum Pemungutan Pajak Daerah
Dalam landasan hukum pemungutan pajak dikenal terdapat peraturan :
Dasar Hukum :
Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 23 Ayat (2) : “Segala Pajak Untuk Keperluan Negara Berdasarkan Undang-Undang”.
Dasar hukum pemungutan pajak daerah dan retribusi daerah adalah : “Undang-Undang No.18 Tahun 1997 Tentang Pajak Daerah Dan Retribusi Daerah sebagaimana telah di ubah terakhir dengan Undang-Undang No.34 Tahun 2000”.2.5 Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah
Pedoman tata cara pemungutan pajak daerah diatur Keputusan Menteri Dalam Negeri No.170 Tahun 1997 dan Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 43 Tahun 1999
Sistem Dan Prosedur Administrasi Pajak Daerah
Kegiatan pendaftaran dan pendataan untuk wajib pajak baru dengan cara penetapan kepala daerah (Official Assessment) terdiri dari
1. Pendaftaran
2. Pendataan
3. Formulir / kartu dan daftar
Kegiatan Pendaftaran Dengan Cara Dibayar Sendiri (Self Assesment) terdiri dari :
1. Menyiapkan formulir pendaftaran
2. Menyerahkan formulir pendaftaran kepada wajib pakak setelah dicatat dalam daftar formulir pendaftaran.
3. Menerima dan memeriksa kelengkapan formulir pendaftaran yang telah di isi oleh wajib pajak dan atau yang diberi kuasa
4. Formulir / kartu dan daftar.Kegiatan pendataan dengan cara dibayar sendiri (Self Assesment) untuk wajib pajak yang sudah memiliki NPWPD terdiri dari
1. Menyerahkan formulir pendataan
2. Menerima dan memeriksa kelengkapan formulir pendataan (SPTPD) yang telah diisi oleh wajib pajak atau yang diberi kuasa
3. Mencatat data pajak daerah dalam kartu data ke dalam daftar SPTPD (Surat Pemberitahuan Pajak Daerah) wajib pajak self assessment.
4. Formulir dan daftar SPTPD.
Penetapan
Kegiatan penetapan dengan cara di bayar sendiri (self assesment) terdiri dari :
1. Setelah wajib pajak membayar pajak terutang berdasarkan SPTPD    dicatat dalam kartu data.
2. Membuat nota perhitungan pajak atas dasar kartu data dan hasil pemeriksaan atau keterangan lain, Dengan cara menghitung jumlah pajak terutang dan jumlah kredit pajak yang diperhitungkan dalam kartu data
3. Jika pajak terutang kurang atau tidak dibayar maka di terbitkan surat ketetapan pajak daerah kurang bayar (SKPDKB)
4. jika tidak terdapat selisih antara kurang dan kredit, Maka diterbitkan surat ketetapan pajak daerah nihil (SKPDN)
5. Jika terdapat tambahan objek pajak yang sama selesai akibat di temukannya data baru, Maka diterbitkan surat ketetapan pajak daerah kurang bayar tambahan (SKPDKBT)
6. Jika terdapat kelebihan pembayaran pajak terutang, Maka di terbitkan surat ketetapan pajak daerah lebih bayar (SKPDLB)
7. Setelah pembuatan nota perhitungan pajak selesai, Selanjutnya menyerahkan kembali kartu data kepada unit kerja pendataan.
8. Menerbitkan daftar SKPDKB,SKPDKBT,SKPDLB,dan SKPDN atas dasar surat ketetapan pajak daerah tersebut
9. Surat ketetapan ditandatangani oleh kepalah unit kerja penetapan.
10.Menyerahkan copy daftar surat ketetapan di atas kepala unit kerja penagihan,unit kerja perencanaan dan pengendalian operasional.
11.Menyerahka kepada wajib pajak berupa SKPDKB, SKPDKBT, SKPDN kemudian wajib pajak menandatangani masing-masing tanda terima dan mengembalikannya.
12.Jumlah pajak terutang dalam SKPDKB dikenakan sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 100% dari pokok pajak.
13.Apabila SKPDKB,SKPDKBT,SKPDN yang direrbitkan tidak atau kurang bayar setelah lewat waktu paling lama 30 hari sejak SKPDKB,SKPDKBT,SKPDN diterima, Dapat memberikan sanksi administrasi berupa bunga 2% tiap bulan dengan menerbitkan STPD (surat tagihan pajak daerah).
Formulir dan daftar / buku
1. Formulir kartu data
2. Daftar surat ketetapan
Kegitan penyetoran melalui bendaharawan khusus penerima (BKP) terdiri dari
1. BKP menerima setoran disertai surat ketetapan pajak daerah dengan media SSPD (Surat Setoran Pajak daerah)
2. Setelah SSPD tersebut di cap, Aslinya disertai SKPD dikembalikan ke wajib pajak yang bersangkutan
3. Berdasarkan SSPD yang telah di cap, Dicatat dan dijumlahkan dalam buku pembantu penerimaan sejenis melalui BKP dan selanjutnya dibukukan dalam buku kas umum.
4. BKP menyetor uang ke kas daerah secara harian yang disertai bukti setoran Bank.
5. BKP secara periodikal (bulanan) menyiapkan laporan realisasi penerimaan dan penyetoran uang yang di tandatangani oleh Kepala Dinas Pendapatan Daerah.
6. mendistribusikan
Kegiatan Penyetoran Melalui Kas Daerah terdiri dari :
1. Kas daerah menerima uang dari wajib pajak disertai dengan media surat ketetapan dan media penyetoran SSPD dan bukti setoran Bank
2. Selanjutnya setelah SSPD ditandatangani dan di cap oleh pejabat kas daerah, Maka lembar pertama dari SSPD dan bukti setoran Bank diserahkan kembali ke wajib pajak
3. 2 (Dua) lembar tembusan SSPD diberikan oleh kas daerah ke BKP Dipenda yang dilampiri bukti setoran Bank
4. BKP setelah menerima media penyetoran yang di cap oleh kas daerah dicatat dan dijumlahkan dalam buku pembantu penerimaan sejenis melalui kas daerah dan selanjutnya dibukukan dalam buku kas umum
5. BKP secara periodikal (bulanan) membuat laporan realisasi penerimaan dan penyetoran uang yang ditandatangani oleh Kadipenda
6. Mendistribusikan
Angsuran Dan Penundaan Pembayaran
Kegiatan yang dilaksanakan terdiri dari
1.    Menerima surat per mohonan angsuran dari wajib pajak
2.    Mengadakan penelitian untuk di jadikan bahan dalam persetujuan perjanjian angsuran oleh kadipenda
3.    Membuat surat perjanjian angsuran / penolakan angsuran ditandatangani oleh kadipenda dan apabila permohonan di setujui selanjutnya dibuatkan daftar perjanjian angsuran.
4.    Menyerahkan surat perjanjian angsuran / penolakan angsuran kepada wajib pajak dan daftar surat perjanjian angsuran kepada unit lain-lain yang terkait.
Formulir Dan Buku / Daftar
1.    Formulir SSPD
2.    Buku / Daftar
3.    Buku registrasi permohonan angsuran
4.    Daftar surat perjanjian angsuran
Kegiatan Penundaan pembayaran yang dilaksanakan :
1.    Dipenda melalui unit kerja penetapan menerima surat permohonan penundaan pembayaran oleh Kadipenda.
2.    Mengadakan penelitian untuk dijadikan bahan dalam pemberian persetujuan penundaan pembayaran oleh Kadipenda.
3.    Membuat surat persetujaun penundaan pembayaran / penolakan penundaan pembayaran yang ditandatangani oleh Kadipenda apabila permohonan di setujui dibuatkan sistem persetujuan penundaan
4.    Menyerahkan surat persetujuan penundaan pembayaran kepada wajib pajak dan daftar persetujuan penundaan kepada unit-unit yang te rkait.
Formulir Dan Buku / Daftar
1.    Formulir surat permohonan penundaan pembayaran
2.    Buku / Daftar
3.    Buku registrasi
4.    Daftar persetujuan penundaan pembayaran

Pelaporan kegiatan yang dilaksanakan :
1.    Membuat daftar penetapan, Penerimaan dan tunggakan
2.    Membuat daftar tunggakan per wajib pajak
3.    Membuat laporan realisasi penerimaan pajak daerah
4.    Mengajukan laporan realisasi penerimaan pendapatan daerah pada Kadipenda
5.    Mengajukan laporan realisasi penerimaan pendapatan asli daerah kapada kepala Unit kerja pengelolaan pendapatan daerah lainnya dan perencanaan, Pengendalian operasional
6.    Membuat daftar realisasi setoran masa pada akhir periode
7.    Mengajukan daftar realisasi setoran masa (Self Assessment)
8.    Menyerahkan daftar realisasi setoran masa (Self Assessment)
Penagihan
1.    Penagihan dengan surat teguran
2.    Penagihan dengan surat paksa
3.    Penagihan dengan surat perintah melaksanakan penyitaan
4.    Pengumuman lelang dan pelaksanaan lelang
5.    Pencabutan penyitaan dan pengumuman lelang
6.    kegiatan penagihan dengan surat perintah penagihan seketika dansekaligus (SPPS dan S)
Kegiatan Pembetulan, Pembatalan, Pengurangan ketetapan dan penghapusan atau pengurangan sanksi administrasi
1.    Menerima surat permohonan pembetulan pembatalan, Pengurangan ketetapan dan penghapusan atau pengurangan sanksi administrasi dari wajib pajak
2.    Meneliti kelengkapan permohonan pembetulan, Pembatalan, Pengurangan ketetapan dan penghapusan atau pengurangan sanksi administrasi wajib pajak setelah dilakukan penelitian dan bila perlu dilakukan pemeriksaan, Dibuat laporan hasil penelitian.
Formulir Dan Buku Yang Diperlukan
1.    Menerima surat permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak, Melakukan pemeriksaan dan membuat laporan pemeriksaan ditandatangani oleh petugas dari wajib pajak.
2.    Mencatat ke kartu data selanjutnya diserahkan kapada unit kerja penghitungan untuk dilakukan penghitungan penetapan kelebihan pembayaran pajak.
3.    Memperhitungkan dengan hutang / tunggakan pajak yang lain
4.    Setelah perhitungan dengan hutang pajak yang lain ternyata kelebihan pembayaran pajak kurang / sama dengan hutang pajak lainnya tersebut maka wajib pajak menerima bukti pemindahbukuan sebagai bukti pembayaran / kompensasi dengan pajak terutang dimaksud, Karenanya SKPDLB tidak diterbitkan.
5.    Apabila hutang pajak di perhitungkan di kompensasi dengan kelebihan pembayaran pajak ternyata lebih, Maka wajib pajak akan menerima bukti pemindahbukuan dan sebagai bukti pembayaran / kompensasi dari SKPDLB harus di terbitkan
6.    Setelah menerima SKPDLB dari unit kerja penetapan dan di proses untuk penerbitan.

2.6    Pengertian Arsip Surat
Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia, arsip adalah simpanan surat-surat  penting. Berdasarkan pengertian ini, tidak semua surat dikatakan arsip. Surat dinyatakan sebagai arsip jika memenuhi persyaratan berikut:
1.    Surat tersebut harus masih mempunyai kepentingan  bagi organisasi/lembaga baik untuk masa kini dan masa yang akan datang;
2.    Surat yang menyimpan kepentingan tersebut disimpan menurut system tertentu sehingga memudahkan temu balik bila diperlukan kembali.
Menurut Kamus Administrasi Perkantoran , arsip adalah kumpulan warkat yang disimpan secara teratur berencana karena mempunyai suatu kegunaan agar setiap kali diperlukan dapat cepat ditemukan kembali. Berdasarkan pengertian ini, warkat dapat disebut arsip apabila memenuhi 3 syarat, yaitu:
1.    Warkat memiliki kegunaan
2.    Warkat disimpan secara teratur dan berencana, dan
3.    Warkat dapat mudah dan cepat ditemukan jika diperlukan kembali.
Dari dua pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa untuk dapat disebut sebagai arsip, maka surat atau warkat harus memenuhi persyaratan : memiliki nilai guna bagi organisasi/lembaga sehingga surat/warkat tersebut dikelola dengan teratur dan berencana menurut suatu system tertentu agar memudahkan penemuan kembali surat/warkat yang disimpan itu jika sewaktu-waktu dibutuhkan kembali nilai informasi yang ada di dalamnya oleh organisasi/lembaga.

2.7    Peralatan Penyimpanan Arsip
1.    Map Arsip/ folder adalah lipatan kertas/ plastik tebal untuk menyimpan arsip.
2.    Macam-macam Map Arsip/ folder meliputi :
a.    Snellhechter (Map berpenjepit)
b.    Stofmap folio (Map berdaun)
c.    Brief Ordner (Map besar berpenjepit)
d.    Portapel (Map bertali)
e.    Hanging Folder (Map gantung)
f.    Sekat Petunjuk / Guide adalah alat yang terbuat dari karton/ plastik tebal yang berfungsi sebagai penunjuk, pembatas atau penyangga deretan folder.
g.    Almari Arsip/ Filing Cabineta dalah alat yang digunakan untuk menyimpan arsip dalam bentuk lemari yang terbuat darin kayu, alumunium atau besi baja tahan karat/ api.
h.    Rak Arsip adalah lemari tanpa daun pintu atau dinding pembatas untuk menyimpan arsip yang terlebih dahulu dimasukkan dalam ordner atau kotak arsip.
i.    Kotak/ Almari Kartu/ Card Cabinet adalah alat yang digunakan untuk menyimpan kartu kendali, kartu indeks dan kartu-kartu lain yang penyimpanannya tidak boleh sembarangan agar mudah untuk ditemukaan kembali.
j.    Kotak Arsip/ File Box adalah alat yang digunakan untuk menyimpan arsip yang terlebih dahulu dimasukkan ke dalam folder/ map arsip.

2.8    Tata Cara Penyimpanan Arsip
1.    Horizontal Filling (Flat Filing)
Penyimpanan arsip dengan cara arsip dimasukkan dalam stopmaf atau snelhechter kemudian ditumpuk ke atas dalam alamari arsip (disusun secara mendatar/ horizontal  dari bawah ke atas).
2.    Vertikal Filing
Penyimpanan arsip dengan cara arsip dimasukkan dalam folder/ map arsip kemudian diletakkan berdiri/ tegak memanjang (sisi panjang arsip sejajar dengan lipatan folder/ map) dan disusun berurutan dari depan ke belakang.
3.    Lateral Filing
Penyimpanan arsip dengan cara arsip dimasukkan dalam snelhechter atau brief ordner kemudian diletakkan berdiri dengan punggung depan.

2.9    Prosedur Penyimpanan Arsip
1.    Meneliti dulu tanda pada lembar disposisi apakah surat tersebut sudah boleh untuk disimpan (meneliti tanda pelepas surat/ release mark).Tanda pelepas surat biasanya  berupa disposisi dep (deponeren) yang menunjukkan perintah untuk menyimpan surat.
2.    Mengindeks atau memberi kode surat tersebut.Indeks/ kode surat dibuat sesuai system penyimpanan arsip yang dipergunakan dan dibuat untuk memudahkan penyimpanan dan penemuan kembali surat.
3.    Menyortir atau memisah-misahkan surat sesuai dengan bagian, masalah atau tujuan surat. Kegiatan menyortir/ memisah-misahkan surat sebelum disimpan biasanya dilakukan dengan menggunakan rak/ kotak sortir.
4.    Menyimpan surat ke dalam map/ folder dapat menggunakan stofmap folio, snelhechter, brief ordner, portapel tau folder gantung yang dimasukkan ke dalam almari arsip/ filing cabinet atau alat penyimpana arsip yang lain.Menata arsip dengan baik sesuai dengan system yang dipergunakan.

Penyimpanan arsip dapat menggunakan system sebagai berikut:
1.    Sistem  Abjad (Alphabetic Filing System)
2.    Sistem Tanggal (Chronological Filing System)
3.    Sistem Nomor (Numeric Filing System)
4.    Sistem Wilayah (Geografhic Filing System )

 

BAB III
PROFIL PERUSAHAAN

3.1    Sejarah Singkat DPPKAD Kabupaten Tasikmalaya
Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPPKAD) Kabupaten Tasikmalaya yang dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Tasikmalaya Nomor 15 Tahun 2008 dimana berdasarkan PERDA tersebut DPPKAD mempunyai tugas pokok melaksanakan kewenangan Pemerintah Daerah mengenai urusan administrasi keuangan dan aset daerah berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan.
Dalam menyelenggarakan tugas pokok diatas, DPPKAD mempunyai fungsi sebagai berikut :
1.    Perumusan kebijakan teknis mengenai urusan administrasi keuangan daerah;
2.    Penyelenggaraan kegiatan penetapan anggaran daerah;
3.    Penyelenggaraan penetapan kebijakan pendapatan dan investasi daerah meliputi pajak dan retribusi daerah, investasi dan aset daerah serta pinjaman daerah;
4.    Pembinaan pelaksanaan tugas mengenai urusan administrasi keuangan daerah;
5.    Penyelenggaraan urusan tata usaha dinas;
6.    Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Bupati.3.2    Visi dan Misi Dinas DPPKAD Kabupaten Tasikmalaya
Visi DPPKAD 2011-2015
“ Dinas pendapatan pengelolaan keuangan dan aset daerah yang akuntabel untuk mewujudkan pelayanan yang berkualitas pada tahun 2015”.
Misi DPPKAD
1.    Merealisasikan target pendapatan daerah secara rasional dan optimal serta melakukan intensifikasi dan ekstentifikasi pendapatan daerah sesuai potensi yang dimiliki secara berkala dan berkesinambungan.
2.    Mengoptimalkan penganggaran dalam mendukung terwujudnya kabupaten tasikmalaya yang mandiri, unggul di bidang agribisnis dan berbasis pedesaan
3.    Meningkatkan akuntabilitas dan trasparansi pengelolaan keuangan daerah
4.    Meningkatkan tertib pengelolaan aset daerah sebagai sarana pelayanan publik
5.    Meningkatkan kualitas pelayanan sesuai dengan kewenangan tugas pokok dan fungsi3.3    Perkembangan Perusahaan
Berawal dari pembentukan organisasi perangkat daerah (OPD) yang baru untuk tahun 2009, yang dipayungi beberapa perda diantaranya Perda No.15 Tahun 2008 tentang struktur organisasi perangkat daerah pasal 14, dalam rangka melaksanakan urusan pemerintah. Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya yang sedang membangun ibu kota membentuk beberapa OPD diantaranya OPD yang sangat penting keberadaanya bagi pemerintah yakni Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Asset Daerah Kabupaten Tasikmalaya.
DPPKAD merupakan gabungan dari beberapa satuan perangkat daerah (SKPD) dan bagian, yaitu Dinas Pendapatan (DIPENDA), Bagian Keuangan dan bagian umum bidang asset pada sekretariat daerah. DPPKAD juga merupakan hasil dari studi banding pejabat terkait kebeberapa daerah dalam rangka pembentukan OPD baru tahun 2009.
DPPKAD merupakan OPD yang paling vital bagi pemerintah Kabupaten Tasikmalaya karen disamping mengelola keuangan dan asset daerah juga merupakan penggali pendapatan asli bagi pemerintah daerah. Oleh karen itu maju mundurnya pemerintah Kabupaten Tasikmalaya sangat ditentukan pula oleh efektif dan efesiennya DPPKAD dalam mengolah pendapatan dan keuangan serta tercapainya apa yang ditargetkan bagi pemerintah daerah.3.4    Struktur Organisasi DPPKAD Kabupaten Tasikmalaya
Dalam sistem organisasi pengelolaan keuangan daerah di Kabupaten Tasikmalaya Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPPKAD) merupakan Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah (SKPKD) yang dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Tasikmalaya Nomor 15 Tahun 2008 tentang Pembentukan Organisasi Dinas Daerah Kabupaten Tasikmalaya. DPPKAD sebagai unsur Pengelola Keuangan Daerah dipimpin oleh seorang Kepala Dinas. Susunan Organisasi Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah,  terdiri atas :
1.    Kepala Dinas;
2.    Sekretariat, membawahkan:
a.    Subbagian Program;
b.    Subbagian Keuangan;
c.    Subbagian Umum dan Kepegawaian.
3.    Bidang Anggaran membawahkan :
a.    Seksi Penyusunan Anggaran Penerimaan;
b.    Seksi Penyusunan Anggaran Pengeluaran;
c.    Seksi Perencanaan dan Pengendalian Anggaran
4.    Bidang Pendapatan Asli Daerah, Perimbangan Dan Lain – Lain Pendapatan Daerah Yang Sah  membawahkan :
a.    Seksi Pajak Daerah;
b.    Seksi Retribusi Daerah dan lain – lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah;
c.    Seksi Perimbangan dan lain – lain Pendapatan Daerah Yang Sah.
5.    Bidang Pajak Bumi dan Bangunan dan Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan membawahkan :
a.    Seksi Pelayanan dan Pengelolaan Data;
b.    Seksi Intensifikasi dan Ekstensifikasi;
c.    Seksi Penagihan
6.    Bidang Kas dan Perbendaharaan membawahkan :
a.    Seksi Belanja Tidak Langsung;
b.    Seksi Belanja Langsung;
c.    Seksi Pengelolaan Kas Daerah.
7.    Bidang Penata Usahaan dan Akuntansi membawahkan :
a.    Seksi Penatausahaan;
b.    Seksi Pelaporan Analisis Data Keuangan dan Sistem Akuntansi.
8.    Bidang Aset Daerah membawahkan :
a.    Seksi Perencanaan dan Analisa Kebutuhan;
b.    Seksi Pemanfaatan dan Pengamanan;
c.    Seksi Penatausahaan dan Aset Daerah
9.    Kelompok Jabatan FungsionalPenjelasan Struktur Organisasi DPPKAD :
1.    Kepala Dinas
Kepala Dinas mempunyai tugas memimpin, mengatur, membina, mengendalikan, dan mengkoordinasikan penyelenggaraan tugas dinas dalam perencanaan pendapatan dan pengelolaan administrasi keuangan daerah yang meliputi penyusunan sistem anggaran, pengaturan kas dan perbendaharaan, kegiatan verifikasi, penataausahaan dan akuntasi serta penyusunan data aset dan pembiayaan.
Rincian Tugas Kepala Dinas :
a.    Memimpin, mengawasi, mengendalikan dan mengkoordinasikan pelaksanaan tugas urusan anggaran, organisasi kelembagaan Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah;
b.    Menyelenggarakan penyusunan anggaran daerah;
c.    Menetapkan kebijakan teknis bidang pendapatan daerah;
d.    Menetapkan kebijakan teknis pajak dan retribusi daerah;
e.    Menetapkan kebijakan teknis investasi dan aset daerah;
f.    Menetapkan kebijakan teknis badan usaha milik daerah dan lembaga keuangan mikro;
g.    Menetapkan kebijakan teknis mengenai pinjaman daerah;
h.    Menyelenggaraan pengelolaan dana perimbangan yang meliputi dana lokasi umum, dana alokasi khusus dan dana bagi hasil;
i.    Menyelenggarakan penatausahaan, akuntansi, dan pertanggung jawaban pelaksanaan APBD;
j.    Menyelenggarakan fungsi bendahara umum daerah;
k.    Menyelenggaraan pembinaan dan bimbingan teknis terhadap UPTD;
l.    Menyelenggarakan koordinasi dengan instansi terkait;
m.    Memberikan saran dan pertimbangan kepada Bupati sebagai bahan untuk menetapkan kebijakan atau membuat keputusan;
n.    Melaksanakan tugas lain yang di berikan oleh Bupati;4.    Sekretariat
Sekretariat Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan Dan Aset Daerah Mempunyai Tugas menyelenggarakan pelayanan administrasi, mengkoordinasikan dan mengendalikan pelaksanaan kegiatan kesekretariatan yang meliputi penyusunan program, pengelolaan keuangan, umum dan kepegawaian.
Rincian Tugas Sekretariat :
a.    Menyelenggarakan penyusunan rencana kegiatan kesekretariatan;
b.    Menyelenggarakan perumusan dalam penyusunan program kerja Dinas;
c.    Menyelenggarakan pelayanan administrasi Dinas;
d.    Menyelenggarakan penyusunan anggaran Dinas ;
e.    Menyelenggarakan pengelolaan kegiatan umum meliputi rumah tangga dan perlengkapan Dinas;
f.    Menyelenggarakan pengelolaan administrasi kepegawaian;
g.    Menyelenggarakan koordinasi dengan Bidang dalam penyusunan anggaran, penyusunan program dan pelaksanaan tugas dinas lain yang dilimpahkan oleh Kepala Dinas;
h.    Menyelenggarakan pelayanan administrasi kepada seluruh pegawai di lingkungan  Dinas untuk menunjang kelancaran tugas-tugas Dinas;
i.    Menyelenggarakan penyusunan laporan pelaksanaan tugas.
Sekretariat membawahkan
a.    Sub Bagian Program;
b.    Sub Bagian Keuangan;
c.    Sub Bagian Umum dan Kepegawaian.

5.    Sub Bagian Program
Sub Bagian Program mempunyai tugas menyusun dan menghimpun rencana  kegiatan meliputi Kegiatan bidang anggaran dan pendapatan daerah, kas dan perbendaharaan, verifikasi, penataausahaan dan akuntasi serta penyusunan data aset dan pembiayaan sebagai bahan program dinas.
Rincian Tugas Sub Bagian Program :
a.    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Sub Bagian Program;
b.    Melaksanakan pengumpulan data dari masing-masing bidang sebagai bahan penyusunan program kerja Dinas;
c.    Melaksanakan identifikasi, analisis dan penyusunan konsep laporan kegiatan Dinas;
d.    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait untuk kelancaran pelaksanaan tugas;
e.    Melaksanakan penyusunan laporan hasil pelaksanaan tugas.

6.    Sub Bagian Keuangan
Sub Bagian Keuangan mempunyai tugas penyiapan bahan penyusunan anggaran, penatausahaan keuangan dan penyusunan bahan laporan pertanggungjawaban keuangan.
Rincian Tugas Sub Bagian Keuangan :
a.    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Sub Bagian Keuangan;
b.    Melaksanakan penyusunan konsep rencana anggaran dinas sebagai bahan usulan baik anggaran pendapatan maupun belanja;
c.    Melaksanakan penyusunan kebutuhan anggaran Dinas ;
d.    Melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan Dinas;
e.    Melaksanakan proses akuntansi dan pelaporan keuangan Dinas;
f.    Melaksanakan koordinasi dengan Unit kerja terkait.

7.    Sub Bagian Umum dan Kepegawaian
Sub Bagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan ketatausahaan, peralatan, perlengkapan, asset dan urusan rumah tangga serta pengelolaan administrasi kepegawaian di lingkungan Dinas.
Rincian Tugas Sub Bagian Umum dan Kepegawaian :
a.    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Sub Bagian Umum dan Kepegawaian;
b.    Melaksanakan pengelolaan peralatan, perlengkapan dan asset;
c.    Melaksanakan pengelolaan ketatausahaan Dinas ;
d.    Melaksanakan pengelolaan rumah tangga dan keprotokolan ;
e.    Melaksanakan pengembangan fungsi kelembagaan, ketatalaksanaan dan pengelolaan administrasi kepegawaian di lingkungan Dinas ;
f.    Melaksanakan penyampaian informasi dalam menggunakan tata naskah dinas, penataan kearsipan dan dokumentasi serta perpustakaan di lingkungan Dinas ;
g.    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

8.    Bidang Anggaran
Bidang Anggaran Mempunyai tugas menyelenggarakan penyiapan bahan perumusan kebijakan dalam penyusunan anggaran penerimaan dan anggaran pengeluaran serta perencanaan dan pengendalian anggaran.
Rincian tugas Bidang Anggaran :
a.    Menyelenggarakan penyusunan rencana kerja Bidang Anggaran;
b.    Menyelenggarakan, pengumpulan, pengolahan dan analisa rencana penerimaan dan pengeluaran dari masing-masing SKPD;
c.    Menyelenggarakan penyusunan rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah;
d.    Menyelenggarakan penyusunan konsep pembentukan Tim Anggaran Pemerintah Daerah;
e.    Menyelenggarakan penyusunan bahan rancangan Peraturan Daerah mengenai Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah dan penyusunan Ranperda tentang APBD perubahan;
f.    Menyelenggarakan penyusunan bahan pembahasan Rencana Kerja dan Anggaran SKPD untuk dibahas dalam Tim Anggaran Pemerintah Daerah;
g.    Menyelenggarakan penyusunan bahan rancangan Peraturan Bupati tentang penjabaran APBD dan Peraturan Bupati tentang penjabaran perubahan APBD;
h.    Menyelenggarakan pengumpulan, pengolahan dan penganalisaan Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) yang diusulkan SKPD sebagai bahan pertimbangan dan verifikasi Tim Anggaran Pemerintah Daerah;
i.    Menyelenggarakan perencanaan anggaran penanganan urusan pemerintahan kabupaten;
j.    Menyelenggarakan penyiapan bahan pengesahan rancangan Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) dan Dokumen Pelaksanaan Perubahan Anggaran (DPPA);
k.    Menyelenggarakan penyiapan Peraturan Daerah tentang APBD hasil persetujuan DPRD dan Peraturan Bupati tentang penjabaran APBD sebagai bahan evaluasi Gubernur;
l.    Menyelenggarakan penyusunan konsep penerbitan Surat Penyediaan Dana (SPD);
m.    Menyelenggarakan monitoring, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
n.    Menyelenggarakan koordinasi dengan instansi terkait.
Bidang Anggaran membawahkan :
a.    Seksi Penyusunan Anggaran Penerimaan;
b.    Seksi Penyusunan Anggaran Pengeluaran;
c.    Seksi Perencanaan dan Pengendalian Anggaran.

a.    Seksi Penyusunan Anggaran Penerimaan
Seksi Penyusunan Anggaran Penerimaan mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan perumusan kebijakan penyusunan anggaran penerimaan.
Rincian tugas Seksi Penyusunan Anggaran Penerimaan :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kerja Seksi Penyusunan Anggaran Penerimaan;
2)    Melaksanakan pengumpulan, pengolahan dan analisa rencana penerimaan dari seluruh SKPD sebagai bahan penyusunan anggaran penerimaan;
3)    Melaksanakan penyusunan bahan penetapan anggaran penerimaan;
4)    Melaksanakan penyiapan bahan perumusan kebijakan dalam penyusunan dan penetapan perubahan anggaran penerimaan;
5)    Melaksanakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
6)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

b.    Seksi Penyusunan Anggaran Pengeluaran
Seksi Penyusunan Anggaran Pengeluaran mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan perumusan kebijakan dalam penyusunan anggaran pengeluaran.
Rincian tugas Seksi Penyusunan Anggaran Pengeluaran :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kerja Seksi Penyusunan Anggaran Pengeluaran;
2)    Melaksanakan pengumpulan dan penganalisaan data anggaran pengeluaran yang di usulkan seluruh SKPD sebagai bahan pertimbangan dalam penyusunan anggaran pengeluaran;
3)    Melaksanakan perumusan kebijakan dalam penyusunan dan penetapan anggaran pengeluaran;
4)    Melaksanakan penyiapan bahan perumusan kebijakan dalam penyusunan dan penetapan perubahan anggaran pengeluaran;
5)    Melaksanakan penyiapan bahan penetapan pembentukan dana cadangan, dan pengaturan pembentukan dana depresiasi;
6)    Melaksanakan penyiapan bahan perumusan konsep penetapan penggunaan anggaran belanja tidak terduga;
7)    Melaksanakan evaluasi dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas;
8)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.
c.    Seksi Perencanaan dan Pengendalian Anggaran
Seksi Perencanaan dan Pengendalian Anggaran mempunyai tugas melaksanakan penyusunan bahan perencanaan dan pengendalian Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.
Rincian tugas Seksi Perencanaan dan Pengendalian Anggaran :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kerja Seksi Perencanaan dan Pengendalian Anggaran;
2)    Melaksanakan pengolahan dan penganalisaan bahan perencanaan dan pengendalian Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah;
3)    Melaksanakan penyiapan bahan pembentukan Tim Anggaran Pemerintah Daerah;
4)    Melaksanakan penyiapan bahan penyusunan rancangan Peraturan Daerah mengenai Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah dan penyusunan Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD perubahan;
5)    Melaksanakan penyiapan bahan pembahasan Rencana Kerja dan Anggaran SKPD untuk dibahas dalam Tim Anggaran Pemerintah Daerah;
6)    Melaksanakan penyiapan bahan penyusunan rancangan Peraturan Bupati tentang penjabaran APBD dan penjabaran perubahan APBD;
7)    Melaksanakan pengumpulan, pengolahan dan analisis Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) yang diusulkan SKPD sebagai bahan pertimbangan dan verifikasi Tim Anggaran Pemerintah Daerah;
8)    Melaksanakan penyiapan bahan pengesahan rancangan Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) dan Dokumen Pelaksanaan Perubahan Anggaran (DPPA);
9)    Melaksanakan penyiapan bahan Peraturan Daerah tentang APBD hasil persetujuan DPRD dan Peraturan Bupati tentang penjabaran APBD sebagai bahan evaluasi Gubernur;
10)    Melaksanakan penyiapan bahan penerbitan Surat Penyediaan Dana (SPD);
11)    Melaksanakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
12)    Melaksanakan koordinasi unit kerja terkait.

9.    Bidang Pendapatan Daerah
Bidang Pendapatan Daerah mempunyai tugas menyelenggarakan kegiatan pendataan, penyuluhan, pendaftaran, penetapan dan penagihan obyek dan subyek pajak serta mengkoordinasikan pendapatan retribusi daerah, dan fasilitasi dana perimbangan serta lain-lain pendapatan daerah yang sah.
Rincian tugas Bidang Pendapatan Daerah :
a.    Menyelenggarakan penyusunan rencana kerja Bidang Pendapatan Daerah;
b.    Menyelenggarakan penyiapan bahan usulan kebijakan teknis penetapan pajak dan retribusi daerah;
c.    Menyelenggarakan pelaksanaan kegiatan pendataan, penyuluhan pendaftaran, penetapan pajak daerah;
d.    Menyelenggarakan kegiatan penyuluhan pajak dan retribusi daerah;
e.    Menyelenggarakan kegiatan penagihan pajak daerah;
f.    Menyelenggarakan koordinasi pendapatan retribusi daerah dan lain-lain PAD yang syah;
g.    Menyelenggarakan fasilitasi penyusunan bahan dana perimbangan;
h.    Menyelenggarakan penghitungan dana perimbangan desa;
i.    Menyelenggarakan dan menganggarkan pengalokasian dana perimbangan desa;
j.    Menyelenggarakan dan menganggarkan perhitungan biaya pemungutan pajak daerah dan dana peningkatan pelayanan pelaksanaan pemungutan retribusi daerah dan lain-lain PAD yang syah;
k.    Menyelenggarakan penyiapan bahan penyusunan kebijakan penetapan lain-lain pendapatan yang syah;
l.    Menyelenggarakan fasilitasi, supervisi, monitoring dan evaluasi pelaksanaan retribusi desa;
m.    Menyelenggarakan evaluasi Rancangan Peraturan Desa tentang retribusi desa dan pungutan lainnya;
n.    Menyelenggarakan pembinaan dan pengawasan pajak dan retribusi daerah;
o.    Menyelenggarakan monitoring, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
p.    Menyelenggarakan koordinasi dengan unit kerja terkait.
Bidang Pendapatan Daerah, membawahkan :
a.    Seksi Pendaftaran, Pendataan dan Penetapan;
b.    Seksi Penyuluhan dan Penagihan;
c.    Seksi Dana Perimbangan dan Lain – Lain Pendapatan.
a.    Seksi Pendaftaran, Pendataan dan Penetapan
Seksi Pendaftaran, Pendataan dan Penetapan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pendataan, pendaftaran, dan penetapan pendapatan daerah.
Rincian tugas Seksi Pendaftaran, Pendataan dan Penetapan :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Seksi Pendaftaran, Pendataan dan Penetapan pajak daerah;
2)    Melaksanakan kegiatan pendataan objek dan subjek Wajib Pajak Daerah;
3)    Melaksanakan kegiatan penyuluhan terhadap wajib pajak daerah;
4)    Melaksanakan pencatatan mengenai penetapan dan penerimaan atas pemungutan pembayaran dan penyetoran Pajak Daerah;
5)    Melaksanakan penyusunan bahan perumusan kebijakan teknis penetapan pendapatan daerah;
6)    Melaksanakan penyiapan bahan penetapan kebijakan pengelolaan pajak dan retribusi daerah;
7)    Melaksanakan kegiatan pengelolaan pajak dan retribusi daerah;
8)    Melaksanakan penyusunan konsep dan penerbitan Surat Ketetapan Pajak Daerah (SKPD), Surat Perjanjian Anggaran dan Surat Ketetapan lainnya sesuai dengan tata cara yang dituangkan dalam Peraturan Bupati;
9)    Melaksanakan penetapan dan penyimpanan Nomor Pokok Wajib Pajak Daerah (NPWPD);
10)    Melaksanakan penerimaan dan pencatatan surat permohonan angsuran pajak daerah;
11)    Melaksanakan penghitungan jumlah angsuran pemungutan/ pembayaran/penyetoran atas permohonan wajib pajak yang disetujui;
12)    Melaksanakan penyusunan konsep Surat Perjanjian Angsuran dan Surat Permohonan Angsuran pemungutan / pembayaran / penyetoran pajak daerah;
13)    Melaksanakan pelayanan, penerimaan surat keberatan dan surat permohonan banding atas materi penetapan pajak daerah;
14)    Melaksanakan penyiapan bahan untuk melayani permohonan keberatan atau menolak keberatan atas materi penetapan pajak daerah;
15)    Melaksanakan penyusunan pemeliharaan daftar induk wajib pajak;
16)    Melaksanakan pengaturan penyimpanan arsip surat perpajakan daerah;
17)    Melaksanakan pendataan dan penetapan retribusi daerah dan lain-lain PAD yang syah;
18)    Melaksanakan monitoring, evaluasi dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas;
19)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

b.    Seksi Penyuluhan dan Penagihan
Seksi Penyuluhan dan Penagihan mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan pembinaan dan penyuluhan pajak dan retribusi daerah serta penagihan pajak daerah.
Rincian tugas Seksi Penyuluhan dan Penagihan :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Seksi Penyuluhan dan Penagihan;
2)    Melaksanakan kegiatan penyuluhan tentang pajak dan retribusi daerah;
3)    Melaksanakan kegiatan penelitian, pengecekan, penghitungan dan penagihan pajak daerah, retribusi dan lain-lain PAD yang syah;
4)    Melaksanakan penyiapan bahan pendistribusian surat – surat yang berhubungan dengan penagihan pajak daerah, retribusi daerah dan lain-lain PAD yang syah;
5)    Melaksanakan kegiatan penagihan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang – undangan yang berlaku di bidang perpajakan daerah, retribusi daerah dan lain-lain PAD yang syah;
6)    Melaksanakan pencatatan dan pendokumentasian surat yang berhubungan dengan penagihan pajak daerah, retribusi daerah dan lain-lain PAD yang syah;
7)    Melaksanakan kegiatan penetapan pembukuan secara sistematis mengenai penerimaan pajak daerah dan laporan secara periodik mengenai penerimaan dan tunggakan pajak daerah, retribusi daerah dan lain-lain PAD yang syah;
8)    Melaksanakan monitoring, evaluasi dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas;
9)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

c.    Seksi Dana Perimbangan dan Lain- lain Pendapatan
Seksi Dana Perimbangan dan Lain- lain Pendapatan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pengelolaan, perhitungan, pencatatan penerimaan, pembukuan dana perimbangan dan lain – lain pendapatan.
Rincian tugas Seksi Dana Perimbangan dan Lain – lain Pendapatan :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Seksi Dana Perimbangan dan Lain–lain Pendapatan;
2)    Melaksanakan kegiatan pengumpulan, pengolahan data yang berhubungan dengan dana perimbangan dan lain – lain pendapatan yang syah;
3)    Melaksanakan kegiatan pengumpulan pengolahan data yang berhubungan dengan dana perimbangan;
4)    Melaksanakan kegiatan pendataan, perhitungan penerimaan dan pembukuan bidang dana perimbangan;
5)    Melaksanakan penyusunan data penerimaan dan penyimpanan surat-surat yang berkaitan dengan dana perimbangan;
6)    Melaksanakan perhitungan rencana penerimaan dan pembukuan penerbitan, pendistribusian dan penyimpanan arsip surat yang berhubungan dengan bidang dana perimbangan;
7)    Melaksanakan penyusunan pembukuan dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas yang berkaitan dengan dana perimbangan;
8)    Melaksanakan kegiatan pendataan, penggalian potensi obyek dan subyek Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan bea perolehan hak atas tanah dan bangunan (BPHTB) Optimalisasi penerimaan pajak penghasilan serta pencatatan mengenai penerimaan dan pengeluaran barang benda berharga yang berkaitan dengan sarana pungutan pendapatan dana perimbangan kedalam kartu barang cetakan sesuai ketentuan yang berlaku;
9)    Melaksanakan penyediaan laporan realisasi penerimaan tunggakan pemungutan pembayaran dana perimbangan;
10)    Melaksanakan kegiatan pengelolaan data dasar perhitungan Dana Alokasi Umum (DAU);
11)    Melaksanakan pengelolaan Dana Alokasi Umum (DAU);
12)    Melaksanakan penyiapan bahan penyusunan laporan pengelolaan Dana Alokasi Umum (DAU);
13)    Melaksanakan penyusunan bahan usulan program dan kegiatan untuk di danai dari Dana Alokasi Khusus (DAK);
14)    Melaksanakan pengelolaan, pengendalian dan pelaporan Dana Alokasi Khusus (DAK);
15)    Melaksanakan penyusunan data penerimaan, dan penyiapan surat – surat yang berkaitan dengan lain–lain pendapatan yang syah meliputi hibah, dana bagi hasil dari provinsi, dana penyesuaian dan otonomi khusus, serta bantuan keuangan dari provinsi atau pemerintah daerah lainnya;
16)    Melaksanakan penyiapan data realisasi penerima Dana Bagi Hasil (DBH)
17)    Melaksanakan pengelolaan, pengendalian dan pelaporan Dana Bagi Hasil (DBH);
18)    Melaksanakan penyediaan laporan realisasi penerimaan tunggakan pemungutan pembayaran penyetoran pendapatan dana perimbangan;
19)    Melaksanakan monitoring, evaluasi dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas;
20)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

10. Bidang Kas dan Perbendaharaan
Bidang Kas dan Perbendaharaan mempunyai tugas menyelenggarakan kegiatan perumusan kebijakan teknis pengaturan Belanja Tidak Langsung, Belanja Langsung dan Pengelolaan Kas Daerah.
Rincian tugas Bidang Kas dan Perbendaharaan :
a.    Menyelenggarakan penyusunan rencana kerja Bidang Kas dan Perbendaharaan;
b.    Menyelenggarakan analisis data yang berhubungan dengan tugas Bidang Kas dan Perbendaharaan;
c.    Menyelenggarakan penyusunan petunjuk teknis pengelolaan Belanja Tidak Langsung dan Belanja Langsung;
d.    Menyelenggarakan penyusunan petunjuk teknis pelaksanaan Pengelolaan Kas Daerah;
e.    Menyelenggarakan pencatatan seluruh hasil pendapatan dan belanja daerah;
f.    Menyelenggarakan pengaturan dana yang diperlukan dalam pelaksanaan APBD;
g.    Menyelenggarakan kegiatan penyimpanan dan penempatan uang daerah;
h.    Menyelenggarakan kegiatan penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) berdasarkan permintaan dari pejabat pengguna anggaran atas beban rekening kas umum daerah;
i.    Menyelenggarakan kegiatan penyiapan pelaksanaan pinjaman dan pemberian jaminan atas nama Pemerintah Daerah;
j.    Menyelenggarakan pemberian pinjaman atas nama Pemerintah Daerah;
k.    Menyelenggarakan kegiatan pengelolaan uang dan piutang daerah;
l.    Menyelenggarakan kegiatan penagihan piutang daerah;
m.    Menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
Menyelenggarakan koordinasi dengan unit kerja terkait.
Bidang Kas dan Perbendaharaan membawahkan :
1.    Seksi Belanja Tidak Langsung;
2.    Seksi Belanja Langsung;
3.    Seksi Pengelolaan Kas Daerah.

a.    Seksi Belanja Tidak Langsung
Seksi Belanja Tidak Langsung mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pengelolaan anggaran belanja tidak langsung yang meliputi belanja pegawai, bunga, subsidi, hibah, bantuan sosial, belanja bagi hasil, bantuan keuangan dan belanja tidak terduga.
Rincian tugas Seksi Belanja Tidak Langsung :
1)    Melaksanakan penyusunan bahan rencana kegiatan Seksi Belanja Tidak Langsung;
2)    Melaksanakan pengumpulan, pengolahan dan analisa data belanja tidak langsung;
3)    Melaksanakan penyusunan konsep belanja pegawai yang meliputi gajih dan tunjangan serta penghasilan lainnya yang diberikan kepada PNS;
4)    Melaksanakan penyusunan konsep sebagai bahan penganggaran belanja bunga yang dihitung atas kewajiban pokok utang berdasarkan perjanjian jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang;
5)    Melaksanakan penyusunan konsep belanja subsidi sebagai bahan penganggaran bantuan biaya produksi bagi perusahaan/lembaga tertentu yang meghasilkan produk atau jasa pelayanan umum masyarakat;
6)    Melaksanakan penyusunan konsep belanja hibah sebagai bahan penganggaran pemberian hibah dalam bentuk uang, barang dan/atau jasa kepada perusahaan daerah, masyarakat, dan organisasi kemasyarakatan yang secara spesifik telah ditetapkan peruntukannya;
7)    Melaksanakan penyusunan konsep belanja bantuan sosial sebagai bahan penganggaran pemberian bantuan yang bersifat sosial kemasyarakatan dalam bentuk uang dan/atau barang kepada kelompok/anggota masyarakat dan partai politik;
8)    Melaksanakan penyusunan konsep belanja bagi hasil sebagai bahan penganggaran dana bagi hasil yang bersumber dari pendapatan Provinsi kepada Kabupaten atau pendapatan Kabupaten kepada Pemerintah Desa atau pendapatan Pemerintah Daerah tertentu kepada Pemerintah Daerah lainnya sesuai dengan ketentuan perundang-undangan;
9)    Melaksanakan penyusunan konsep belanja bantuan keuangan sebagai bahan penganggaran bantuan keuangan yang bersifat umum atau khusus dari Provinsi kepada Kabupaten, kepada Pemerintah Desa, dalam rangka pemerataan dan/atau peningkatan kemampuan keuangan;
10)    Melaksanakan penyusunan konsep belanja tidak terduga sebagai bahan untuk kegiatan yang sifatnya tidak biasa atau tidak diharapkan berulang seperti penanggulangan bencana alam dan bencana sosial yang tidak diperkirakan sebelumnya, termasuk pengembalian atas kelebihan penerimaan daerah tahun-tahun sebelumnya yang telah ditutup;
11)    Melaksanakan penelitian usulan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) dan Surat Perintah Membayar (SPM) belanja tidak langsung dari pejabat pengguna anggaran;
12)    Melaksanakan penyiapan bahan penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) belanja tidak langsung berdasarkan permintaan dari pejabat pengguna anggaran atas beban rekening kas umum daerah;
13)    Melaksanakan penyusunan bahan untuk penyelesaian belanja pegawai SKPD;
14)    Melaksanakan penerbitan Surat Keterangan Penghentian Pembayaran (SKPP) belanja pegawai;
15)    Melaksanakan penyiapan bahan daftar gaji, daftar susulan/ rapel gaji, pemeriksaan daftar gaji/ SPP/SPM
16)    Melaksanakan penyusunan bahan kegiatan pengusahaan dan pengaturan dana yang diperlukan dalam pelaksanaan APBD;
17)    Melaksanakan  penyusunan bahan kegiatan pembayaran berdasarkan permintaan pejabat pengguna anggaran atas beban rekening kas umum daerah;
18)    Melaksanakan  penyusunan bahan penyiapan pemberian jaminan atas nama Pemerintah Daerah;
19)    Melaksanakan penyusunan bahan kegiatan pemberian pinjaman atas nama Pemerintah Daerah;
20)    Melaksanakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
21)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.
b.    Seksi Belanja Langsung
Seksi Belanja Langsung mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pengelolaan anggaran untuk kepentingan publik yang meliputi belanja pegawai, belanja barang dan jasa serta belanja modal.
Rincian tugas Seksi Belanja Langsung:
1)    Melaksanakan penyusunan bahan rencana kegiatan Seksi Belanja Langsung;
2)    Melaksanakan pengumpulan, pengolahan dan analisis data belanja langsung;
3)    Melaksanakan penyusunan konsep pedoman teknis standar belanja pegawai untuk pengeluaran honorarium/upah dalam melaksanakan program dan kegiatan Pemerintahan Daerah yang dianggarkan pada belanja SKPD masing-masing;
4)    Melaksanakan penyusunan konsep pedoman teknis standar belanja barang dan jasa yang digunakan untuk menganggarkan pengadaan barang dan jasa yang nilai manfaatnya kurang dari 12 (dua belas) bulan dalam melaksanakan program dan kegiatan Pemerintahan Daerah yang dianggarkan pada belanja SKPD masing-masing;
5)    Melaksanakan penyusunan konsep pedoman teknis belanja modal untuk pengeluaran yang dilakukan dalam rangka pengadaan aset tetap berwujud yang mempunyai nilai manfaat lebih dari 12 (dua belas) bulan untuk digunakan dalam kegiatan Pemerintahan Daerah yang dianggarkan pada belanja SKPD masing-masing;
6)    Melaksanakan penyusunan bahan kegiatan pengusahaan dan pengaturan dana yang diperlukan dalam pelaksanaan APBD untuk kepentingan publik;
7)    Melaksanakan penelitian usulan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) dan Surat Perintah Membayar (SPM) belanja langsung dari pejabat pengguna anggaran;
8)    Melaksanakan penyiapan bahan penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) belanja langsung berdasarkan permintaan dari pejabat pengguna anggaran atas beban rekening kas umum daerah;
9)    Melaksanakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
10)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

c.    Seksi Pengelolaan Kas Daerah
Seksi Pengelolaan Kas Daerah mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pencatatan seluruh penerimaan dan pengeluaran kas daerah.
Rincian tugas Seksi Pengelolaan Kas Daerah:
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Seksi Pengelolaan Kas Daerah;
2)    Melaksanakan pengumpulan, pengolahan dan analisis data yang berhubungan dengan kegiatan pengelolaan kas daerah;
3)    Melaksanakan penyusunan bahan petunjuk teknis pelaksanaan sistem penerimaan dan pengeluaran kas daerah;
4)    Melaksanakan  kegiatan pencatatan pemasukan pajak dan retribusi daerah;
5)    Melaksanakan pencatatan bukti penerimaan dan pengeluaran APBD oleh Bank dan/atau Lembaga Keuangan lainnya yang telah ditunjuk;
6)    Melaksanakan kegiatan penyimpanan uang daerah serta mempertanggungjawabkan pengelolaan penerimaan dan pengeluaran kas;
7)    Melaksanakan penelitian dan pengkajian terhadap permintaan pembayaran dari pejabat pengguna anggaran atas beban rekening kas umum daerah;
8)    Melaksanakan pengecekan terhadap saldo rekening penerimaan yang setiap akhir hari kerja wajib disetorkan seluruhnya ke rekening kas umum daerah;
9)    Melaksanakan pengecekan rekening pengeluaran yang telah diisi dengan dana yang bersumber dari rekening kas umum daerah sesuai dengan rencana pengeluaran yang telah ditetapkan dalam APBD;
10)    Melaksanakan pengelolaan kas non anggaran yang ditetapkan dalam peraturan Bupati;
11)    Melaksanakan evaluasi dan laporan hasil pelaksanaan tugas;
12)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

11. Bidang Penatausahaan dan Akuntansi
Bidang Penatausahaan dan Akuntansi mempunyai tugas menyelenggarakan Penyusunan bahan pedoman teknis dalam penatausahaan keuangan daerah dan sistem akuntansi keuangan daerah.
Rincian tugas Bidang Penatausahaan dan Akuntansi:
a.    Menyelenggarakan penyusunan rencana kerja Bidang Penatausahaan dan Akuntansi sebagai bahan program kerja dinas;
b.    Menyelenggarakan pengkajian dan penganalisaan terhadap azas umum penatausahaan keuangan daerah;
c.    Menyelenggarakan penyusunan bahan teknis penatausahaan keuangan daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan;
d.    Menyeenggarakan penyusunan bahan kebijakan teknis penetapan pejabat yag diberi wewenang menandatangani Surat Penyedia Dana (SPD), menandatangani Surat Perintah Membayar (SPM), mengesahkan surat pertanggungjawaban (SPJ), dan pejabat yag diberi wewenang menandatangani Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D);
e.    Menyelenggarakan penyusunan bahan kebijakan teknis penetapan bendahara penerimaan dan bendahara pengeuaran;
f.    Menyelenggarakan penyusunan bahan kebijakan teknis penetapan bendahara pengeuaran yang mengelola belanja bunga, belanja subsidi, belanja hibah, belanja bantuan sosial, belanja bagi hasil, belanja bantuan keuangan, belanja tidak terduga dna pengeluaran pembiayaan pada SKPD;
g.    Menyelenggarakan penyusunan bahan kebijakan teknis penetapan bendahara penerimaan pembantu dan bedahara pengeluaran pembantu SKPD serta pejabat lainnya dalam rangka pelaksanaan APBD;
h.    Menyelenggarakan penyusunan bahan proses penatusahaan penerimaan dan pembukuan yang wajib dilaksasakan oleh bendahara penerimaan;
i.    Menyelenggarakan penyusunan bahan penatausahaan pengeluaran dalam proses pelayanan penyediaan dana, permintaan pembayaran, dan penerbitan surat Perintah Membayar(SPM) penerbitan surat Perintah pencairan dana, serta pertanggungjawaban penggunaan dana;
j.    Menyelenggarakan penyusunan bahan proses penatausahaan pendanaan tugas Pembantuan;
k.    Menyelenggarakan penyusunan bahan penetapan kebijakan teknis sistem akuntansi pemerintahan daerah berdasarkan pokok-pokok pengelolaan keuangan daerah;
l.    Menyelenggarakan penyusunan bahan penetapan kebijakan akuntansi pemerintah daerah drngan berpedoman pada standar akuntansi pemerintahan;
m.    Menyelenggarakan pengumpulan data laporan keuangan SKPD dan laporan keuangan BLUD sebagai bahan laporan keuangan pemerintah daerah;
n.    Menyelenggarakan penyusunan konsep laporan keuangan pemerintah daerah;
o.    Menyelenggarakan penyusunan konsep pedoman teknis akuntansi keuangan daerah pada SKPD dan SKPKD mengenai prosedur akuntansi penerimaan kas, pengeluaran kas, prosedur akuntansi aset, prosedur akuntansi selain kas dan laporan keuangan pada SKPD dan SKPKD;
p.    Menyelenggarakan monitoring, evaluasi, dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas bidang penatausahaan dan akuntansi;
q.    Menyelenggarakan koordinasi dengan unit kerja terkait.
Bidang Penatausahaan dan Akuntansi, membawahkan :
a.    Seksi Tata Usaha dan Pembukuan;
b.    Seksi Pelaporan Analisa Data Keuangan dan Sistem Akuntansi.

a.    Seksi Tata Usaha dan Pembukuan
Seksi Tata Usaha dan Pembukuan mempunyai tugas melaksanakan proses penatausahaan penerimaan dan pembukuan serta penatausahaam pengeluaran dan penatausahaan pendanaan tugas pembantuan.
Rincian tugas Seksi Tata Usaha dan Pembukuan :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Seksi Tata Usaha dan Pembukuan;
2)    Melaksanakan pengumpulan, pengolahan dan penganalisaan data yang berhubungan dengan penerimaan dan pengeluaran keuangan daerah;
3)    Melaksanakan penyiapan konsep penetapan pejabat yang diberi wewenang menandatangani SPD, SPM, mengesahkan SPJ dan mendatangani SP2D;
4)    Melaksanakan penyiapan konsep penetapan bendahara penerimaan dan bendahara pengeluaran, bendahara penerimaan pembantu dan bendahara pengeluaran SKPD dan konsep penetapan pejabat lainnya dalam rangka pelaksanaan APBD;
5)    Melaksanakan penyiapan konsep proses pentausahaan penerimaan dan pembukuan yang wajib dilaksanakan oleh bendahara penerimaaan dengan menggunakan buku kas umum, buku pembantu perincian objek penerimaan dan buku rekapitulasi penerimaan harian;
6)     Melaksanakan penyiapan konsep proses pentausahaan pengeluaran dan pembukuan serta mempersiapkan konsep penerbitan SPD, pengajuan SPP, peenertiban SP2D, dan menatausahakan pertanggungjawaban penggunaan data;
7)    Melaksanakan penyiapan konsep proses penatausahaan pendanaan tugas pembantuan yang dilaksanakann di Kabupaten dan di Pemerintah Desa;
8)    Melaksanakan penyiapan konsep penetapan pejabat kuasa pengguna Anggaran pada SKPD yang menandatangani SPP, PPTK dan bendahara pengeluaran yag melaksanakan tugas pembantuan
9)    Melaksanakan penyiapan konsep pelimpahan kewenangan Bupati kepada Kepala Desa untuk menetapkan pejabat kuasa pengguna anggaran pada lingkungan Pemerintah desa yang menandatangani SPM, menguji SPP , PPTK dan bendahara pengeluaran yangmelaksanakan tugas pembantuan di Pemerintah Desa;
10)    Melaksanakan penyiapan konsep pedoman penatausahaan pelaksanaan pendanaan tugas pembantuan Kabupaten di desa yang ditetapkan dalam peraturan Bupati
11)    Melaksanakan evaluasi dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas seksi Tata Usaha dan Pembukuan;
12)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

b.    Seksi Pelaporan, Analisa Data Keuangan dan Sistem Akuntansi
Seksi Pelaporan, Analisa Data Keuangan dan Sistem Akuntansi mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan proses pengumpulan data, pencatatan, pengikhtisaran, sampai dengan pelaporan keuangan dalam rangka pertanggungjawaban pelaksanaan APBD.
Rincian tugas Seksi Pelaporan, Analisa Data Keuangan dan Sistem Akuntansi :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Seksi Pelaporan, Analisa Data Keuangan dan Sistem Akuntansi;
2)    Melaksanakan monitoring, evaluasi dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas;
3)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

12.Bidang Aset dan Pembiayaan
Bidang Aset dan Pembiayaan mempunyai tugas menyelenggarakan proses pencatatan dan pelaporan akuntansi atas perolehan, pemeliharaan, rehabilitasi, penghapusan, pemindahtanganan, perubahan klasifikasi dan penyusutan terhadap aset tetap yang digunakan SKPD serta menyelenggarakan proses pengelolaan pembiayaan Pemerintah Daerah.
Rincian Tugas Bidang Aset dan Pembiayaan :
a.    Menyelenggarakan Penyusunan Rencana Kerja Bidang Aset dan pembiayaan sebagai bahan program kerja
b.    Menyelenggarakan pengumpulan, pencatatan, pengolahan, penganalisaan, data aset, data penerimaan, pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan;
c.    Menyelenggarakan prosedure akuntansi aset pada SKPD sebagai alat pengendali dalam pengelolaan aset yang dikuasai/digunakan SKPD dan atau Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah (SKPD)
d.    Menyelenggarakan proses pencatatan bukti transaksi yang berupa bukti memorial berita acara penerimaan barang, surat keputusan penghapusan barang, surat keputusan mutasi barang keputusa penghapusan barang, surat keputusan mutasi barang   (antar SKPD), berita acara pemusnahan barang, berita acara serah terima barang, berita acara penilaian dan berita penyelesaian pekerjaan;
e.    Menyelenggarakan proses pencatatan transaksi dan atau kejadian yang dituangkan dalam Buku Jurnal Umum, Buku Besar, dan Buku Besar Pembantu;
f.    Menyelenggarakan penyusunan bukti memorial yang memuat informasi mengenai jenis/nama aset tetap, kode rekening, klasifikasi aset tetap, tanggal transaksi dan/atau kejadian, yang selanjutnya dicatat dalam Buku Jurnal Umum secara periodik diposting ke dalam Buku Besar rekening berkenaan dan ditutup sebagai dasar penyusunan laporan keuangan SKPD;
g.    Menyelenggarakan proses pembiayaan daerah yang memuat tentang penerimaan pembiayaan dan pengeluaran keuangan SKPD;
h.    Menyelenggarakan proses pencatatan penerimaan pembiayaan mengenai sisa lebih perhitungan anggaran tahun anggaran sebelumnya ( SILPA );
i.    Menyelengarakan proses pembentukan dana cadangan guna mendanai kegiatan yang penyediaan dananya tidak daoat sekaligus/sepenuhnya dibebankan dalam satu tahun anggaran;
j.    Menyelenggarakan pencatatan hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan untuk menyelenggarakan hasil penjualan Perusahaan Milik Daerah/BUMD dan Penjualan aset milik Pemerintah Daerah yang dikerjasamakan dengan pihak ketiga, atau hasil divestasi penyertaan modal Pemerintah Daerah;
k.    Menyelenggarakan proses pencatatan penerimaan pinjaman daerah yang akan digunakan untuk menganggarkan penerimaan pinjaman daerah termasuk penerimaan atas penerbitan obligasi daerah yang akan direalisasikan pada tahun anggaran yang berkenan;
l.    Menyelenggarakan pencatatan proses pemberian pinjaman daerah dan penerimaan kembali pemberian pinjaman daerah untuk menganggarkan pinjman yang diberikan kepada Pemerintah Daerah;
m.    Menyelenggarakan proses pencatatan penerimaan piutang yang digunakan untuk menganggarkan penerimaan yang bersumber dari pelunasan piutang pihak ketiga, seperti berupa penerimaan piutang daerah dari pendapatan daerah, Pemerintah, Pemerintah Daerah lainnya, lembaga keuangan bank, lembaga keuangan bukan bank dan penerimaan piutang lainnya;
n.    Menyelenggarakan proses pencatatan penyertaan modal (investasi) Pemerintah Daerah yang digunakan untuk memganggarkan kekayaan Pemerintah Daerah yang diinvestasikan baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang;
o.    Menyelenggarakan proses pencatatan pembayaran pokok utang yang digunakan untuk menganggarkan pembayaran kewajiban atas pokok utang yang dihitung berdasarkan perjanjian pinjaman jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang;
p.    Menyelenggarakan monitiring, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas;
q.    Menyelenggarakan koordinasi dengan unit kerja terkait.
Bidang Aset dan Pembiayaan, membawahkan :
b.    Seksi Pengelolaan Aset;
c.    Seksi Pengelolaan Pembiayaan

a.    Seksi Pengelolaan Aset
Seksi Pengelolaan Aset mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pencatatan dan pelaporan akuntansi atas perolehan, pemeliharaan, rehabilitasi, penghapusa, pemindahtanganan, perubahan klasifikasi dan penyusutan terhadap aset tetap yang dikuasai/digunakan SKPKD.
Rincian tugas Seksi Pengelolaan Aset :
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Seksi Pengelolaan Aset;
2)    Melaksanakan pengumpulan, pencatatan, pengolahan, dan penganalisaan data aset;
3)    Melaksanakan penyiapan bahan prosedur akuntansi aset pada SKPD sebagai alat pengendali dalam pengelolaan aset yang dikuasai/digunakan SKPD dan atau SKPKD;
4)    Melaksanakan proses pencatatan bukti transaksi yang berupa memorial berupa berita acara penerimaan barang, surat keputusan penghapusan barang, surat keputusan mutasi barang (antar SKPD), berita acara pemusnahan barang, beriata acara serah terima barang, berita acara penilaian dan berita penyelesaian pekerjaan;
5)    Melaksanakan proses pencatatan transaksi dan atau kejadian yang dituangkan dalam buku jurnal umu, buku besar, dan buku besar pembantu;
6)    Melaksanakan penyusunan bukti memorial yang memuat informasi mengenai jenis/nama aset tetap, kode rekening, klasifikasi aset tetap, nilai aaset tetap, tanggal transaksi dan atau kejadian, yang selanjutnya dicatat dalam buku jurnal umum secara periodik diposting kedalam buku besar rekening berkenaan dan ditutup sebagai dasar penyusunan laporan keuangan SKPKD;
7)    Melaksanakan evaluasi dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas seksi pengelolaaan aset;
8)     Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

b.    Seksi Pengelolaan Pembiayaan
Seksi Pengelolaan Pembiayaan mempunyai tugas melaksanakan proses pencatatan pembiayaan daerah mengenai penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan.
Rincian tugas Seksi Pengelolaan Pembiayaan:
1)    Melaksanakan penyusunan rencana kegiatan Seksi Pengelolaan Pembiayaan;
2)    Melaksanakan pengumpulan, pencatatan, pengolahan, penganalisaan data penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan;
3)    Melaksanakan proses pembiayaan daerah yang memuat tentang penerimaan pembiayan dan pengeluaran pembiayaan;
4)    Melaksanakan proses pencatatan penerimaan pembiayaan mengenai sisa lebih perhitungan anggaran (silpa besar) tahun anggaran sebelumnya;
5)    Melaksanakan proses pementuan dana cadangan guna mendanai kegiatan yang penyediaan dananya tidak dapat sekaligus/sepenuhnya dibebankan dalam satu tahun anggaran;
6)    Melaksanakan pencatatan hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan untuk menganggarkan hasil penjualan perusahaan milik darah/BUMD dan penjualan aset milik pemerintah daerah yang dikerjasamakan dengan pihak ketiga, atau hasil divestasi penyertaan modal pemerintahan daerah;
7)    Melaksanakan proses pencatatan penerimaan pinjaman daerah yang akan digunakan untuk menganggarkan penerimaan pinjaman daerah termasuk penerimaan atas penerbitan obligasi daerah yang akan direalisasikan pada tahun anggaran berkenaan;
8)    Melaksanakan pencatatan proses pemberian pinjaman daerah dan penerimaan kembali pinjaman daerah untuk menganggarkan pinjaman yang diberikan kepada pemerintah daerah;
9)    Melaksanakan proses pencatatan penerimaan piutang yang digunakan untuk menganggarkan penerimaan yang bersumber dari pelunasan piutang pihak ketiga, seperti berupa penerimaan piutang daerah dari pendapatan daerah, pemerintah daerah, pemerintah daerah lainnya, lembaga keuangan bank, lembaga keuangan bukan bank dan penerimaan piutang lainnya;
10)    Meaksanakan proses penatatan penyertaan modal (investasi) pemerintah daerah yang digunakan untuk menganggarkan kekayaan pemerintah daerah yang diinvestasikan baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang;
11)    Melaksanakan proses pencatatan pembayaran pokok utang yang digunakan untuk menganggarkan pembayaran kewajiban atas pokok utang yang dihitung berdasarkan perjanjian pinjaman jangka pendek, menengah, dan jangka panjang;
12)    Melaksanakan evaluasi dan pelaporan hasil pelaksanaan tugas seksi pengelolaan pembiayaan;
13)    Melaksanakan koordinasi dengan unit kerja terkait.

11.Kelompok jabatan fungsional
Kelompok jabatan fungsional sebagaimana dimaksud dalam pasal 2 huruf i peraturan bupati ini, uraian tugasnya ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

3.5    Deskripsi Kerja DPPKAD
Sistim kinerja di kantor ini mengalami faktor – faktor tantangan dan Peluang diantaranya:
Faktor tantangan yang berpengaruh terhadap kelancaran pelaksanaan tugas pokok DPPKAD dalam pencapaian tujuan yang telah ditetapkan, diantaranya adalah:
2.    Peraturan perundang-undangan tentang pengelolaan keuangan daerah berkembang sangat cepat kurang bisa diimbangi dengan kecepatan adaptasi pada tahap implementasi bahkan timbul kendala yang disebabkan adanya potensi tumpang tindih/ tidak sinkron antara satu peraturan dengan yang lain, dan adanya multitafsir terhadap satu peraturan perundang-undangan;
3.    Masih banyak masyarakat wajib pajak dan retribusi yang kurang menyadari kewajibannya sehingga menimbulkan perilaku tax avoidance dan tax evasion;
4.    Masih kurangnya kompentensi dan kualitas sumber daya manusia pengelola pendapatan, keuangan dan aset daerah pada tiap SKPD. Karena kewenangan pengelolaan keuangan daerah tidak hanya berada di DPPKAD sebagai satuan kerja pengelola keuangan daerah (SKPKD) tetapi juga di SKPD, karena itu kinerja DPPKAD sangat dipengaruhi oleh kinerja  aparat pengelola keuangan yang ada di SKPD dari mulai pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran, pejabat penatausahaan keuangan (PPK-SKPD) bendahara pengeluaran, bendahara penerimaan, pejabat pelaksana teknis kegiatan dan lain-lain;
5.    Adanya peraturan perundang-undangan yang mengatur pemangkasan sebagian nomor kodering penerimaan dari sektor retribusi daerah, sehingga berkurangnya penerimaan pendapatan daerah;
6.    Belum tertibnya pengelolaan aset daerah pada tiap SKPD;
7.    Tersebarluasnya obyek dan subyek Pajak/Retribusi Daerah. Luasnya Wilayah Kabupaten mencapai 2.563,35 Km2 terdiri dari 39 Kecamatan dan 351 Desa menyebabkan lemahnya rentang kendali serta berpengaruh terhadap rasionalitas antara biaya pemungutan dengan pendapatan daerah yang diperoleh;
8.    Belum adanya penegakkan hukum (law enforcement) yang tegas berkaitan dengan pajak dan retribusi daerah;
9.    Masih kecilnya potensi pendapatan daerah sehingga tingkat ketergantungan terhadap dana perimbangan (grant) dari pemerintah pusat sangat tinggi;
10.    Adanya kesenjangan yang sangat tinggi antara keterbatasan anggaran (budget constraint) dengan jumlah program/kegiatan prioritas dan permintaan masyarakat yang harus dibiayai;
11.    Sebagian besar wilayah Kabupaten Tasikmalaya sebagian besar berkarakter pedesaan (rural) dengan mata pencaharian penduduk mayoritas pada sektor pertanian primer tradisional sementara perkembangan aktivitas sektor-sektor ekonomi masyarakat Kabupaten Tasikmalaya yang terkait dengan potensi PAD seperti sektor jasa, perdagangan, wisata, hotel, restoran masih kurang dibandingkan dengan daerah lain seperti Kota Tasikmalaya dan Garut;
12.    Belum terselesaikannya permasalahan aset antara pemerintah Kabupaten Tasikmalaya dengan Pemerintah Kota Tasikmalaya.Sedangkan Faktor – faktor Peluang antara lain  :
1.    Masih adanya potensi daerah yang dapat dijadikan sebagai sumber pendapatan daerah seperti  sektor wisata alam/agro/budaya;
2.    Perkembangan teknologi informasi yang menunjang efisiensi dan efektivitas pelaksanaan kerja;
3.    Keberadaan aparat desa dan kecamatan yang dapat membantu terbatasnya rentang kendali misalnya dalam pemungutan PBB dan Pajak Daerah, pemetaan dan pendataan potensi pendapatan yang ada di wilayah masing-masing;
4.    Adanya diklat, seminar, bintek workshop dalam rangka peningkatan kualitas SDM yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah, perguruan tinggi dan  konsultan/swasta.

 

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1    Agenda Harian di Bagian Pendapatan

No    Uraian Kegiatan
1    Apel pagi
2    Mengisi Nota Perhitungan Pajak Daerah
3    Menyusun Surat Ketetapan Pajak Daerah ( SKPD ) dan Surat Setoran Pajak Daerah ( SSPD ) berdasarkan Jenis Pajak diantaranya : Pajak Katering, Pajak Hotel ( Sewa Tempat ), Dan Pajak Rumah Makan dll
4    Mengelommpokkan dokumen – dokumen pajak berdasarkan wajib pajaknya
5    Mengarsipkan dokumen – dokumen pajak
6    Menganalisis laporan dari dinas dan perusahaan
7    Mengetik surat
8    Menggandakan dokumen
9    Mengisi daftar SKPD pajak reklame tahun anggaran 2013
10    Mengisi kartu data pajak penerangan jalan umum (  PJU )
11    Mengisi kartu data pajak rumah makan tahun 2013
12    Menghitung jumlah pembayaran dan setoran yang di lakukan oleh wajib pajak selama tahun 2013
13    Menghitung jumlah pajak katering dari daftar SKPD
14    Menghitung jumlah pajak sewa tempat dari daftar SKPD
15    Menghancurkan dokumen
16    Merekapitulasi jumlah rumah makan yang membayar pajak pada tahun 2011 dan 2013
17    Mengecek dan menyusun dokumen-dokumen pajak rumah makan menurut masa pajaknya
18    Mengisi laporan pencapaian target macam-macam pajak pada bulan desember 2013
19    Mengisi rekapitulasi total macam-macam pajak
20    Mengisi laporan penerimaan pendapatan pajak daerah pada bulan desember
21    Mengisi kartu data pajak katering
22    Mengisi kartu data pajak sewa tempat
23    Mengetik dafar wajib pajak warung nasi dan hotel
24    Mengarsipkan surat masuk
25    Menyusun surat ketetapan pajak daerah (SKPD),surat setoran pajak daerah (SSPD) dan nota perhitungan pajak daerah
26    Mengetik daftar skpd pajak reklame
27    Mengetik surat pernyataan beserta lampiran nya
28    Mengetik daftar SKPD pajak rumah makan
29    Mengetik daftar SKPD pajak hiburan
30     Mengagendakan surat keluar dan mengarsipkannya
31    Mengetik daftar SKPD Pajak katering
32    Mengarsipkan surat keputusan
33    Mengetik daftar SKPD pajak mineral bukan logam dan batuan
34     Meyusun STS (Surat Tanda Setoran) menurut jenisnya
35    Mengarsipkan STS (Surat Tanda Setoran)
36    Mengisi daftar SKPD pajak mineral bukan logam dan batuan
37    Mengarsipkan surat setoran pajak daerah (SSPD)
38    Mengetik SKPD
39    Memasukkan data pajak rumah makan kedalam komputer
40    Memasukkan data pajak reklame ke dalam komputer
41    Memasukkan data pajak hiburan, pajak parkir, pajak mineral bukan logam dan batuan, pajak PJU, pajak sarang burung walet dan pajak air bawah tanah ke dalam komputer
42    Mengisi buku register SSPD
43    Memasukkan data pajak warung nasi ke dalam komputer
44    Mengisi buku register SKPD
45    Mengarsipkan daftar potensi pajak rumah makan/ warung nasi dan pajak reklame
46    Mengetik SSPD
47    Memisahkan daftar pembayaran dana bagi hasil dari penerimaan pajak daerah dan retribusi daerah
48    Memasukkan data pajak katering ke dalam komputer
49    Memisahkan SSPD dan STS dinas Diskoperindag dan BPMKB
50    Memasukkan NPWPD warung nasi ke dalam komputer
51    Membuat format data kepemilikan pajak restoran dan hotel
52    Memasukkan data kepemilikan pajak restoran , hiburan dan hotel ke dalam komputer
53    Merekapitulasi wajib pajak warung nasi
54    Mencetak ( Print ) data
55    Mengisi daftar SKPD pajak reklame tahun 2014
56    Membuat format formulir pendaftaran wajib pajak
57    Menghitung jumlah setoran pajak reklame pada bulan januari dan pebruari 2014
58    Mengarsipkan nota dinas
59    Mengisi ekspedisi surat keluar
60    Memasukkan rincian proyeksi 2014 dinas pariwisata dan kebudayaan ke dalam komputer
61    Mengetik tata cara perhitungan pajak reklame di komputer
62    Membuat format jumlah pembayaran setoran pajak rumah makan
63    Mengetik daftar SKPD pajak reklame di komputer

4.2 Agenda Harian di Bidang PBB & BPHTB
No    Uraian Kegiatan
1    Menstample Surat Pemberitahuan Pajak Terutang ( SPPT ) 50 Desa / Kelurahan
2    Menstample DHKP
3    Mengelompokkan DHKP

4.3 Agenda Harian di Bidang Aset

No    Uraian Kegiatan
1    Apel Pagi
2    Membuat format agenda kegiatan BMD
3    Menginput data Kartu Inventaris Barang (KIB)
4    Menghitung data Kartu Inventaris Barang (KIB)
5    Mengarsipkan Surat Masuk
6    Mengarsipkan Surat Keluar
7    Mengarsipkan Kartu Kegiatan Monitoring T.A 2013/2014
8    Mengarsipkan Kartu Kegiatan Fasilitasi T.A 2013/2014
9    Mengarsipkan Kartu Kegiatan TPTGR T.A 2013/2014
10    Mengarsipkan Kartu Inventaris Barang
11    Membuat format agenda perpanjangan STNK/BPKB roda dua , roda empat
12    Menghitung data jumlah Kartu Inventaris Barang
13    Mengarsipkan Kartu Kegiatan RKBMD dan DKBMD T.A 2013/2014
14    Mengarsipkan Kartu Laporan Pedoman Pemanfaatan BMD T.A 2013/2014
15    Mengagendakan Surat Masuk
16    Mengagendakan Surat Keluar
17    Mencatat data perpanjangan STNK/BPKB roda dua , roda empat
18    Mengelompokan data Kerangka Acuan Kerja (KAK)
19    Mengarsipkan Surat Berita Acara
20    Mengelompokan Surat-surat laporan Kegiatan
21    Mengumpulkan dokumen-dokumen program kegiatan
22    Mengarsipkan Surat Pertanggung Jawaban (SPJ)
23    Mengarsipkan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D)
24    Mengarsipkan Buku Kas Umum (BKU)
25    Mengisi format Pengelolaan BMD
25    Mengisi alamat surat (tiap-tiap Dinas) pada Surat Keluar
26    Memberi nama lokasi pada Sertifikat Tanah
27    Menyusun Sertifikat Tanah KAB TASIKMALAYA
28    Mengarsipkan Surat Pengajuan LS
29    Membuat format agenda ekspedisi Pengembalian BPKB
30    Membantu Ngeprint Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD)
31    Mencatat data Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D)
32    Menyusun Surat Berita Acara Serah Terima Kendaraan
33    Memberi nomor pada tiap-tiap Kartu BPKB
34    Menyusun Daftar Honorarium Kegiatan per bulan
35    Mengrekapitulasi data Honorarium Kegiatan
36    Menggandakan Dokumen
37    Menghancurkan Berkas (menggunakan mesin penghancur berkas)

BAB V
PENUTUP

5.1    Kesimpulan
Dari suatu moment yang disebut Prakerin di Bidang Pendapatan dan Aset pada  DINAS PENDAPATAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAN ASET DAERAH Kab. Tasikmalaya, selama selang waktu tiga bulan penulis sedikit banyaknya dapat mengetahui  tentang Dunia Kerja, dan penulis dapat mengambil kesimpulan yaitu dalam suatu perusahaan terutama perusahaan yang penulis di tempatkan sebagai tempat prakerin ternyata Pengelolaan Pajak Daerah dan Pengarsipan Surat sangatlah dibutuhkan sehingga penulis bisa memahami bahwa pembelajaran akuntansi dan administrasi merupakan kecakapan teknis untuk membantu perkembangan suatu perusahaan.

5.2    Pesan/Saran
Setelah penulis menganalisa berbagai hal dalam pelaksanaan Praktik Kerja Industri (Prakerin), penulis berusaha memberikan pesan/saran sebagai bahan masukan dan pertimbangan bagi peningkatan dan kemajuan pengelola Sekolah dan pihak Instansi.
Pesan/saran penulis diantaranya :
Bagi Pihak Sekolah
a. Dalam melaksanakan monitoring hendaknya lebih dipadatkan agar pembimbing lebih mengetahui masalah-masalah/kendala yang dihadapi oleh siswa.
b. Pembimbing sebaiknya lebih dekat dengan instansi supaya terjalin kerjasama yang baik, kelak agar bisa menerima anak didiknya lagi pada tahun seterusnya.
c. Pembimbing sebaiknya lebih berinteraksi dan berkordinasi tentang perkembangan siswa – siswi selama melaksanakan Prakerin.
d. Sebaiknya waktu pelaksanaan Prakerin tidak mendesak dan direncanakan jauh-jauh hari agar siswa dapat mempersiapkan segala sesuatunya secara matang, mulai dari persiapan mental dan tempat pelaksanaan Prakerin.

Bagi Instansi
a. Tingkatkan kedisiplinan kerja karena disiplin kerja merupakan pangkal keberhasilan untuk meraih prestasi.
b. Berilah pengetahuan/arahan tentang bagaimana melakukan pekerjaan dengan baik. Sebagai  Praktikan  di  DINAS PENDAPATAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAN ASET DAERAH  Kabupaten Tasikmalaya Bagian Umum, penulis mengharapkan semoga instansi yang penulis tempati dapat menghargai kerja penulis sebagai Praktikan, walaupun masih banyak kesalahan dalam bekerja. Maka dari itu penulis mengucapkan permohonan maaf.
c. Tingkatkan rasa kekeluargaan, solidaritas, kebersamaan dan kerjasama antar karyawan dalam melaksanakan pekerjaan agar tidak ada pihak yang merasa dirugikan.

 

Contoh Laporan Prakerin Jurusan Multimedia

LAPORAN

PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)

DI MULTINET PERCETAKAN & KOMPUTER

Diajukan sebagai salah satu syarat menyelesaikan Praktik Kerja Industri(Prakrin) di SMK Negeri 1 Kersana

Disusun Oleh :

Nama                       : KARMILA

NIS                            : 2912

Kelas                        : XII  MULTIMEDIA  B

SMK NEGERI 1 KERSANA

PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK INFORMASI DAN KOMUNIKASI (MULTIMEDIA)

TAHUN 2017

 

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN

PELAKSANAAN  PRAKTEK  KERJA LAPANGAN

DI MULTINET PERCETAKAN & KOMPUTER

Di susun  oleh  :

Nama : KARMILA

NIS    : 2912

Pembimbing

Multinet percetakan & komputer

Ir Zaenudin

Guru Pembimbing

SMK Negeri 1 Kersana

Edy Setiawan, S.Kom

NIP. 19800426 200904 1 001

Menyetujui,

Kepala SMK N 1 Kersana

Drs. Samsudin, M.Pd

NIP. 19640314 198902 1 004

Menyetujui,

Ketua Kompetensi Keahlian Multimedia

Edy Setiawan, S.Kom

NIP. 19800426 200904 1 001

i

KATA PENGANTAR

Puji  dan  syukur  dipanjatkan  kehadirat Allah S.W.T  karena  berkat  rahmat  dan  karunia-Nya  penulis  dapat  menyelesaikan laporan ini yang  merupakan  salah satu syarat untuk  menyelesaikan  praktek  kerja  industri (prakerin) di SMK Negeri 1 Kersana. Dari hasil  yang  telah  dilakukan dan dicapai  selama  penulis  mengikuti kegiatan  praktek  kerja  lapangan  (PKL) di  Multinet percetakan & komputer  selama 2 bulan  dari tanggal 01 Februari 2017 sampai dengan 31 Maret 2017 penulis  banyak  mendapatkan pengetahuan  dan  pengalaman berharga  yang tak ternilai. Kemudian dari  hal-hal tersebut menjadi dasar dan bahan penulis dalam  pembuatan laporan ini. Pada kesempatan ini penulis  menyampaikan terima kasih atas perhatian, bantuan, bimbingan dan kesempatan untuk melaksanakan PKL kepada :

  1. Bapak Drs. Samsudin, M.Pd, selaku Kepala SMK Negeri 1 Kersana
  2. Bapak Ir.Zaenudin, selaku Pimpinan Multinet Percetakan & Komputer
  3. Bapak Edy Setiawan, S.Kom, selaku Pembimbing di SMK Negeri 1 Kersana
  4. Bapak Edy Setiawan, S.Kom, selaku Ketua Kompetensi  Keahlian Multimedia SMK Negeri 1 Kersana
  5. Ayah dan Ibu tercinta selaku orang tua yang telah memberi support.
  6. Serta teman-teman yang saya cintai, pembaca yang budiman, dan semua pihak yang telah membantu.

Penulis  mengakui  bahwa  laporan ini  masih jauh dari sempurna, dengan dasar itu  penulis  memohon  kritik  dan  saran dari  semua  pihak  terhadap laporan ini.

Semoga laporan ini  berguna  bagi  penulis, SMK Negeri 1 Kersana,  Multinet percetakan & komputer Serta  masyarakat  pada  umumnya.

Kersana, …………………….. 2017

Penulis

                              KARMILA

ii

HALAMAN MOTTO :

  1. Semua  jadi  ringan  kalau  dikerjakan  dengan  kemauan  keras .
  2. Manusia  tak selamanya  benar dan tak  selamanya salah, kecuali  ia yang selalu mengoreksi diri dan  membenarkan kebenaran  orang lain atas kekeliruan  diri sendiri.
  3. Jangan membuang waktu mencari kesalahan, perbaiki penyebabnya.
  4. Jadikanlah hari ini lebih baik  dari pada  hari  kemarin, dan  jadikanlah hari  esok  lebih  baik dari  hari  ini.
  5. Nasehat yang baik kadang menyakitkan.

iii

DAFTAR ISI

JUDUL

LEMBAR PENGESAHAN……………………………………………………………………….i

KATA PENGANTAR…………………………………………………………………………………………..ii

MOTTO…………………………………………………………………………………………………………..iii

DAFTAR ISI……………………………………………………………………………………………………..iv

BAB I  PENDAHULUAN………………………………………………………..…………….. 1

1.1.  Latar  Belakang ……………………………………………………….……. 1

1.2. Tujuan dan Manfaat  Prakerin………….…………………………….  2

1.3. Dasar Pelaksanaan Prakerin…………..……………………………  2

1.4. Waktu dan Tempat Pelaksanaan………….…………………….…. 3

1.4.1. Waktu Pelaksanaan……………………………………………….. 3

1.4.2.  Tempat Pelaksanaan……………………….………………….. 3

1.5. Sejarah  Singkat  DU/DI………………………………………………… 3

1.6. Struktur  Organisasi DU/DI………………………………………….. 3

1.7. Jenis  Produksi/Jasa DU/DI………………………………………….. 4

1.8.  Landasaan Teori…………………………………………………… 4

1.8.1. Tahap Pra Cetak…………………………………….…………. 4

1.8.2. Tahap Cetak…………………………………..……………….. 4

1.8.3. Tahap Finishing……………………………………………. 4

BAB II KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN………….……5

2.1. Sejarah singkat CorelDraw………………………………….……5

2.2. Tentang CorelDraw.………………………………………………5

2.3. Cara membuat Banner………………………………………………6

BAB III PENUTUP……………………………………………………………10

3.1. Kesimpulan…………………………………………………………10

3.2. Saran – Saran………………………………………………………..10

LAMPIRAN………………………………………………………………………10

iv

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1. Latar  Belakang  Prakerin

Sekolah  menengah  kejuruan (SMK) merupakan  salah  satu sub system pendidikan  Nasional yang memiliki  kedudukan serta  peran  yang sangat penting  dalam  mempersiapkan tenaga kerja yang terampil sesuai dengan kebutuhan dunia usaha dan industri. Salah satu untuk  mewujudkan  hal  tersebut adalah dengan  mengadakan  Praktek  Kerja  Lapangan  (PKL).

Prakerin  adalah suatu  bentuk  penyelenggaraan   pendidikan  keahlian profesional  yang  terpadu  secara  sistematis  dan  sinkron  antara program keahlian di sekolah dan penguasaan keahlian yang diperoleh melalui praktek kerja   industri  yang  terarah  untuk  mencapai  keahlian   yang propesional antara program studi yang ada di sekolah  dengan  kebutuhan  yang  ada  di lapangan. Dengan  adanya  pengalaman  kerja  selama  prakerin, maka siswa diharapkan  tidak  hanya dapat  mencari lapangan kerja tetapi juga menciptakan lapangan  usaha  sendiri.

Implementasi kebijakan  Prakerin ini dikukuhkan  oleh keputusan Menteri Pendidikan  dan  Kebudayaan No. 080/II/1993 BAB IV butir C-1 jo PP No. VII Pasal 8 ayat 2 yang intinya berisi bahwa kelompok  mata pelajaran  kejuruan dan keahlian  sepenuhnya  dilaksanakan di masyarakat  dan di dunia  usaha.

Oleh karenanya telah menjadi  tanggungjawab  instansi  penyelenggara  pendidikan  kejuruan  seperti  SMK, khususnya SMK Negeri 1 Kersana dalam  menciptakan  siswa  menjadi  tenaga  kerja yang professional yang siap  pakai dan  mandiri. Dengan  cara demikian, kegiatan Prakerin tersebut   dapat merupakan  bagian  dari kurikulum  pendidikan yang artinya setiap  siswa SMK N 1 Kersana mengikuti  kegiatan  prakerin yang dilaksanakan di dunia  usaha dan industri.

1.2. Tujuan  dan  Manfaat  Prakerin :

  • Memperkenalkan dunia usaha, serta melatih  kedisiplinan
  • Melatih rasa tanggungjawab  atas  pekerjaannya
  • Menumbuh  kembangkan  sikap  profesional yang dibutuhkan  siswa  dalam memasuki  lapangan  dunia  kerja  nantinya.
  • Meningkatkan  pengetahuan  pada  aspek-aspek  industri yang professional dalam lapangan  kerja, antara lain: struktur  organisasi, asosiasi  industri, dan jenjang   manajemen  industri.
  • Memperluas  pandangan  siswa  terhadap  jenis  kerja yang ada di bidang  bersangkutan  atau  tempat  praktek  dengan  segala persyaratannya.
  • Berusaha keras  dengan  ketepatan  dan  kecepatan  guna  mencapai standar  perusahaan atau  industri.
  • Memberi  peluang  masuk  atau penempatan  bagi  tamatan dan  kerjasama  dengan tempat  prakerin.
  • Meningkatkan, memperluas dan  memantapkan  keterampilan  bagi siswa sebagai  bekal  dalam  memasuki  lapangan  kerja yang sesuai  dengan  bidang  keahlian

1.3.  Dasar  Pelaksanaan

Pelaksanaan  Praktek  Kerja  Lapangan (PKL) pada  pendidikan menengah  kejuruan  berdasarkan  ketentuan-ketentuan yang  tertuang  dalam :

  1. Undang-undang No. 02 tahun 1989 tentangpendidikan nasional
  2. No. 29 tahun 1990 tentangpendidikan  menengah
  3. Keputusan MENDIKBUD No. 0490/U/1993 tentangsekolah  menengah
  4. Keputusan MENDIKBUD No. 0080/U/1993 tentangkurikulum  SMK

1.4. Waktu dan Tempat  Pelaksanaan Prakerin

1.4.1. Waktu

Waktu  dilaksanakannya  prakerin adalah  1 Februari sampai dengan   31 Maret  2017.

      1.4.2. Tempat

                Tempat dilaksanakannya prakerin adalah di Multinet percetakan & komputer.

1.5.  Sejarah  Singkah  DU/DI

Multinet percetakan & komputer Ketanggungan  adalah sebuah  perusahaan yang berdiri sejak tahun 2004 yang bergerak dalam bidang jasa percetakan seperti cetak banner, sticker, foto, kartu nama dll. Perusahaan ini terletak di  Jl. Sudirman No 90 Ketanggungan  Brebes, di kelola oleh pemiliknya sendiri yaitu Bpk. Ir Zaenudin.

1.6. Struktur  Organisasi  Perusahaan

Pimpinan

Ir. Zaenudin

 

   

CUSTOMER SERVICE

Wahyudin

Mohamad Ajis

DESIGNER

Septian Dwi Cahya

Wahyudin

Mohamad Ajis

1.7.  Jenis  Jenis  Produksi

  1. Cetak foto
  2. Kartu nama
  3. Banner
  4. Foto copy
  5. Cetak stiker
  6. Alat Atk
  7. KTA
  8. Pembuatan Stempel warna dan kayu dll

1.8. Landasan Teori

1.8.1 Tahap Pra-Cetak (prepress)

Membuat design cetak seperti  cover buku, kop surat, kartu nama, undangan, brosur, kalender , surat yasin & tahlil dll. Jika mau dicetak dalam jumlah besar, desain tadi harus dibuat CTCP (Computer to convensional plat) ini adalah sebuah kemajuan dalam tahap pracetak, dengan memotong satu proses produksi. kini dari desain kita bisa langsung mengekspose kedalam Convensional plat.

1.8.2    Tahap Cetak (Press)

1.8.3 Tahap Finishing (Post-Press)

Untuk tahap finishing ini terdapat berbagai jenis finishing mulai dari, lem, binding, laminating DOFF, glossy , spot UV, hardcover , pond , lipat dll. Pada tahap ini kita menindaklanjuti hasil cetakan. Apakah cetakan tadi dilipat atau dikemas , di komplit, mensortir (memilih mana yang bagus atau cacat) Jika semua beres, selanjutnya tinggal mengantarkan/ menyerahkan cetakan tersebut kepada konsumen/ pemesan.

BAB II

KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

2.1. SejarahCorelDraw

Corel draw adalah salah satu program desain grafis yang sangat populer dan banyak digunakan oleh desainer untuk mendesain logo-logo perusahaan, kaos, brosur iklan dan lain-lain.Corel adalah perusahaan pembuat perangkat lunak komputer. Produk corel yang paling terkenal adalah corel draw, sebuah perangkat lunak yang dibuat untuk gambar vector atau pembuatan vector.Perusahaan corel didirikan tahun 1985 dan memiliki markas di Ottawa , Kanada. Pengguna produk corel telah mencapai lebih dari 40 Juta dan produk corel telah dijual lebih dari 75 negara.Versi terakhir yang diliris adalah Corel Draw X7. Perusahaan saingan corel adalah Adobe.

2.2   Tentang Corel Draw

          CorelDraw adalah program aplikasi desain yang berguna untuk melayout gambar dan mendesain grafis.Versi terbaru program ini adalah CorelDraw X7.Software coreldraw dibuat dan dikembangkan oleh Corel Cororation.Perangkat lunak ini memiliki kelebihan pada kelengkapan fasilitas desain berbasis vector yang telah lama populer dikalangan pengguna komputer. Toolbox dan palet warna yang tampil disisi bidang gambar sangat membantu para penggunanya untuk mendesain secara cepat dan mudah. Karena berbasis vector, software ini mampu menampilkan objek gambar teks secara persisi dan akurat, meskipun diubah-ubah sekala dan ukurannya.

Program corel draw secara devacto telah menjadi program desain grafis andalah dikalangan desainer grafis, yang wajib dikuasai oleh pengguna computer yang ber kecimbung didunia setting, cetak, sablon, dan desain grafis. Coreldraw merupakan software berlisensi dengan harga lisensi $499 USD.

2.3.  Cara Membuat Banner

  1. Buka CorelDraw dan buat Doccument baru dengan ukuran sesuai kebutuhan.
  2. Buat bentuk persegi dengan Rectangle tool
  3. Beri Warna padarectangle dan persegi yang di shape tersebut dengan Fill tool.
  4. Import gambar dengan cara  klik file>import  atau CTRL+I lalu pilih gambar dan power clip serta di Transparan.
  5. Setelah itu klik Text tool dan tulis yang anda inginkan
  6. Kemudian tambahkan klik star tool pada sisi tulisan
  7. Finishnya eksport desainnya ke PNG/JPG

BAB III 

 PENUTUP

3.1  Kesimpulan

Selama melaksanakan Praktik Kerja Lapangan (PKL), penulis dapat menyimpulkan bahwa:

  • Berhasilanya pelaksanaan prakerin ini ditentukan oleh  interaksi yang baik antara  pelaksana prakerin dengan instruktur/pembimbing  prakerin berjalan baik/ lancar.
  • Setelah  melaksanakan praktek kerja lapangan (PKL) dari tanggal 01 Februari sampai dengan 31 Maret 2017 dan pembekalan yang diberikan oleh guru produtif, yang selama ini tidak diketahui dan belum  dipelajari di sekolah  ditemui  saat prakerin.
  • Praktek kerja lapangan ini merupakan kegiatan belajar mengenal bagaimana  kondisi nantinya  seandainya telah  masuk kedalam  lingkungan  kerja yang sebenarnya.

3.2. Saran-Saran

  • Program ini harus  tetap dilaksanakan oleh  setiap  Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dimanasiswa-siswi dapat memperoleh  gambaran  dan kerja nyata secara langsung.
  • Dalam   pelaksanaan  Praktek Kerja  Lapangan siswa-siswi diharapkan dapat  menjaga nama baik  sekolah maupun instansi yang ditempati
  • Sebaiknya sekolah lebih memperluas hubungan kerjasamanya dengan pihak industri  lainnya, agar siswa lebih mudah mendapatkan tempat praktek.

LAMPIRAN

Jurnal Praktek Kerja Lapangan

 

Contoh Laporan Prakerin Jurusan Administrasi Perkantoran

LAPORAN

PRAKTEK KERJA LAPANGAN 

PT.INDONESIA POWER

Disusun Oleh :

                                                            Nama  :           Fauzia Ramadhan

                                                                          :           Septian Effendi

                                                            Kelas   :           XI AP 2

SMK AL-FAJAR PALABUHANRATU

Jln.Dewi Sartika No.1416

LEMBAR PENGESAHAN SEKOLAH

Laporan Praktik Kerja Industri ini disusun oleh:

Nama   :           Faujia ramadhan

:           Septian effendi

Kelas   :           XI AP 2

NIS     :

Telah melaksanakan Praktik Kerja Industri di PT.INDONESIA POWER  Isi dan format ini telah disetujui dan dinyatakan memenuhi syarat penyusunan Laporan Praktik Kerja Industri pada program keahlian Teknik Komputer dan Jaringan, SMK Al-Fajar Palabuhanratu.

Disahkan,…………………2018

Mengetahui,

Pembimbing sekolah                                                                     Pembimbin instansi

SUNARDI,S.Pd                                                                 QANSA ALGHIFARI

Ketua jurusan                                                                   Kepala Sekolah Smk Al-Fajar

Komputer dan Jaringan

NILAWATI,S.Pd                                                                       Drs.H.MAFAHIR

HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING

Yang bertanda tangan di bawah ini Guru Pembimbing, Pembimbing Lapangan Praktik Kerja Industri PT.INDONESIA POWER dan Kepala SMK Al-FAJAR Palabuhanratu menyatakan bahwa Praktik Kerja Industri dari:

Nama   :           FAUZIA RAMADHAN

:           SEFTIAN EFFENDI

Kelas    :           XI AP 2

Telah diperiksa dan dinyatakan sudah selesai melaksanakan Praktik Kerja Industri pada :

Hari                             : Senin

Tanggal                       : 30 April

Guru Pembimbing

Sunardi S.Pd

Pembimbing Lapangan

Qansa Alghifari

Mengetahui,
Kepala Sekolah

Drs.H Mafahir

Pimpinan instansi

Edwin Hidayat

BAB 1

PENDAHULUAN

Dalam bab ini secara berturut-turut akan di bahas mengenai latar belakang, dasar, tujuan, pengertian Praktek Kerja Lapangan (PKL).

LATAR BELAKANG

Pemerintah melalui Departemen Pendidikan dan Kebudayaan menetapkan kebijaksanaan link and match yang berlaku pada semua jenis dan jenjang pendidikan di Indonesia. Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan mendapat tugas langsung dari Mentri Pendidikan dan Kebudayaan untuk mengembangkan dan melaksanakan pendekatan pendidikan dengan sistem ganda pada Sekolah Menengah Kejuruan.

Pendekatan Pendidikan dengan Sistem Ganda sebagai kajian tak terpisahkan dari kebijakan link and match yang dijadikan pola utama penyelenggaraan kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan yang di mulai pada tahun pelajaran 1994/1995

Pelaksanaan Pendidikan dengan Sistem Ganda / Prakerin sebagai perwujudan kebijaksanaan dari “Link and Macth” dalam perosesnya dilaksanakan dalam rangka peningkatan mutu tamatan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dalam mencapai tujuan relevasi pendidikan dengan tuntunan kebutuhan tenaga kerja.

Kegiatan penyelenggaraan praktek di dunia usaha / industri ini disamping keahlian profesional siswa meningkat dengan tuntunan kebutuhan dunia usaha / industri, juga siswa akan memiliki etos kerja yang meliputi : kemampuan bekerja, motivasi kerja, inisiatif, kreatif, hasil pekerjaan yang berkualitas, disiplin waktu, dan kerajinan dalam bekerja. Untuk mendeteksi perkembangan siswa dan siswi peserta PSG/PKL di dunia usaha / industri diperlukan suatu perangkat yang dapat memberikan informasi tentang kualitas dan jenis kegiatan praktek siswa. Perangkat yang dimaksud “Jurnal Kegiatan Siswa”, jurnal ini berfungsi sebagai suatu bentuk laporan kegiatan siswa selama bekerja di dunia usaha / industri.

SMK Al-Fajar Palabuhanratu merupakan sekolah yang terdiri dari tiga jurusan, yang salah satunya Administrasi Perkantoran. Selama tiga tahun bersekolah di SMK Al-Fajar Terpadu Palabuhanratu siswa dan siswi dibekali ilmu dan keterampilan dibidangnya masing-masing dan lulusannya disiapkan menjadi tenaga kerja di dunia industri yang tentunya akan menjadi cakap, terampil, bertanggung jawab, dan berkompetensi.

Sebagai salah satu pengalaman yang berharga dalam dunia kerja dan sebagai syarat kelulusan yaitu melaksanakan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di perusahaan atau insatnsi yang relevan dengan ilmu yang didapat dari Sekolah Menengah Kejuruan.

Praktek Kerja Lapangan ini diadakan dalam rangka menyambut datangnya pasar bebas tingkat asia maupun dunia sehingga siswa sudah siap dalam menghadapi dan berada didalamnya.

SMK Al-Fajar Palabuhanratu membuat program yaitu lamanya prakerin dan waktu pelaksanaan prakerin. Program tersebut sangatlah penting untuk pengembangan kompetensi peran siswa dan untuk bisa belajar dan mengenal dunia industri. Adapun lama pelaksanaannya praktek kerja industri selama kurang lebih 3 bulan dan waktu pelaksanaannya pada awal semester empat.

BATASAN MASALAH

Dalam Laporan Praktek Kerja Lapangan ini, penulis akan membahas tentang “Teori Kearsipan”, mengingat pembahasan yang tentunya tidak bisa dituliskan karena ada batasan waktu dan pengetahuan. Serta banyaknya praktek yang dilakukan mengenai “Kearsipan” dengan dasar tersebut penulis ingin pembaca mengetahui gambaran tentang “Kearsipan”.

TUJUAN

Kegiatan Praktik Kerja Lapangan yang telah dilaksanakan oleh siswa dan siswi SMK Al-FAJAR   PALABUHANRATU. Merupakan program keahlian yang tentunya mempunyai tujuan yang telah direncanakan dan diharapkan dapat dicapai oleh siswa dan siswi. Adapun tujuan penyelenggaran Praktik Kerja Lapangan ini adalah sebagai berikut :

1. Tujuan Umum

  1. Menghasilkan tenaga kerja yang memiliki keahlian profesional dengan pengetahuan, keterampilan, dan etos kerja yang sesuai dengan tuntunan lapangan kerja.
  2. Memberikan pengakuan dan penghargaan terhadap penglaman kerja sebagai bagian dari proses pendidikan.
  3. Meningkatkan efisiensi proses pendidikan dan pelatihan tenaga kerja yang berkualitas / profesional.
  4. Membekali siswa dengan pengalaman kerja yang sesungguhnya dalam dunia keja dan masyarakat.
  5. Memantapkan kedisiplinan dan tanggung jawab siswa dalam melaksanakan tugas serta mendorong siswa untuk berjiwa wirausahawan dan mau bekerja.
  6. Merupakan salah satu sarat untuk mencapai kesempurnaan sebagai siwa sekolah menengah kejuruan

2. Tujuan Khusus

  1. Menyiapkan siswa dan siswi agar mampu mengaplikasikan kemampuan, berkompetensi tinggi, dan mengembangkan diri.
  2. Meningkatkan status dan kepribadian siswa sehingga mampu berinteraksi,berkomunikasi dan memiliki rasa tanggung jawab serta disiplin yang tinggi.
  3. Memberikan kesempatan bagi para siswa yang berpotensi untuk menjadi tenaga kerja terampil dan produktif berdasarkan pengakuan standar potensi.

Manfaat Praktek Kerja Lapangan

  1. Menambah wawasan kepada siswa dan siswi yang melaksanakan Praktek Kerja Industri.
  2. Menambah pengalaman bagi siswa dalam bekerja di dunia industri.
  3. Terjalinnya hubungan silaturahmi antara sekolah dan instansi terkait.
  4. Menjadikan siswa lebih bisa bersosialisasi di dunia kerja sehinnga siswa lebih mengenal dunia usaha.


1. Metode Pengumpulan Data

Adapun metode pengumpulan data yang penulis gunakan dalam penyusunan laporan ini adalah sebagai berikut :

2. Metode Wawancara / Interview

Yaitu cara pengumpulan data atau keterangan dengan cara mengadakan tanya jawab langsung / dengan sumber data atau responden.

3. Metode Literatur

Yaitu cara pengumpulan data dengan jalan mengambil data dari buku-buku / catatan-catatan yang berhubungan dengan topik yang di gunakan sebagai bahan data.

4. Metode Observasi / Pengamatan

Yaitu cara pengumpulan data dengan mengadakan pengamatan secara langsung pada proses kegiatan yan dijadikan data.

Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan

  1. Tempat Praktek
  2. Nama Instansi            : PT. INDONESIA POWER
  3. Alamat Lengkap         : Desa Citarik, Kec. Palabuhanratu, Kab. Sukabumi. Tel. (0266) 435502, Fax. (0266) 435503
  1. Nama Pimpinan                          : Rolly
  2. Waktu Pelaksanaan
  3. Lama Praktek                               : 12 Minggu (3 Bulan)
  4. Dimulai tanggal                           : 5 Februari 2018
  5. Diakhiri tanggal                           : 30 April 2018

Dalam melaksanakan Praktek Kerja Lapangan sesuai dengan yang telah ditentukan yaitu tanggal 5 Februari 2018. Adapun jadwal kegiatan jam kerja adalah sebagai berikut :

HariJam MasukJam istirahatJam Pulang
MingguLiburLiburLibur
Senin07.00 WIB12.00 WIB16.00 WIB
Selasa07.00 WIB12.00 WIB16.00 WIB
Rabu07.00 WIB12.00 WIB16.00 WIB
Kamis07.00 WIB12.00 WIB16.00 WIB
Jum’at07.00 WIB12.00 WIB16.00 WIB
SabtuLiburLiburLibur

Kegiatan

Berikut adalah kegiatan selama melaksanakan Praktek Kerja Lapangan di PT. INDONESIA POWER, antara lain :

1)    Senam Pagi sebelum bekerja di hari jum’at

2)    Semangat kerja sebelum bekerja di ruang administrasi pada hari senin

 

Sejarah Singkat PT.INDONESIA POWER

Sejarah PT. Indonesia Power berawal pada akhir abad ke 19, sebagai bagian yang tak terpisahkan dari riwayat perkembangan kelistrikan di indonesia. Saat itu sejumlah perusahaan Belanda yang bergerak di bidang perkebunan, pabrik gula dan pabrik membangun pembangkit listrik untuk kepentingan sendiri. Selanjutnya, sebuah perusahaan gas swasta Belanda, bernama NV NIGM (Naamloze Vennoootschape Nederland Schelndische Gas Maat Schappij) memperluas usahanya dibidang kelistrikan untuk kepentingan umum dan memperoleh ijin konsesi berdasarkan Ordonansi 1890 No. 190, tanggal 18 September 1890.

Seiring dengan peningkatan manfaat listrik bagi masyarakat, Pemerintah pada tahun 1927 membentuk Lands Water Kracht Bedrijven atau perusahaan listrik Negara yang mengelola Pusat Listrik Tenaga Air (PLTA) Plengan, Lamajan, Bengkok Dago, Ubruk dan Kracak di Jawa Barat. Pembangkit-pembangkit inilah yang dikemudian hari diserahkan dan dikelola oleh PLN PJB 1, di tahun 1995, disamping beberapa pembangkit lain yang berkapasitas lebih besar. PLN pun terus berupaya membangun bidang ketenagalistrikan, sedangkan tugas pembangkitan dan penyaluran tenaga listrik di Jawa Bagian Barat (KJB) dan PLN pembangkitan dan penyaluran Jawa Bagian Timur (KJT).

Pada tahun 1994, status PLN yang semula berbentuk Perusahaan Umum beralih menjadi Persero. Pada tahun 1995 status baru tersebut diikuti dengan perubahan PT. PLN (Perseo), yang kemudian di tindak-lanjuti dengan peningkatan fungsi PLN P2B dengan tambahan tugas penyaluran, menjadi PLN P3B. Dengan perubahan fungsi ini maka KJB dan KJT hanya berfokus pada fungsi pembangkitan. Dua oraganisasi inilah yang menjadi cikal bakal anak perusahaan PLN, yakni Pembnagkit Tenaga Listrik Jawa Bali I (PJB I) dan pembangkit listrik Jawa Bali II (PJB II). PLN PJB I mempunyai oraganisasi sendiri dengan tugas mengelola delapan Unit Pembangkit, masing-masing Suralaya, Saguling, Mrica, Priok, Perak dan Grati, Bali, Semarang, Kamojang dan satu Unit Bisnis Jasa Pemeliharaan.

Didirikan pada 3 Oktober 1995 sebagai anak perusahaan PT. Pembangkitan Jawa Bali I (PT PJB I) merupakan anak perusahaan PT. PLN (Persero) yang bergerak dalam usaha pembangkitan tenaga listrik didirikan pada 3 Oktober 1995. Nama itu kemudian berubah manjadi PT. Indonesia Power pada tanggal 3 Oktober 2000. Perubahan nama tersebut mengukuhkan penetapan tujuan perusahaan untuk sepenuhnya berorientasi pada bisnis dan mengantisipasi kecenderungan pasar yang senantiasa berkembang. Dalam kurun waktu belasan tahun, Indonesia Power telah berkembang dengan cepat melalui kinerja usaha yan meyakinkan.

Dengan berawal pada pengelolaan Pembangkit Listrik di Jawa Bali, saat ini Indonesia Power telah melakukan pengembangan bisnis Jasa Operasi Pemeliharaan di seluruh Indonesia baik melalui pengelolaan sendiri, melalui anak perusahaan, maupun melalui usaha patungan. PT. Indonesia Power mengelola 5 unit pembangkit (UP), yaitu UP Suralaya, UP Semarang, UP Perak Grati, UP Saguling, dan UP Mrica, 1 Unit Jasa Pemeliharaan (UJH), 6 Unit Jasa Pembangkitan (UJP), yaitu UJP Banten 1 Suralaya, UJP Banten 2 Labuan, UJP Banten 3 Lontar, UJP Jawa Barat 2 Pelabuhan Ratu, UJP Jawa Tengah 2 Adipala, dan UJP Pangkalan Susu, serta 3 Unit Pembangkitan dan Jasa Pembangkitan (UPJP), yaitu UPJP Priok, UPJP Bali, dan UPJP Kamojang.

Untuk memastikan seluruh proses yang ada di Perusahaan terkelola dengan baik dan sesuai dengan prinsip etika bisnis yang sehat, PT. Indonesia Power telah mengimplementasikan Integrated Management System yang mencakup ISO 9001, ISO 14001, OHSAS 18001, ISO 28000, SMK3, SMP, PAS 55, dan kriteria Baldrige, yang dievaluasi setiap tahun melalui audit internal dan eksternal untuk perbaikan kinerja perusahaan.

Unit-unit Pembangkit PT.INDONESIA POWER

  • PT. Indonesia Power Unit pembangkitan Banten 1 Suralaya (UP SLA)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Tanjung Emas Semarang

(UP SMG)

  • PT.Indonesia Power Unit Pembangkitan Dan Jasa Pembangkitan Bali (UPJP BALI)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Banten 1 Saguling (UP SGL)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Mrica (UP MRC)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Dan Jasa Pembangkitan Perak Grati (UPJP PGT)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Dan Jasa Pembangkitan Priok (UPJP TGP)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Dan Jasa Pemnagkitan kamojang                (UPJP KMJ)
  • PT. Indonesia Power Unit Jasa Pemeliharaan (UJH)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Banten 2 Labuan (UJP BLB)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Banten 3 Lontar (UJP BLT)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Jawa Barat 2 Pelabuhan Ratu (UJP JPR)
  • PT. Indonesia Power Unit Pembangkitan Pangkalan Susu (UJP PNS)
  • PT. Indonesia Power Unit Jasa Pembangkitan Jawa Tengah 2 Adipala

(UJP ADP)

  • PT. Indonesia Power Unit Jasa Pembangkitan PLTGU Cilegon (UJP CLG)
  • PT. Indonesia Power Unit Jasa Pembangkitan Barru (UJP BRU)
  • PT. Indonesia Power Unit Jasa Pembangkitan PLTU Jeranjang (UJP JRJ)
  • PT. Indonesia Power Unit Jasa Pembangkitan PLTU Sanggau  (UJP SGU)
  • PT. Indonesia Power Unit Jasa Pembangkitan PLTU Holtekamp

(UJP HTC)

  • PT. Indonesia Power Unit Jasa Pembangkitan PLTU Sintang (UJP STG)

 

PT. INDONESIA POWER Unit Jasa Pemeliharaan (UJP)

  • Sub Unit PLTD Senayan
  • Sub Unit PLTA Plengan
  • Sub Unit PLTA Lamajan
  • Sub Unit PLTA Cikalong
  • Sub Unit PLTA Bengkok
  • Sub Unit PLTA Kracak
  • Sub  Unit PLTA Ubrug
  • Sub Unit PLTA Parakankondang
  • Sub Unit PLTA Kedungombo
  • Sub Unit PLTA Klambu
  • Sub Unit PLTA Jelok
  • Sub Unit PLTA Ketenger
  • Sub Unit PLTA Garung
  • Sub Unit PLTA Wadaslingtang
  • Sub Unit PLTA Sempor
  • Sub Unit PLTA Wonogiri
  • Sub Unit PLTG Sunyaragi
  • Sub Unit PLTG Cilacap
  • Sub Unit PLTG Gilimanuk
  • Sub Unit PLTG Pamaron Bali
  • Sub Unit PLTU Perak
  • Sub PLTA Sidorejo
  • Sub PLTA Timo
  • Sub PLTA Pejengkolan
  • Unit PLTP Darajat
  • Unit PLTP Gunung Salak
  • Unit PLTP Ulumbu

 

Visi dan Misi PT. INDONESIA POWER

  • Visi

Menjadi Perusahaan Energi Terpercaya Tumbuh Berkelanjutan.

  • Misi

Menyelenggarakan Bisnis Pembangkit Tenaga Listrik Dan Jasa Terkait Yang Bersahabat Dengan Lingkungan.

  • Kompetensi Inti

Operasi Pemeliharaan Pembangkit Dan Pengembangan Pembangkit.

  • Budaya Perusahaan PT. Indonesia Power

INDONESIA POWER WAY Adalah Budaya Perusahaan Yang Mengandung Panduan Dalam Keseharian INDONESIA POWER Dalam Berbisnis. INDONESIA POWER Yang Telah Di Luncurkan Pada Tanggal 3 Oktober 2011 Memuat Cara Berpikir Dan Bertindak Insan INDONESIA POWER,Serta Penerapannya Dalam Berbagai Aspek Kehidupan Berbisnis Indonesia Power.

  • UJP PLTU JABAR 2 Pelabuhan Ratu

Unit Jasa Pemeliharaan Pltu Jawa Barat 2 Pelabuhan Ratu (UJPJPR) Adalah Satuan Organisasi Dilingkungan PT. Indonesia Power Yang Melaksanakan Fungsi Operasional Perusahaan Meliputi Pengelolaan Operasi Dan Pemeliharan Pembangkit Tenaga Listrik di PLTU. Pelabuhan Ratu Sebagai Salah Satu Program Diversifikasi Energi (PDE) 10.000 MW Tahap 1. PLTU Pelabuhan Ratu Dengan Kapasitas 3 X 350 MW, Untuk Saat Ini Adalah PLTU Batu Bara terbesar di provinsi jawa barat. PLTU Pelabuhan Ratu Menggunakan Bahan Bakar Batubara 13000 Ton Batubara Per-Hari Atau 0.5 Kg / kWh. Batubara Yang Digunakan Dipasok Dari Beberapa Perusahaan Yang Tersebar Di Sumatera Dan Kalimantan. Disamping Itu Pembangkit Ini Juga Menggunakan Bahan Bakar Minyak Diesel / HSDntuk Start awal.

Tata Kelola Perusahaan

Indonesia Power terus mendorong peningkatan implementasi good corporate governance (GCG) dan berupaya menciptakan budaya yang menjunjung tinggi integritas, profesionalisme dan kepatuhan terhadap peraturan yang berlaku sejalan dengan prinsip-prinsip GCG (Transparansi, Akuntabilitas, Responsibilitas, Independensi, Fairness) diharapkan menjadi sarana untuk mencapai tujuan perusahaan menjadi lebih baik yaitu dengan menghambat praktek-praktek korupsi, kolusi, dan nepotisme, meningkatkan disiplin anggaran, mendayagunakan pengawasan dan mendorong efisiensi pengelolaan perusahaan.

Pengembangan dan penerapan GCG merupakan wujud komitmen perusahaan untuk meningkatkan keberhasilan usaha dan akuntabilitasnya dalam jangka panjang, yang diharapkan dapat meningkatkan nilai perusahaan berupa peningkatan kinerja dan penciptaan citra perusahaan yang baik.

Indonesia Power terus mgoptimalkan penerapan GCG melalui penguatan infrastruktur, penyesuaian sistem dan prosdur yang diperlukan untuk mendukung pelaksanaan GCG yang semakin efektif. Prakti GCG di Indonesia telah diukur melalui berbagai bentuk pengukuran baik berdasarkan satndar penilaian PLN maupun standar Kementrian BUMN sejak 2008.

Pada tahun 2012, telah dilakukan penilaian dengan mengacu pada keputusan Sekretaris Mentri BUMN Nomor SK-16/S. MBU/2012 tanggal 6 juni 2012 yang mencakup  6 (enam) aspek pokok yaitu : Komitmen terhadap penerapan tata kelola secara berkelanjutan, Pemegang saham dan RUPS/Pemilik Modal.

Dewan komisaris, Direksi, Pengungkapan Informasi dan Transparansi, Aspek lainnya. Dari hasil penilaian tersebut diperoleh skor sebesar 84,772% sehingga secara keseluruahan ahsil assessment GCG PT IP tahun 2012 berpredikat “Baik”.

Indonesia Power tealah melengkapi kebijakan pendukung GCG lainnya (Softstructure GCG), antara lain adalah Board Manual, Charter, Kebijakan Sistem Pelaporan Pelanggaran (Whistle Blowing System / WBS) dan berbagai kebijakan dan prosedur perusahaan.

Indonesia Power memahami pentingnya hubungan kerja yang harmonis serta kerjasama diantara organ-organ tata kelola, manajemen dan staf untuk mempertahankan dan meningkatkan praktek GCG di perusahaan secara berkelanjutan. Untuk mendukung fungsi pengawasan, Dewan Komisaris telah membentuk dua komite di tingkat Dewan Komisaris yakni Komite Audit dan Komite Manajemen Risiko. Setiap Komite diketahui oleh anggota Dewan Komisaris, dan tugas serat tanggung jawab masing-masing Komite tercantum dalam masing-masing piagam yang dimiliki. Dewan komisaris, komite-komite ditingkat Dewan Komisaris, Direksi, dan manajemen senior terus menigkatkan kapabilitas di dalam proses pengawasan dan pengelolaan perusahaan, sesuai dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing.

Manajemen Risiko

Sebagai salah satu pilar GCG, manajemen risiko memegang peran penting dalam memberikan jaminan yang wajar atas pencapaian sasaran keberhasilan usaha. Oleh karenanya, selaras dengan Road map penerapan GCG, salah satu tantangan dari Implementasi Enterprise Risk Management adalah bagaimana pengelolaan risiko itu bisa menjadi bagian dari budaya kerja korporasi. Penerapan yang konsisten dan signifikan akan memberi manfaat kepada keberlangsungan operasional perusahaan.

Sebagai perusahaan yang bergerak dalam penyediaan energi listrik melalui pengoperasian instalasi pembangkit tenaga listrik yang bersifat vital, kegiatan operasi berdampak pada tidak tersedianya energi listrik dan mungkin akan menyisakan berbagai dampak lainnya yang akan dirasakan oleh pemangku kepentingan. Oleh sebab itu, pengelolaan risiko menjadi persyaratan yang sangat penting bagi Indonesia Power, selain membangun infrastruktur dan sistem pengelolaan risiko terus di tingkatkan melalui berbagai sosialisasi dan pelatihan kepada pegawai dari berbagai jenjang di perusahaan. Karena sebaik-baiknya infrastruktur dan sistem pengelolaan risiko, tanpa kesadaran dan konsistensi pelaksanaannya oleh seluruh jajaran perusahaan, maka tidak akan dapat memberi manfaat berarti bagi perusahaan.

Kesipaan dalam pengelolaan risiko juga dilakukan melalui peningkatan kompetensi dan keahlian peagawai melalui program sertifikasi tingkat lokal maupun internasional, serta program-program pelatihan bidang manajemen risiko lainnya. Sertifikasi yang diraih pegawai Indonesia Power dalam bidang manajemen risiko, yaitu : sertifikasi ERMCP (Enterprise Risk Management Certified Profesional), ERMAP (Enterprise Risk Management Associate Profesional), CRMP (Certified Risk Management Profesional).

Anak Perusahaan PT. INDONESIA POWER

  • PT. COGINDO DAYA BERSAMA
  • PT. ARTHA DAYA COALINDO
  • PT. TANGKUBAN PERAHU GEOTHERMAL POWER
  • PT. INDO RIDLATAMA POWER
  • PT. PUTRA INDOTENAGA

Letak Wilayah

Indonesia Power adalah Pembangkit Listrik Tenaga Uap yang dibangun di Tatar Pasundan Kota Palabuhanratu, Jawa Barat, Indonesia. PLTU Pelabuhan Ratu 3 x 350 MW Lokasinya terletak di Pantai Cipatuguran, Kelurahan Jayanti, Kota Palabuhanratu. Proyek ini dikerjakan oleh konsorsium Shanghai Electric Corp Ltd dan Maxima Infrastruktur.


BAB II

PEMBAHASAN

  1. Teori Kearsipan
  2. Pengertian Arsip dan Kearsipan

Secara etimologi kata arsip berasal dari bahasa Yunani (Greek), yaitu Archium yang artinya peti untuk menyimpan sesuatu. Semula pengertian arsip itu menunjukan tempat atau gedung tempat penyimpanan arsipnya, tetapi perkembangan terakhir orang lebih cenderung menyebut arsip sebagai warkat itu sendiri. Schollenberg menggunakan istilah archives sebagai kumpulan warkat itu sendiri, dan archives institution sebagai gedung arsip atau lembaga kearsipan.

Kata arsip dalam bahasa latin disebut felum (bundle) yang artinya tali atau benang. Dan memang pada zaman dahulu tali atau benang inilah yang digunakan untuk mengikat kumpulan warkat / surat. Sehingga arsip-arsip itu mudah digunakan.

Arsip adalah kumpulan warkat yang disimpan secara teratur, terencana, karena mempunyai nilai sesuatu kegunaan agar setiap kali diperlukan dapat ditemukan kembali. Jadi sebagai intinya arsip adalah himpunan lembaran-lembaran tulisan. Catatan tertulis yang disebut warkat harus mempunyai tiga syarat yaitu disimpan secara berencana dan teratur, mempunyai sesuatu kegunaan, dan dapat ditemukan kembali secara tepat.

Kearsipan berasal dari kata arsip dalam bahasa inggrisnya file sedangkan kearsipan disebut filling. File adalah bendanya sedangkan filling adalah kegiatannya.

Menurut Kamus Administrasi Perkantoran oleh Drs. The Liang Gie :

  1. Penyimpanan warkat (filling) merupakan kegiatan menaruh warkat-warkat dalam suatu tempat penyimpanan secara tertib menurut sistem, susunan dan tata cara yang telah ditentukan, sehingga pertumbuhan warkat-warkat itu dapat dikendalikan dan setiap kali diperlukan dapat secara cepat ditemukan kembali. Lawan dari penyimpaan warkat (filling) adalah pengambilan warkat (finding).
  2. Sistem penyimpanan warkat (filling system) adalah rangkaian tata cara yang teratur menurut suatu pedoman untuk menyusun warkat-warkat sehingga bilamana diperlukan lagi, warkat-warkat itu dapat ditemukan kembali secra tepat.
  3.  Jenis-jenis Arsip

Jenis-jenis arsip dapat dibedakan sebagai berikut :

1. Arsip menurut Subjek atau isinya dapat dibedakan mejadi 4 yaitu :

  • Arsip Kepegawaian, contoh : Daftar riwayat hidup pegawai, surat lamaran, surat pengangkatan pegawai dan rekaman prestasi.
  • Arsip Keuangan, contoh : Laporan keuangan, bukti pembayaran, daftara gaji, buku pembelian, dan surat perintah bayar.
  • Arsip Pemasaran contoh : Surat penawaran, surat pesanan, surat perjanjian penjualan, daftar pelanggan, dan daftar harga.
  • Daftar Pendidikan, contoh : Kurikulum, satuan pelajaran, daftar hadir siswa, dan transkip mahasiswa.

2. Arsip menurut Bentuk dan wujud Fisiknya. Penggolongan arsip menurut bentuk dan wujudnya, khusunya lebih didasarkan pada tampilan fisik media yang dugunakan dalam merekam informasi. Menurut bentuk dan wujud fisiknya, arsip dapat dibedakan   menjadi :

  • Surat, contohnya : Naskah perjanjian / kontak, akta pendirian perusahaan, surat keputusan, notulen rapat, berita acara, laporan dan tabel.
  • Pita rekaman
  • Mikrofilm
  • Disket
  • Compact disk
  • Flast disk

3. Arsip menurut Nilai Gunanya. Penggolongan arsip berdasarkan nilai dan kegunaannya ada 7 macam, yaitu :

  • Arsip bernilai informasi, contoh : Pengumuman, pemberitahuan, dan undangan
  • Arsip bernilai administrasi, contohnya : Ketentuan-ketentuan organisasi, surat keputusan, prosedur kerja, dan uraian tugas pegawai.
  • Arsip bernilai hukum, contohnya : Akta pendirian perusahaan, akta kelahiran, akta perkawinan, surat perjanjian, surat kuasa, dan keputusan pengadilan.
  • Arsip bernilai sejarah, contohnya : Laporan tahuanan, notulen, notulen rapat, dan gambar foto dan peristiwa.
  • Arsip bernilai ilmiah, contohnya : Hasil penelitian
  • Arsip bernilai keuangan, contohnya : Kuitansi, bon penjualan, dan laporan keuangan.
  • Arsip bernilai pendidikan, contohnya : Karya ilmiah para ahli, kurikulum, satuan pelajaran dan program pelajaran.

4. Arsip menurut Sifat Kepentingannya. Penggolongan arsip menurut kepentingannya atau urgensinya ada beberapa macam, yaitu :

  • Arsip tak berguna, contohnya : Surat undangan, dan memo
  • Arsip berguna, contohnya : Presentasi pegawai, surat permohonan cuti dan surat pesanan barang.
  • Arsip penting, contohnya : Surat keputusan, daftar riwayat hidup pegawai, laporan keuangan, buku kas dan daftar gaji.
  • Arsip vital , contohnya : Akta pendirian perusahaan, buku induk pegawai, sertifikat tanah / bangunan, dan ijazah.

5. Arsip menurut Fungsinya. Penggolongan arsip berdasarkan fungsi arsip dalam mendukung kegiatan organisasi ini ada dua, yaitu :

  • Arsip dinamis, yaitu arsip yang masih dipergunakan secara langsung dalam kegiatan kantor sehari-hari.
  • Arsip statis, yaitu arsip yang sudah tidak dipergunakan secara langsung dalam kegiatan perkantoran sehari-hari.

6. Arsip menurut Tempat / Tingkat Pengolahannya. Penggolongan arsip berdasarkan tempat atau tingkat pengolahannya dan sekaligus siapa bertanggung jawab, dapat dibedakan menjadi:

  • Arsip pusat, yaitu arsip yang disimpan secara sentralisasi atau berada di pusat oragnisasi yang berkaitan dengan lembaga pemerintah dan arsip nasional pusat Jakarta.
  • Arsip unit, yaitu arsip yang berada di unit-unit dalam organisasi yang berkaitan dengan lembaga pemerintah dan arsip nasional di daerah ibu kota provinsi.

7. Arsip menurut Keasliannya. Penggolongan arsip berdasarkan tingkat keaslian dapat dibedakan menjadi :

  • Arsip asli, yaitu dokumen yang terkena hentakan mesin tik, cetakan printer, tanda tangan, serta legalisasi asli yang merupakan dokumen utama.
  • Arsip tembusan, yaitu dokumen kedua, ketiga dan sterusnya yang dalam proses pembuatannya bersama dokumen asli, tetapi ditujukan kepada pihak selain penerimaan dokumen asli.
  • Arsip salinan, yaitu dokumen yang proses pembuatannya tidak bersama dengan dokumen asli, tetapi memiliki kesesuaian dengan dokumen asli.

8. Arsip menurut Kekuatan Hukum. Penggolongan arsip berdasarkan kekuatan hukum atau legalitas dari sisi hukum dapat dibedakan menjadi 2 macam :

  • Arsip autentik, yaiut arsip yang diatasnya terdapat tanda tangan asli dengan tinta (bukan fotocopy atau film) sebagai tanda keabsahan dari isi arsip bersangkutan. Arsip-arsip autentik dapat digunakan sebagai bukti hukum yang sah.
  • Arsip tidak autentik, yaitu arsip yang diatasnya tidak terdapat tanda tangan asli dengan tinta, arsip ini dpat berupa fotocopy, film, mikrofilm, dan hasil print komputer.

1. Sistem Kearsipan

Sistem kearsipan adalah suatu rangkaian kerja yang teratur yang dapat dijadikan pedoman untuk penyimpanan arsip sehingga saat diperlukan arsip tersebut dapat ditemukan cepat dan tepat.

Kearsipan juga dapat didefinisikan sebagai kegiatan yang meliputi penciptaan arsip, penyimpanan arsip (filling), penemuan kembali arsip (finding) dan penyusutan arsip (pengamanan, pemeliharaan, dan pemusnahan) sebagai bagian dari kegiatan kearsipan, filling mempunyai peranan yang sangat penting.

2. Macam-macam Sistem Kearsipan

Menurut Atmosudirjo dalam Ig. Wursanto (1991 : 22) Mengatakan bahwa pada pokoknya sistem kearsipan terdiri dari 2 bagian yaitu sebagai berikut :

  1. Sistem pengatur tertiban atau arangement system
  2. Sistem klasifikasi numerial (menurut angka)
  3. Sistem klasifikasi alfabetis (menurut abjad)
  4. Sistem perawat simpanan atau safe keeping system.

Pendapat G.R. Terry mengenai macam-macam sistem penyimpanan arsip seperti yang dikutip oleh Sutarto (1992 :173) adalah sebagai berikut :

  1. Alphabetical arrangement (susunan abjad)
  2. Subjek (pokok soal)
  3. Phonetic (suara)
  4. Numerical arrangement (susunan nomor)
  5. Serial (seri)
  6. Coded (kode)
  7. Geographical arrangement (susunan wilayah)
  8. Choronlogocal arrangement (susunan tanggal)

Menurut Zulkifli amsyah (1992 : 71) menyatakan bahwa :

Pada dasarnya sistem penyimpanan arsip atau sistem kearsipan ada 2 jenis urutan abjad dan angka. Sistem penyimpanan yang berdasarkan urutan abjad adalah sistem nama (sering disebut sistem abjad), sistem geografis, dan sistem subjek. Sedangkan nama yang berdasarkan urutan angka adalah sistem numeric (sistem subjek dengan kode no)

Sedangkan menurut Geoffery Mills dan Oliver Standingford, dalam sutarto (1992 : 171) mengemukakan sistem penyimpanan warkat digolongkan menjadi 6 macam sistem utama,  yaitu :

  1. Alphabetical – sistem abjad
  2. Subjek – sistem subjek
  3. Geographical – sistem wilayah
  4. Choronological of them – sistem tunggal.

Dari beberapa pendapat para ahli tersebut di atas mengenai macam-macam kearsipan dapat peneliti simpulkan, pada dasarnya sistem kearsipan dapat peneliti simpulkan, pada dasarnya sistem kearsipan ada 5 macam yaitu sebagai     berikut :

Sistem Abjad

Sistem penyimpanan arsip menurut abjad berarti warkat yang dibuat atau yang diterima oleh lembaga atau insatnsi tertentu yang didalamnya memuat nama orang, nama organisasi, nama wilayah, ataupun juga nama pokok soal disimpan menurut taat urutan abjad mulai dari huruf A sampai huruf Z. Abjad yang dipergunakan adalah abjad pertama dari suatu nama setelah nama-nama itu di indeks menurut aturan atau ketentuan yang berlaku untuk masing-masing nama. Setelah nama-nama tersebut di indeks berulah disususun menurut susunan abjad. Peraturan atau filling tersebut merupakan standart peraturan-peraturan yang ditentukan oleh organisasi, sehingga semua anggota organisasi harus mengikuti prosedur yang telah ditentukan.
Sistem penyimpanan arsip menurut abjad dapat dilakukan dengan 2 cara :

  • Menurut susunan abjad huruf demi huruf istila-istilah atau nama-nama yang terdiri 2 kata atau lebih dianggap satu kata. Misal :
  1. Gunung merapi menjadi Gunungmerapi
  2. Sinar harapan menjadin Sinarharapan
  • Menurut susunan abjad kata demi kata. Dalam susunan abjad kata demi kata, nama-nama yang terdiri dari 2 kata atau lebih, ditulis menjadi satu.
  • Masing-masing kata berdiri sendiri, misal
  1. Jakarta Utara
  2. Banjar Negara

Sistem Subjek

yang dimaksud dengan subjek ialah judul pokok masalah yang berhubungan dengan instansi atau organisasi yang bersangkutan. Dalam pelaksanaan penyimpanan arsip ini, seorang arsiparis harus dapat menentukan dahulu masalah-masalah apa yang menjadi fokus atau yang dipermasalahkan dalam surat setiap harinya. Masalah-masalah tersebut dikelompokan menjadi satu subjek. Misal : masalah-masalah yang berkenaan dengan keuangan dikelompokan menjadi satu masalah pokok (subjek) dibawah keuangan, dan seterusnya. Selanjutnya masalah-masalah itu dijadikan sub subjek dari pokok masalah (subjek) misalnya : keuangan : Bonus, gaji, hadiah tahun baru, lembur, dan seterusnya

Sistem Geografis

adalah suatu sistem penyimpanan arsip berdasarkan pembagian wilayah atau daerah tertentu. Dalam hal ini pengelompokannya didasarkan atas satuan daerah tertentu, seperti pulau, kepulauan, provinsi, kabupaten, dan sebagainya. Dalam pelaksanaanya, yang harus dilakukan adalah menetukan satuan daerah kemudian disusun menurut abjad agar mempercepat penemuannya kembali. Contoh : berdasarkan Ibukota provinsi : Ambon, Banda Aceh, Bandung, Banjarmasin, Bengkulu, Denpasar, Dili, dan seterusnya.

Sehingga pada tiap-tiap satuan tersebut diatas akan tersusun warkat-warkat yang bersangkutan dengan nama orang, nama

Poikosoal yang telah diurutkan menurut abjad pula agar penemuannya kembali dapat dengan mudah dan cepat.

Sistem nomor

Dalam sistem penyimpanan menurut nomor yang dipergunakan sebagai pedoman mengatur arsip-arsip adalah urutan angka. Sistem nomor merupakan sistem penyimpanan dan penyusunan arsip dengan menggunakan urutan angka sebagai pedoman dalam mengaturnya. Seorang arsiparis harus lebih dahulu membuat daftar kelompok masalah-masalah seperti sistem subjek, baru kemudian diberikan nomor dibelakangnya misalnya :

Kepegawaian                       14

Cuti                                      14,1

Kenaikan pangkat            14,2

Lamaran                             14,3

Seorang arsiparis dapat mengembangkan nomor-nomor ini menjadi pembagian yang lebih kedalam desimal, seperti 14.1, 14.2, 14.3, dan seterusnya. Dan menunujukan nomor masing-masing masalah, daftar ini disebut dengan kartu indeks, selanjutnya juru arsip memproses menurut nomor-nomor yang telah ditentukan dalam kartu indeks ini.

Sistem tanggal

Sistem ini digunakan untuk filling bahan-bahan yang disusun menurut urutan tanggal dari datangnya surat atau bahan-bahan yang datangnya lebih akhir akan ditempatkan pada tempat yang paling depan, tanpa melihat masalah atau perihal surat. Selanjutnya arsiparis akan mengelompokan surat-surat atau bahan-bahan yang di file dalam bulan-bulan setiap tahunnya. Dalam penyimpanan sistem tersebut mempunyai kegunaan tersebut mempunyai kegunaan tersendiri dan tidak dapat diakatan bahwa sistem yang satu lebih baik dari sistem yang lain.

BAB IV

PENUTUP

Dengan mengucapkan alhamdulilah kehadirat Allah SWT. Atas terselenggaranya Praktek Kerja Lapangan di PT. INDONESIA POWER, sehingga tersusun laporan ini. Sehngga dapat memenuhi tugas pembelajaran Praktek Keahlian.

Semoga dengan adanya laporan ini dapat menambah wawasan serta pengetahuan yang lebih berarti, dan tidak lupa penyusun sampaikan terimakasih kepada segenap pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan ini.

KESIMPULAN

Selama melaksanakan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di PT. INDONESIA ini, penyususn juga mendapatkan banyak pengetahuan dan pengalaman yang berharga. Sehingga penyusun mengerti, bahwa dalam dunia kerja yang sesungguhnya.

Setelah melaksanakan Praktek Kerja di PT. INDONESIA POWER begitu banyak pengalaman yang diperoleh yang belum penyususn dapatkan dari sekolah. Melalui Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang dapat lebih membuka pikiran terhadap hal-hal baru dan informasi-informasi luas, sehingga bisa menambah wawasan yang lebih luas.

Praktek Kerja Lapangan (PKL) sendiri mengandung pengertian pendidikan dua arah atau dua sisi, yaitu pendidikan di dalam dan di luar sekolah. Tujuan PKL itu sendiri adalah untuk menciptakan siswa yang mempunyai etos kerja tinggi dan mempunyai keterampilan serta kemampuan yang cukup untuk dapat terjun langsung ke masyarakat.

Praktek Kerja Lapangan (PKL) akan berjalan baik bila semua unsur-unsur menjadi penopang saling melengkapi, seperti guru, siswa, muapun karyawan. PKL sangatlah penting mengingat zaman sekarang kebutuhan dunia kerja akan tenaga kerja yang terampilan profesional sangat dibutuhkan. Dan penyusun yakin pendidikan di Kabupaten Sukabumi akansemakin maju bila program ini benar-benar dilaksanakan dengan baik serta dengan adanya usaha.

Saran-saran Untuk Sekolah

Kerjasama yang telah terjalin antara SMK Al-Fajar Palabuhanratu dan PT. INDONESIA POWER terutama dalam pelaksanaan Praktek Kerja Industri agar dapat lebih di tingkatkan lagi supaya proses pelaksanaan Praktek Kerja Industri di masa yang akan datang akan semakin lancar dan supaya lebih mudah dalam hal penyaluran lulusan-lulusan SMK Al-Fajar Palabuhanratu.

  1. Diharapkan sekolah dapat lebih meningkatkan materi dan bimbingan kepada siswa, agar lebih siap dalam melaksanakan Praktek Kerja.
  2. Perkembangan teknologi semakin pesat terutama aplikasi teknologi di dunia kerja perlu diimbangi dengan persiapan yang matang oleh siswa atau siswi SMK Al-Fajar Palabuhanratu, sehingga penulis menyarankan agar pihak sekolah memperlengkap alat-alat praktek dan buku-buku penunjang belajar agar siswa mendapat gambaran informasi teknologi terkini yang dipakai oleh dunia industri.
  3. Pihak sekolah hendaknya menempatkan siswa praktek di tempat kerja yang sesuai dengan jurusan / keahliannya.
  4. Diharapkan pembimbing praktek dari sekolah lebih memperhatiakn untuk bimbingannya yang melaksanakan praktek kerja.
  5. Pembimbing diharapkan lebih sering memberikan arahan agar menambah keterampilan siswa praktek.
  6. Pembelajaran teknologi komunikasi agar lebih ditingkatkan.
  7. Supaya setiap saran-saran yang disampaikan dalam laporan benar-benar diperhatikan oleh sekolah untuk siswa yang akan praktek.
  8. Pembekalan yang diberikan oleh sekolah harus diikuti dengan baik dan tertib sehingga memudahkan saat pelaksanaan praktek kerja.
  9. Persiapan kemampuan maupun keterampilan sebaik mungkin sebelum masuk dunia kerja.
  10. Selalu mengikuti dan mematuhi tata tertib yang ada di instansi.

Menjaga nama baik sekolah di instansi yang akan dilaksanakan.

DAFTAR PUSTAKA

WWW.INDONESIAPOWER.CO.ID

LAMPIRAN

  1. Manfaat yang didapat pada saat pelaksanaan Prakerin di perusahaan.
  2. Mengetahui tentang bagaimana merekap absensi karyawan
  3. Dapat menambah ilmu baru tentang bagaimana mengoperasikan mesin scan
  4. Mengetahui tentang data karyawan tentang penggantian dinasnya
  5. Mengetahui tantang cara mengolah atau mengelola data karyawan secara rapih dan benar
  6. Mengetahui dan menerapkan sikap dan perilaku yang harus dimiliki seorang pekerja.
  7. Hubungan antara aplikasi pekerjaan dengan materi pembelajaran di kelas ada hubungannya, karena di aplikasi pekerjaan pun terdapat beberapa materi yang diajarkan di sekolah seperti microsoft excel.
  8. Sikap dan perilaku yang harus dimiliki seorang pekerja di suatu perusahaan IP-AKSI
  9. Integritas
  10. Bertindak sesuai etika perusahaan serta memberikan yang terbaik bagi  perusahaan
  11. Profesional, menguasai pengetahuan, keterampilan dan kode etik bidang pekerjaan serta melaksanakannya secara akurat dan konsisten
  12. Proaktif, peduli dan cepat tanggap melakukan peningkatan kinerja untuk mendapatkan kepercayaan stakeholder
  13. Sinergi, membangun hubungan kerja sama yang produktif atas dasar saling percaya untuk menghasilkan karya unggul.

 

Itu dia tadi sedikit informasi mengenai contoh laporan prakerin smk yang bisa dijadikan sebagai referensi. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan. Mohon maaf jika terdapat kesalahan dalam artikel ini. Terimakasih.


Mexi Kehidupan lebih berarti jika berguna bagi banyak orang, penyuka drama korea.


Baca Lainya Tastynesia:
  1. Kue Balok
  2. Klepon
  3. Kue Pancong
  4. Kue Lumpur
  5. Bolu Kukus
  6. Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *